• Home
  • Berita
  • Peer to Peer : Pengertian, Kelebihan, Arsitektur, Hingga Contoh

Peer to Peer : Pengertian, Kelebihan, Arsitektur, Hingga Contoh

Oleh Mila Rosyida
No ratings yet.

Dalam dunia P2P, setiap perangkat di jaringan berperan seperti teman dalam kelompok belajar. Mereka semua bisa berbicara langsung satu sama lain dan berbagi apa pun yang mereka miliki. Tidak ada satu “server” pusat yang mengontrol semuanya. Jadi, P2P memungkinkan kerjasama langsung antara semua orang di jaringan tanpa harus bergantung pada satu pihak tertentu.

Semua orang memiliki kekuatan yang sama untuk berbagi, belajar, dan berkolaborasi tanpa aturan yang ketat. Simak selengkapnya pada artikel berikut ini.

Pengertian Peer to Peer

Peer-to-peer (P2P) adalah arsitektur jaringan terdesentralisasi di mana peserta, yang disebut peer, berinteraksi langsung satu sama lain tanpa memerlukan otoritas atau server pusat.

P2P adalah cara kerja di mana semua perangkat (seperti komputer, ponsel, atau perangkat lain yang terhubung ke internet) bisa berkomunikasi langsung satu sama lain.

Tidak ada satu “pengendali” pusat yang mengatur semuanya. Semua perangkat memiliki peran yang sama. Sederhananya, bayangkan kamu dan teman-teman sedang belajar bersama-sama untuk ujian.

Sumber : envato

Tidak ada guru, tapi semua orang bisa berbagi buku, catatan, atau sumber daya lain yang diperlukan.

Jika seseorang menemukan sesuatu yang bermanfaat, dia bisa langsung membagikannya dengan teman-teman lain. Ini seperti berbagi pengetahuan di antara teman-teman tanpa perlu izin dari “orang besar”.

Kelebihan Jaringan Peer to Peer

Mari kita mulai dengan memahami lebih dalam tentang apa yang membuat jaringan peer-to-peer (P2P) berbeda dari yang tradisional.

P2P menawarkan beberapa kelebihan dan kekurangan yang perlu dipahami agar kita bisa menilai apakah P2P sesuai untuk digunakan dalam berbagai situasi atau tidak.

Berikut adalah penjelasan detail tentang kelebihan  jaringan P2P:

Desentralisasi dan Ketahanan

Jaringan Peer to Peer itu seperti sebuah klub di mana setiap anggota memiliki peran yang sama pentingnya. Tidak ada satu titik pusat yang bisa menghentikan jaringannya.

Bahkan jika beberapa anggota keluar atau tidak online, jaringan masih tetap berjalan. Ini membuat jaringan jadi lebih tahan banting dan tidak mudah rusak.

Skalabilitas yang Mudah

Bayangkan jaringan Peer to Peer seperti sebuah kelompok musik. Semakin banyak musisi yang bergabung, semakin besar suara yang bisa mereka hasilkan.

Begitu juga dengan jaringan Peer to Peer. Semakin banyak orang yang bergabung, semakin kuat jaringannya. Ini membuat jaringan P2P bisa menangani lebih banyak pekerjaan dan bisa melayani lebih banyak orang.

Pemanfaatan Sumber Daya yang Efisien

Di jaringan Peer to Peer, setiap orang memberikan sebagian dari sumber daya mereka untuk membantu yang lain. Misalnya, jika seseorang memiliki kecepatan internet yang cepat, mereka bisa berbagi kecepatan itu dengan orang lain dalam jaringan.

Begitu juga dengan penyimpanan atau kemampuan komputasi. Dengan cara ini, setiap orang bisa menggunakan sumber daya yang tersedia tanpa beban berat pada satu orang saja.

Penghematan Biaya

Bayangkan jaringan Peer to Peer seperti sebuah pesta potluck, di mana setiap tamu membawa hidangan untuk dibagi dengan yang lain.

