• Home
  • Berita
  • Yuk, Mengenal Cloud Platform IaaS, PaaS, dan SaaS

Yuk, Mengenal Cloud Platform IaaS, PaaS, dan SaaS

Oleh Mila Rosyida
No ratings yet.

Infrastructure as a Service (IaaS) adalah sebuah model layanan cloud platform yang disediakan oleh vendor eksternal, yang menawarkan infrastruktur TI termasuk, tapi tidak terbatas pada, lingkungan virtualisasi secara on-demand.

IaaS merupakan salah satu dari tiga kategori utama dalam layanan cloud computing, bersanding dengan Software as a Service (SaaS) dan Platform as a Service (PaaS).

Selain IaaS, ada apa aja jenis cloud platform yang lain? Apa saja contohnya?

Pengertian Cloud Platform

Cloud platform adalah layanan teknologi informasi yang memungkinkan individu dan organisasi untuk mengakses sumber daya komputasi, penyimpanan data, serta alat pengembangan dan jaringan melalui internet. Hal ini berarti pengguna tidak perlu menyiapkan atau mengelola perangkat keras fisik sendiri, semua sumber daya yang dibutuhkan tersedia secara virtual dan dapat diakses kapan saja sesuai kebutuhan.

Salah satu keunggulan utama dari cloud platform adalah kemampuannya dalam menyediakan manajemen sumber daya yang otomatis, tingkat keamanan yang tinggi, dan layanan pencadangan data.

cloud platform
sumber : envato

Hal ini membebaskan pengguna dari keharusan mengelola aspek-aspek teknis dan memungkinkan mereka untuk lebih fokus pada pengembangan dan peluncuran produk atau layanan mereka.

Ada beberapa model layanan cloud yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan pengguna yang berbeda:

  • Infrastructure as a Service (IaaS): Menyediakan sumber daya dasar seperti server virtual dan penyimpanan data.
  • Platform as a Service (PaaS): Menawarkan lingkungan pengembangan lengkap di mana pengembang bisa menciptakan aplikasi web dan mobile tanpa perlu mengelola infrastruktur bawahannya.
  • Software as a Service (SaaS): Memberikan aplikasi yang sudah siap pakai kepada pengguna akhir, yang bisa langsung digunakan tanpa perlu instalasi atau konfigurasi kompleks.

Cloud platform populer seperti Amazon Web Services (AWS), Microsoft Azure, dan Google Cloud Platform (GCP) menawarkan berbagai produk dan layanan yang dapat disesuaikan untuk mendukung berbagai jenis aplikasi dan kebutuhan bisnis.

Selain itu, beberapa penyedia seperti Samsung Cloud Platform (SCP) juga menyediakan solusi yang terintegrasi dengan perangkat dan layanan khusus mereka.

Adanya beragam opsi ini, cloud platform menyediakan solusi yang fleksibel dan scalable untuk pengembang, perusahaan, dan bahkan lembaga pemerintah, memudahkan mereka untuk mengelola sumber daya TI dengan efisien dan efektif

Jenis Services of Cloud Computing

Layanan cloud computing tersedia dalam beragam bentuk dan dimensi. Berikut ini beberapa tipe layanan paling umum yang ditawarkan:

Infrastructure as a Service (IaaS)

Infrastructure as a Service (IaaS) adalah sebuah model layanan cloud computing yang disediakan oleh vendor eksternal, yang menawarkan infrastruktur TI termasuk, tapi tidak terbatas pada, lingkungan virtualisasi secara on-demand. IaaS merupakan salah satu dari tiga kategori utama dalam layanan cloud computing, bersanding dengan Software as a Service (SaaS) dan Platform as a Service (PaaS). Dalam model IaaS, penyedia layanan menyediakan sumber daya infrastruktur seperti penyimpanan, jaringan, dan kapasitas komputasi, yang semua bisa dikelola dan ditingkatkan sesuai kebutuhan pelanggan. Penggunaan sumber daya ini bersifat fleksibel, pelanggan dapat mengaksesnya kapan saja sesuai kebutuhan dan membayar hanya untuk sumber daya yang digunakan.

