5 Editor Linux Yang Wajib Kamu Tahu!

Hi DomaiNesians! Kamu jiwa open source sejati? Pasti sudah tidak asing lagi dengan yang namanya Linux ya. Linux merupakan salah satu sistem operasi berbasis open source yang bisa dikembangkan oleh semua orang dan GRATIS. Ada berbagai macam distro Linux yang bisa kamu gunakan sesuai kebutuhan. Dan tahukah kamu bahwa beberapa server juga menggunakan sistem operasi berbasis Linux lho! Nah, kali ini akan membahas mengenai 5 editor linux yang sering digunakan baik berbasis GUI maupun konsol.

Apa itu Editor Linux?

DIkutip dari Wikipedia, Editor atau biasa disebut text editor, merupakan suatu program yang digunakan untuk keperluan editing file teks. Ada beberapa hal yang membedakan editor Linux dengan editor biasa pada umumnya. Ada beberapa editor Linux yang hanya berbasis CLI seperti VIM, Emacs atau Nano. Jika di Windows, kita menemukan Notepad sebagai editor sederhana maka di Linux kita juga akan menemukan Gedit atau Geany. Jika di Windows, kita dimanjakan dengan tampilan yang menarik dan serba GUI maka di Linux beda. Kamu akan dibilang jago Linux kalau kamu sudah menguasai command dan editor di terminalnya. Tenang saja, bagi yang masih awam silahkan baca 10 Perintah Linux yang Harus Kamu Tahu.

5 Editor Linux: Pilih Yang Mana?

Keberadaan editor Linux memang sangat penting. Terlebih lagi jika kamu bersentuhan dengan server yang menggunakan sistem operasi Linux. Mengapa? Karena di server, semua tampilannya serba CLI atau konsol. Untuk itu kamu perlu tahu editor mana yang berbasis CLI dan GUI. Nah ini ada 5 editor Linux yang sebaiknya kamu tahu.

Nano

Mungkin kamu sudah tidak asing dengan editor ini. Nano memang menjadi favorit para pengguna Linux khususnya turunan Debian dan Ubuntu. Para pemula banyak yang menggunakan nano sebagai editor file berbasis konsol karena kemudahannya. Pada tampilan Nano, kamu bisa melihat beberapa “cheat sheet” untuk mempermudah kamu dalam mengoperasikan. Terdapat tanda pagar (#) yang berfungsi untuk menonaktifkan dan mengaktifkan konfigurasi. Untuk membuka file menggunakan Nano, kamu cukup menuliskan “nano” sebelum nama file. Untuk menyimpan konfigurasinya, kamu cukup tekan ctrl+x lalu tekan Y dan enter.

editor linux

Vim

Ada lagi editor berbasis konsol yang biasa digunakan para pengguna Linux yaitu Vim. Biasanya editor ini digunakan untuk para sysadmin atau para advanced karena memang penggunaannya cukup rumit untuk para pemula. Dirilis pertama pada tahun 1991, Vim editor berhasil menyabet gelar “the most popular editor” berdasarkan para pembaca Linux Journal. Pertanyaan yang sering diajukan yaitu, bagaimana cara mengubah file konfigurasi menggunakan editor vim? Untuk mengubah (menyisipkan) tulisan di editor vim, kamu perlu tekan “i” pada keyboard lalu tulis apa yang ingin kamu tulis. Kemudian untuk menyimpannya, silahkan tekan “esc” lalu tulis :wq.

editor linux

Emacs

Pertama kali dirilis pada pertengahan tahun 1970an, Emacs menjadi salah satu pilihan bagi pengguna Linux karena keunggulannya. Emacs dapat dikombinasikan dengan macros untuk keperluan automatisasi. Dibuat oleh Carl Mikkelson, David A. Moon and Guy L. Steele Jr. Kemudian dikembangkan oleh Richard Stallman untuk GNU Project membuat Emacs menjadi salah satu proyek open source yang paling tua dan masih terus dikembangkan hingga sekarang.

editor linux

Gedit

Bagi kamu pengguna Linux Desktop GNOME, ada editor yang mirip Notepad pada Windows. Editor tersebut bernama Gedit. Gedit berbeda dengan Vim, Nano ataupun Emacs yang berbasis konsol. Dengan tampilan berbasis GUI yang simpel dan mudah digunakan, kamu bisa membuat dan mengubah file secara instan menggunakan Gedit. Ada beberapa keunggulan dari Gedit yaitu full support UTF-8, syntax highlights, text wrapping, bracket matching, undo/ redo dan sebagainya.

editor linux

Geany

Selain Gedit, editor berbasis GUI yang bisa kamu gunakan yaitu Geany. Geany merupakan editor berbasis GTK+ Toolkit yang cocok untuk para developer/ programmer. Terdapat beberapa keunggulan seperti syntax highlighting, code folding, auto completion symbol, auto closing XML dan HTML tags, serta compile dan build program. Selain itu, kamu juga bisa menambahkan berbagai plugin penunjang.

editor linux

Kesimpulan

Terdapat 5 macam editor Linux favorit yang bisa kamu pilih. Silahkan pilih sesuai kebutuhan kamu ya! Bagi kamu yang sering berurusan dengan server, pastikan kamu selalu gunakan editor berbasis konsol seperti Nano, Vim ataupun Emacs. Kamu bisa melakukan edit konfigurasi seperti melakukan instal SSL di VPS atau install web server di VPS menggunakan editor ini, Bagi pengguna Linux Desktop biasa, kamu bisa gunakan Gedit atau Geany agar lebih mudah. Tertarik dengan Hosting Murah dengan teknologi SSD secepat kilat? Yuk cek di Hosting Murah DomaiNesia. Salam DomaiNesia!

Baca Juga: Cara Akses SSH di Hosting

Pindah ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia?
Dapatkan Diskon Migrasi 25% serta GRATIS biaya migrasi & setup

Ya, migrasikan layanan saya!

Newsletter