Dalam hal ini, tidak perlu menyewa atau membeli meja makan besar dan peralatan makan yang mahal.

Begitu juga dengan jaringan Peer to Peer, tidak perlu investasi besar untuk infrastruktur karena tidak ada kebutuhan akan server pusat yang mahal.

Ini berarti biaya pengaturan dan pemeliharaan jaringan P2P bisa lebih rendah.

Komunikasi Langsung dan Pengiriman Konten Lebih Cepat

Sekarang bayangkan jaringan Peer to Peer seperti sekelompok teman yang duduk bersama di ruang tamu yang nyaman. Ketika mereka ingin berbicara, mereka tidak perlu melalui perantara, mereka bisa berbicara langsung satu sama lain.

Dalam jaringan Peer to Peer, hal ini juga berlaku. Komunikasi langsung seperti ini membuat pengiriman konten lebih cepat dan interaksi bisa terjadi secara real-time.

Ini memungkinkan distribusi data atau file media dengan lebih efisien.

Peningkatan Privasi dan Keamanan

Jika kamu membagikan sesuatu dengan teman kamu secara langsung, tidak ada orang lain yang bisa mendengar percakapan kamu.

Dalam jaringan Peer to Peer, hal ini juga berlaku. Komunikasi langsung antar rekan bisa dienkripsi untuk memastikan bahwa data yang ditransfer tetap aman dan pribadi.

Selain itu, karena tidak ada server pusat, jaringan Peer to Peer menjadi lebih tahan terhadap serangan satu titik, sehingga meningkatkan privasi dan keamanan.

Kelemahan Jaringan Peer to Peer 

Berikut ini beberapa kelemahan dari jaringan Peer to Peer, antara lain :

Kurangnya kendali pusat

Bayangkan jaringan Peer to Peer seperti sebuah acara di mana tidak ada tuan rumah yang mengatur semuanya. Tanpa tuan rumah, bisa sulit untuk menjaga ketertiban dan mengkoordinasikan aktivitas.

Hal ini juga berlaku dalam jaringan P2P. Tanpa pusat kendali, menerapkan aturan atau kebijakan yang konsisten, memastikan data tetap aman, atau mengatur tugas-tugas yang kompleks menjadi lebih sulit.

Kompleksitas Manajemen Jaringan

Sekarang bayangkan jaringan P2P seperti sebuah proyek kolaboratif di mana setiap anggota memiliki peran yang sama pentingnya.

Dalam proyek seperti itu, tugas-tugas manajemen seperti pengaturan alamat, menjaga keamanan, atau meningkatkan kinerja harus didistribusikan di antara semua anggota.

Ini memerlukan lebih banyak koordinasi dan usaha ekstra karena tidak ada satu orang atau entitas yang mengontrol semuanya.

Ketergantungan pada Ketersediaan Rekan

Jaringan P2P itu seperti sebuah klub di mana setiap anggota memiliki tanggung jawab untuk hadir dan berpartisipasi.

Jika banyak anggota tidak hadir atau tidak aktif, maka kinerja dan ketersediaan sumber daya dalam jaringan bisa terpengaruh.

Ini karena jaringan P2P bergantung pada kontribusi aktif dari semua anggota untuk tetap berjalan dengan baik.

Variabilitas Kinerja dan Efisiensi

Bayangkan jaringan P2P seperti sebuah jalan raya yang ramai, di mana kecepatan kamu tergantung pada jumlah mobil, kondisi jalan, dan banyak faktor lainnya.

Dalam jaringan P2P, kinerja juga dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti jumlah dan kualitas anggota, serta bagaimana jaringan itu disusun.

Ketika orang bergabung atau keluar dari jaringan, kinerja dan efisiensi bisa berubah-ubah, membuatnya sulit untuk memprediksi bagaimana jaringan akan berperilaku.