IaaS sangat cocok untuk bisnis yang mencari solusi skalabilitas dan fleksibilitas yang ditawarkan oleh cloud, tanpa beban pengelolaan dan pemeliharaan infrastruktur fisik. Penyedia IaaS umumnya menyediakan berbagai pilihan layanan yang dapat dikustomisasi untuk memenuhi kebutuhan spesifik dari setiap pelanggan, memastikan bahwa solusi yang disediakan dapat secara efektif mendukung operasi bisnis, baik dalam skala kecil maupun besar.

Platform as a Service (PaaS)

Platform as a Service (PaaS) adalah model layanan Cloud computing yang menyediakan lingkungan lengkap bagi pengembang untuk meluncurkan, menjalankan, dan mengelola aplikasi tanpa perlu memikirkan beban pengelolaan infrastruktur keras yang biasanya diperlukan. Layanan ini sangat cocok untuk pengembangan dan pengujian aplikasi baru, memungkinkan pengembang untuk fokus sepenuhnya pada proses kreatif dan inovatif tanpa terhambat oleh masalah teknis infrastruktur. PaaS disajikan sebagai solusi berbasis cloud, yang berarti bahwa seluruh platform dapat diakses melalui internet. Hal ini memberikan fleksibilitas bagi pengembang untuk bekerja dari lokasi mana pun, memastikan kolaborasi tim yang efektif dan aksesibilitas yang konsisten. Adanya PaaS, penyedia layanan mengurus seluruh infrastruktur dan pemeliharaan platform, termasuk server, jaringan, penyimpanan, dan sistem operasi.

Di dalam ekosistem PaaS, pengembang mendapat akses ke berbagai alat pengembangan, framework pemrograman, dan komponen perangkat lunak yang diperlukan untuk membangun aplikasi canggih. Selain itu, solusi PaaS sering kali mencakup fitur untuk pengelolaan aplikasi, seperti pemantauan kinerja, otomatisasi backup, dan tools untuk debugging. Hal ini membantu memastikan bahwa aplikasi tetap berjalan dengan optimal dan masalah dapat segera ditangani. PaaS juga menawarkan kemudahan skalabilitas, memungkinkan aplikasi untuk tumbuh sesuai dengan peningkatan kebutuhan pengguna. Hal ini dilakukan melalui kemampuan otomatis untuk menyesuaikan sumber daya yang tersedia, memastikan bahwa aplikasi selalu memiliki kapasitas yang dibutuhkan untuk beroperasi secara efisien. Selain itu, banyak platform PaaS menawarkan integrasi mudah dengan layanan cloud lainnya, yang memungkinkan pengembang untuk menggabungkan berbagai layanan dan data dalam aplikasi mereka.

Software as a Service (SaaS)

Software as a Service (SaaS) adalah model layanan Cloud computing yang memudahkan bisnis untuk mengakses dan menggunakan aplikasi perangkat lunak melalui internet. Adanya SaaS, perusahaan tidak perlu menginstal atau menjalankan perangkat lunak secara lokal di komputer mereka sendiri. Sebaliknya, aplikasi di hosting pada server penyedia layanan cloud dan dapat diakses langsung melalui browser web. Model ini beroperasi dengan skema berlangganan, di mana bisnis membayar biaya penggunaan perangkat lunak secara periodik, biasanya bulanan atau tahunan, berdasarkan jumlah pengguna atau tingkat penggunaan tertentu. Hal ini memberikan fleksibilitas finansial karena perusahaan hanya membayar apa yang mereka butuhkan dan kapan mereka membutuhkannya, tanpa harus berinvestasi dalam perangkat keras atau lisensi perangkat lunak jangka panjang.

Salah satu keuntungan besar dari SaaS adalah kemudahannya dalam penerapan dan penggunaan. Aplikasi yang disediakan melalui model SaaS biasanya memiliki antarmuka pengguna yang ramah dan intuitif, yang mengurangi kebutuhan pelatihan ekstensif bagi pengguna. Hal ini membuat SaaS sangat sesuai untuk aplikasi yang membutuhkan kolaborasi dan akses dari berbagai lokasi, termasuk Customer Relationship Management (CRM), manajemen proyek, otomatisasi faktur, dan solusi akuntansi. Selain itu, karena perangkat lunak dijalankan di server cloud penyedia, pembaruan dan perawatan aplikasi dilakukan secara otomatis oleh penyedia tersebut. Hal ini memastikan bahwa semua pengguna selalu memiliki versi terbaru dari perangkat lunak, dengan semua fitur terbaru dan patch keamanan yang diterapkan tanpa interupsi untuk operasi bisnis.

SaaS juga menawarkan skalabilitas yang tinggi, yang memungkinkan bisnis untuk dengan mudah menyesuaikan kapasitas penggunaan mereka berdasarkan perubahan kebutuhan. Hal ini adalah fitur penting untuk bisnis yang mengalami fluktuasi dalam beban kerja atau yang sedang tumbuh. Ringkasnya, SaaS membebaskan perusahaan dari kompleksitas teknis pengelolaan infrastruktur TI dan perangkat lunak, memungkinkan mereka untuk fokus lebih pada bisnis utama mereka sambil memanfaatkan teknologi terkini dengan biaya yang lebih efisien dan prediktif.

Storage as a Service (STAaS)

Storage as a Service (STaaS) adalah model layanan cloud computing yang menyediakan penyimpanan data melalui internet. Mirip dengan Software as a Service (SaaS), STaaS memungkinkan bisnis untuk menyimpan dan mengakses data mereka di cloud tanpa perlu membangun dan memelihara infrastruktur penyimpanan fisik mereka sendiri. Layanan ini biasanya diakses melalui antarmuka web atau API yang memudahkan integrasi dengan aplikasi lain.  Dalam model STaaS, penyedia layanan mengelola keseluruhan infrastruktur penyimpanan, termasuk keamanan, skalabilitas, dan dukungan teknis, sementara pelanggan hanya membayar berdasarkan kapasitas penyimpanan yang digunakan dan tingkat layanan yang dipilih. Hal ini menawarkan fleksibilitas yang signifikan karena pelanggan dapat dengan mudah meningkatkan atau mengurangi kapasitas penyimpanan mereka sesuai dengan kebutuhan operasional.

STaaS adalah pilihan yang populer untuk berbagai aplikasi, mulai dari backup dan pemulihan data hingga penyimpanan data aktif untuk aplikasi web. Keuntungan utama dari STaaS termasuk pengurangan biaya modal, efisiensi operasional yang lebih tinggi, dan aksesibilitas data yang ditingkatkan.

Backup as a Service (BaaS)

Backup as a Service (BaaS) adalah metode pencadangan data yang memanfaatkan kecanggihan cloud computing untuk menawarkan perlindungan data yang efektif dan memastikan kesinambungan operasional bisnis. Layanan ini menggunakan model pembayaran berdasarkan penggunaan, yang membuatnya menjadi solusi yang scalable dan fleksibel, cocok untuk perusahaan dengan berbagai skala operasi. Manfaat Utama BaaS meliputi:

  • Pengurangan Biaya: BaaS membantu mengurangi pengeluaran operasional dengan mengeliminasi kebutuhan akan investasi pada infrastruktur pencadangan fisik yang seringkali memerlukan investasi kapital besar serta biaya pemeliharaan yang tinggi. Melalui BaaS, perusahaan dapat menghindari biaya tersebut karena penyimpanan data di handle oleh penyedia layanan cloud.
  • Ketangkasan Bisnis yang Ditingkatkan: Layanan BaaS memberikan fleksibilitas luar biasa dalam pengelolaan kapasitas data. Perusahaan dapat dengan mudah menyesuaikan kapasitas penyimpanan mereka sesuai dengan kebutuhan yang berkembang atau berkurang, memastikan efisiensi sumber daya dan responsivitas yang cepat terhadap perubahan kondisi pasar atau kebutuhan operasional.
  • Keamanan Data yang Lebih Baik: Menggunakan BaaS juga meningkatkan keamanan data. Penyimpanan data di lokasi yang terpisah dari infrastruktur utama perusahaan mengurangi risiko kehilangan data akibat bencana lokal seperti banjir, kebakaran, atau serangan siber. Penyedia layanan BaaS biasanya memiliki protokol keamanan yang ketat dan teknologi enkripsi canggih untuk melindungi data yang disimpan di cloud.
  • Keandalan Tinggi: BaaS dikelola oleh penyedia layanan cloud terpercaya seperti Amazon Web Services, Microsoft Azure, dan lainnya yang menawarkan infrastruktur dengan tingkat redundansi dan keandalan tinggi. Hal ini memastikan bahwa data tetap aman dan dapat diakses kembali dengan cepat ketika diperlukan, yang sangat penting untuk pemulihan bencana dan kesinambungan bisnis.