Risiko keamanan

Sekarang bayangkan jaringan P2P seperti sebuah pertemuan di mana semua orang duduk bersama di meja yang sama.

Dalam situasi seperti itu, penting untuk memastikan bahwa semua orang yang berbicara adalah orang yang sebenarnya, dan bahwa percakapan itu aman dan tidak disusupi oleh orang jahat. Dalam jaringan P2P, keamanan juga menjadi masalah.

Karena semua orang berinteraksi langsung, penting untuk memastikan bahwa data yang dikirimkan aman dari manipulasi atau serangan.

Tanpa langkah-langkah keamanan yang tepat, jaringan P2P bisa rentan terhadap serangan atau penyalahgunaan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab.

Masalah hukum dan hak cipta

Terakhir, bayangkan jaringan P2P seperti sebuah pasar di mana orang-orang saling berbagi barang. Namun, tidak semua barang itu legal untuk dibagikan.

Beberapa barang mungkin dilindungi oleh hukum hak cipta. Dalam jaringan P2P, ada risiko bahwa orang-orang membagikan atau mengunduh konten yang melanggar hak cipta secara ilegal.

Meskipun teknologi P2P itu sendiri tidak ilegal, penggunaannya untuk berbagi materi berhak cipta tanpa izin memiliki implikasi hukum dan etika yang serius.

Arsitektur Peer to Peer

Dalam jaringan P2P, komputer saling terhubung untuk berbagi file, mengakses internet, dan mencetak dokumen. Hal ini seperti sebuah klub di mana semua anggota memiliki peran yang sama pentingnya.

peer to peer

Suatu arsitektur peer-to-peer (P2P) memiliki ciri khas berikut:

  • Kesetaraan Node: Semua komputer dalam jaringan P2P dianggap sama (sebagai server atau client secara bergantian), tanpa ada yang lebih tinggi atau lebih rendah. Hal ini berarti tidak ada satu pun yang menjadi pusat utama, sehingga tidak ada risiko Single-Point-of-Failure (SPOF) yang bisa mengganggu seluruh jaringan.
  • Tidak Memerlukan Koordinator Sentral: Dalam P2P, tidak ada satu pihak yang mengatur semua aktivitas. Walaupun hal ini memberikan kebebasan, namun akan membuat keputusan bisa menjadi lebih sulit karena tidak ada orang yang memimpin.
  • Skalabilitas yang Mudah: Jaringan P2P bisa diperluas dengan mudah saat anggota baru bergabung. Hal ini membuatnya lebih fleksibel dan tidak terbebani dengan masalah kinerja saat jaringan tumbuh.
  • Interaksi Langsung dan Berbagi Konten: Para anggota dalam jaringan P2P bisa langsung berkomunikasi dan berbagi konten. Setiap anggota bisa menjadi penyedia atau penerima data, sehingga konten yang populer akan dengan mudah tersedia. Namun, jika tidak ada yang tertarik, konten tak populer bisa hilang.
  • Jaringan Lapisan Atas (Overlay) Virtual: Anggota jaringan P2P bisa membentuk jaringan virtual di atas physical paths (yang latency-nya lebih tinggi). Hal ini membuat logical paths berbeda dari physical paths, dan setiap anggota memiliki peran dalam mengarahkan lalu lintas data melalui jaringan overlay.

Contoh P2P Network

Mari kita jelajahi beberapa contoh jaringan peer-to-peer (P2P) yang banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Dari berbagi file hingga distribusi konten, teknologi P2P telah menjadi bagian integral dari cara kita berinteraksi secara online.

Dalam pembahasan ini, kita akan meninjau beberapa contoh penggunaan jaringan P2P yang umum digunakan dan bagaimana teknologi ini mempengaruhi cara kita berkolaborasi, berbagi informasi, dan berkomunikasi di era digital ini.

Berbagi File

Bayangkan jaringan P2P seperti sebuah kumpulan teman di mana semua orang saling berbagi mainan. Dalam jaringan ini, setiap anggota bisa langsung bertukar mainan tanpa harus melewati orang lain.