Cara kerja Cloud Computing

Cloud computing merupakan teknologi yang memanfaatkan internet untuk menyediakan sumber daya komputasi dan data kepada komputer serta perangkat lain secara on-demand. Teknologi ini dirancang untuk memberikan kemudahan akses ke berbagai sumber daya komputer yang dapat disesuaikan, seperti jaringan, server, penyimpanan, aplikasi, dan layanan, dari mana saja dan kapan saja. Pengguna dapat mengakses sumber daya ini melalui internet tanpa harus terlibat secara langsung dalam pengelolaan dan pemeliharaan teknis. Prinsip kerja cloud computing mirip dengan cara utilitas publik, seperti listrik atau air, beroperasi. Hal ini berarti bahwa sumber daya komputasi dibagikan di antara banyak pengguna, memungkinkan efisiensi dan skalabilitas tanpa mengharuskan setiap pengguna untuk memiliki infrastruktur fisik. Dengan demikian, pengguna dapat menikmati manfaat teknologi canggih tanpa perlu investasi awal yang besar atau perawatan infrastruktur yang kompleks.

sumber : envato

Salah satu keuntungan utama dari Cloud computing adalah kemampuan untuk mengukur sumber daya sesuai dengan kebutuhan pengguna. Sumber daya seperti kekuatan komputasi, kapasitas penyimpanan, dan layanan aplikasi dapat dengan cepat dialokasikan atau dikurangi, seringkali secara otomatis, berdasarkan permintaan pengguna. Hal ini memberikan fleksibilitas yang luar biasa dan memastikan bahwa pengguna hanya membayar sumber daya yang mereka gunakan. Selain itu, Cloud computing mengurangi beban kerja administratif. Pengelolaan dan pemeliharaan infrastruktur, termasuk pembaruan perangkat lunak dan keamanan, ditangani oleh penyedia layanan. Hal ini membebaskan waktu dan sumber daya pengguna sehingga mereka dapat lebih fokus pada kegiatan bisnis utama mereka daripada masalah teknis. Dengan kata lain, Cloud computing memberikan cara yang efisien dan ekonomis untuk mengakses dan memanfaatkan sumber daya teknologi informasi yang diperlukan, memungkinkan bisnis dari segala ukuran untuk berinovasi dan tumbuh dengan lebih cepat sambil mengurangi biaya operasional mereka.

Kelebihan Cloud Computing

Berikut ini kelebihan cloud computing , antara lain :

Skalabilitas yang cepat

Cloud platform menawarkan kemampuan adaptasi yang unggul, memungkinkan pengguna untuk dengan cepat menyesuaikan sumber daya mereka baik meningkatkan maupun mengurangi sesuai dengan fluktuasi kebutuhan, seperti perubahan mendadak dalam volume lalu lintas situs web. Kemampuan ini dikenal sebagai skalabilitas, yang merupakan salah satu fitur inti dari cloud computing. Skalabilitas ini merujuk pada kemampuan untuk menyesuaikan sumber daya TI, seperti kapasitas server, penyimpanan, dan bandwidth jaringan, secara dinamis dan sesuai permintaan pada cloud platform.

Bagi perusahaan atau organisasi, kelebihan ini sangat berharga, terutama dalam menghadapi situasi di mana permintaan terhadap sumber daya TI sulit diprediksi. Misalnya, selama periode promosi besar atau acara yang menarik banyak pengunjung ke situs web perusahaan, sumber daya dapat segera ditingkatkan untuk menangani beban kerja yang lebih tinggi dan memastikan kinerja sistem yang optimal. Sebaliknya, dalam kondisi kegiatan yang lebih rendah, sumber daya dapat dikurangi untuk mengoptimalkan efisiensi biaya tanpa mempengaruhi operasi.

Dengan menggunakan layanan cloud, perusahaan dapat mencapai fleksibilitas operasional yang signifikan, mengurangi risiko kegagalan sistem karena kelebihan beban, dan menghindari pemborosan sumber daya. Selain itu, proses penyesuaian sumber daya ini sering kali dapat dilakukan secara otomatis atau dengan beberapa klik sederhana, memungkinkan perusahaan untuk bertindak cepat dan efisien. Hal ini mengeliminasi kebutuhan untuk investasi infrastruktur fisik besar-besaran yang tidak hanya mahal tapi juga memakan waktu untuk dikonfigurasi dan dikelola.

Fleksibilitas yang ditingkatkan

Fleksibilitas dalam Cloud computing merupakan salah satu kelebihan utama yang menarik banyak perusahaan untuk mengadopsi teknologi ini. Kemampuan ini berkaitan dengan kapasitas cloud platform untuk mendukung beragam sistem operasi, bahasa pemrograman, basis data, dan kerangka kerja pengembangan. Dengan adanya platform yang sangat fleksibel ini, pengguna memiliki kebebasan untuk memilih dan menyesuaikan infrastruktur TI mereka agar sesuai dengan kebutuhan spesifik lingkungan kerja mereka. Dalam praktiknya, fleksibilitas ini memungkinkan pengguna untuk melakukan konfigurasi dan pembaruan infrastruktur TI mereka sesuai dengan permintaan yang berubah-ubah. Hal ini sangat berguna di lingkungan bisnis yang dinamis, di mana kebutuhan teknologi dapat berubah dengan cepat karena pengembangan produk baru, ekspansi pasar, atau perubahan strategi bisnis. Fleksibilitas cloud computing memastikan bahwa perusahaan dapat beradaptasi dengan perubahan ini tanpa mengalami gangguan operasional atau perlu investasi besar-besaran pada perangkat keras baru.

Selain itu, perbedaan antara skalabilitas dan fleksibilitas dalam konteks cloud computing juga penting untuk dipahami. Skalabilitas, yang sering kali dipahami sebagai kemampuan untuk meningkatkan atau mengurangi sumber daya komputasi (dikenal sebagai ekspansi vertikal), adalah tentang menyesuaikan kapasitas untuk memenuhi beban kerja yang berfluktuasi.

Sebaliknya, fleksibilitas (atau ekspansi horizontal) adalah tentang keberagaman dan adaptasi memilih dari berbagai opsi teknologi dan layanan untuk menciptakan solusi yang tepat untuk kebutuhan spesifik. Cloud platform umumnya menawarkan berbagai produk infrastruktur TI yang tidak hanya mudah diakses tetapi juga dapat dikonfigurasi untuk memenuhi berbagai kebutuhan. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk lebih cepat dan efisien dalam menanggapi perubahan pasar atau kebutuhan operasional, mengurangi waktu yang diperlukan untuk penerapan atau perubahan infrastruktur TI.

Kemampuan untuk mengintegrasikan dan mengelola berbagai teknologi ini tanpa harus mempertahankan sejumlah besar perangkat keras atau mengelola beberapa kontrak vendor secara independen memberikan keuntungan kompetitif yang signifikan. Perusahaan yang memanfaatkan fleksibilitas yang ditawarkan oleh Cloud computing dapat berinovasi dan bereaksi lebih cepat daripada pesaing yang masih bergantung pada infrastruktur TI tradisional, membuat mereka lebih lincah dan mampu beradaptasi dalam pasar yang terus berubah.

Ketersediaan tinggi

Cloud platform menawarkan tingkat ketersediaan yang tinggi dengan mendistribusikan dan menyimpan data di berbagai server yang terlokalisasi di berbagai pusat data. Pendekatan ini meningkatkan keamanan data dan memastikan kelangsungan akses, bahkan dalam situasi di mana salah satu server atau pusat data mengalami gangguan. Keandalan ini penting bagi organisasi yang membutuhkan akses kontinu ke data mereka untuk operasi sehari-hari.

Selain redundansi data, cloud platform juga menyediakan serangkaian fitur keamanan yang komprehensif untuk melindungi data dari kehilangan atau perusakan. Fitur-fitur ini termasuk pencadangan data otomatis yang terjadwal, yang memastikan bahwa semua informasi penting disalin secara berkala dan dapat dipulihkan dengan cepat jika diperlukan.

Enkripsi data, baik saat data sedang ditransfer maupun saat disimpan, melindungi informasi sensitif dari akses yang tidak sah. Kontrol akses yang ketat juga diterapkan, memungkinkan organisasi untuk menetapkan siapa saja yang memiliki izin untuk mengakses informasi tertentu, sehingga memperkuat keamanan data.