Sama halnya dengan berbagi file di jaringan P2P, tidak ada server pusat yang harus diandalkan. Hal ini membuat proses berbagi file menjadi lebih mudah dan hemat biaya untuk bisnis.

Blockchain

Pada konsep ini, jaringan P2P diibaratkan seperti suatu klub di mana semua anggota memiliki buku catatan yang sama.

Dalam klub ini, setiap anggota bisa memeriksa buku catatan lainnya untuk memastikan bahwa catatan mereka konsisten dan akurat.

Dalam dunia blockchain, jaringan P2P membantu menjaga salinan buku catatan yang lengkap dan terupdate secara bersamaan.

Ini membantu memastikan keakuratan data dan juga meningkatkan keamanan, karena tidak ada satu pihak yang mengontrol semua catatan.

Pesan Langsung

Pada pesan langsung, jaringan P2P seperti sebuah lingkaran teman di mana semua orang bisa langsung berbicara satu sama lain tanpa perlu melalui pihak ketiga.

Dalam jaringan P2P, komunikasi seperti ini terjadi dengan aman dan efisien karena pesan yang dikirimkan dienkripsi untuk melindungi privasi.

Dengan cara ini, pengguna dapat berkomunikasi secara langsung tanpa khawatir tentang penyadapan atau gangguan dari pihak lain.

Kolaborasi

Pada contoh kolaborasi, jaringan P2P seperti sebuah ruang kerja bersama di mana semua orang bisa berbagi alat tulis dan ide-ide mereka dengan mudah.

Dalam jaringan ini, berbagi file tidak hanya tentang memindahkan data, tetapi juga membangun kerjasama antar anggota jaringan.

Beli Hosting Murah

Hal ini membantu rekan-rekan untuk bekerja sama dalam proyek dan memperkuat hubungan kolaboratif di antara mereka.

Jaringan Berbagi File

Sekarang bayangkan jaringan P2P seperti sebuah pasar di mana orang-orang saling bertukar barang.

Dalam jaringan berbagi file P2P seperti G2 dan eDonkey, pengguna dapat dengan mudah menemukan dan mengunduh berbagai macam file dari rekan-rekan lain di jaringan.

Sumber : envato

Hal ini mempopulerkan teknologi P2P dan membuatnya menjadi salah satu cara paling umum untuk berbagi file secara online.

Distribusi Konten

Dalam jaringan P2P, pikirkan tentang berjalan-jalan di pasar di mana setiap pedagang juga menjadi pengunjung yang dapat memberikan barang-barangnya.

Dalam hal ini, tidak ada server pusat yang mengatur distribusi konten. Setiap anggota jaringan dapat menjadi penyedia dan pengguna konten secara bersamaan.

Ini memungkinkan kapasitas penayangan konten untuk meningkat seiring dengan jumlah pengguna yang mengaksesnya.

IP Telephony

Terakhir, bayangkan jaringan P2P seperti sebuah klub di mana semua orang bisa langsung berbicara satu sama lain tanpa perlu melalui telepon pusat.

Dalam aplikasi P2P seperti Skype, teknologi VoIP (Voice over Internet Protocol) memungkinkan pengguna untuk berkomunikasi satu sama lain secara langsung melalui internet tanpa memerlukan infrastruktur telepon tradisional.

Ini membuat panggilan telepon lebih murah dan lebih mudah diakses bagi banyak orang.

Baca Juga : 5++ Rekomendasi Aplikasi Monitoring Server Terbaik

Mila Rosyida

Halo ! I'm a Technical Content Specialist in DomaiNesia. I love learn anything about Technical, Data, Machine Learning, and more Technology.


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Ekstra Diskon Migrasi 5% serta GRATIS biaya migrasi & setup.

Ya, Migrasikan layanan Saya!

Hosting Murah

This will close in 0 seconds