Keunggulan lain dari ketersediaan tinggi dalam cloud computing adalah kemampuannya untuk secara otomatis menyeimbangkan beban antar server. Hal ini tidak hanya mengoptimalkan performa sistem dengan memastikan bahwa tidak ada server yang kelebihan beban, tetapi juga menambah lapisan perlindungan tambahan jika terjadi kegagalan pada salah satu server.

Pengurangan biaya

Cloud platform menawarkan berbagai manfaat finansial yang signifikan, yang paling menonjol adalah pengurangan biaya yang substansial dalam pembangunan dan pengoperasian infrastruktur TI. Salah satu aspek kunci dari penghematan ini adalah model pembayaran berdasarkan pemakaian yang ditawarkan oleh layanan cloud.

Dengan model ini, perusahaan atau individu hanya perlu membayar sumber daya yang mereka gunakan. Hal ini sangat berbeda dari model tradisional di mana investasi besar diperlukan untuk pembelian dan pemeliharaan perangkat keras serta perangkat lunak. Selain itu, dengan mengadopsi cloud platform, biaya terkait dengan tenaga kerja untuk membangun, mengelola, dan memelihara infrastruktur TI dapat dikurangi secara signifikan. Pengelolaan infrastruktur TI yang kompleks seringkali memerlukan tim besar yang terdiri dari berbagai spesialis IT, yang mana dapat menjadi sangat mahal.

Cloud platform, bagaimanapun, sering kali hadir dengan berbagai layanan otomatis yang mengurangi kebutuhan akan intervensi manual, baik dalam hal pengembangan, pengujian, atau penerapan aplikasi. Hal ini tidak hanya mengurangi kebutuhan akan sumber daya manusia tetapi juga meningkatkan produktivitas, karena tugas-tugas dapat dilaksanakan lebih cepat dan dengan kesalahan yang lebih sedikit.

Penggunaan cloud platform juga mempercepat proses penerapan aplikasi dan layanan baru, yang berarti perusahaan dapat lebih cepat memperoleh ROI (Return on Investment) dari inisiatif TI mereka. Karena perusahaan tidak perlu lagi menunggu pengiriman perangkat keras atau instalasi dan konfigurasi perangkat lunak yang panjang, mereka dapat merespons lebih cepat terhadap perubahan permintaan pasar atau kesempatan bisnis baru.

Kekurangan Cloud Platform

Berikut ini merupakan kekurangan cloud platform , meliputi :

Ketergantungan yang berlebihan

Salah satu tantangan utama dalam adopsi cloud platform adalah peningkatan ketergantungan pada penyedia layanan cloud tertentu. Seiring dengan berkembangnya fitur dan layanan yang ditawarkan oleh penyedia cloud, organisasi cenderung lebih terintegrasi dan bergantung pada solusi-solusi tersebut.

Hal ini mendorong sebuah lingkungan di mana sistem dan operasi bisnis menjadi terikat erat dengan infrastruktur cloud yang digunakan. Ketergantungan ini dapat menjadi masalah ketika terdapat keinginan atau kebutuhan untuk bermigrasi ke platform lain. Misalnya, jika suatu perusahaan menemukan bahwa ada penyedia layanan cloud yang lebih efisien atau biaya yang lebih kompetitif, mereka mungkin menemukan proses migrasi menjadi sangat menantang dan mahal. Integrasi yang dalam dengan layanan cloud spesifik dapat membuat perpindahan ke platform lain memerlukan usaha besar, termasuk rekonfigurasi sistem, transfer data yang luas, dan pelatihan ulang karyawan untuk menggunakan platform baru.

Selain itu, ketergantungan yang berlebihan pada satu penyedia cloud juga menimbulkan risiko ketika ada masalah dengan layanan tersebut. Jika penyedia layanan mengalami downtime atau kegagalan teknis, hal ini dapat mempengaruhi operasi bisnis yang sangat bergantung pada cloud untuk fungsi kritis mereka.

Organisasi mungkin menemukan diri mereka tidak memiliki kontrol yang cukup atas infrastruktur TI mereka, yang bisa berdampak negatif pada waktu operasi, produktivitas, dan bahkan keamanan data. Oleh karena itu, penting bagi organisasi untuk mempertimbangkan strategi mitigasi risiko, seperti memiliki rencana kontingensi atau mempertimbangkan solusi hybrid cloud yang menggabungkan penggunaan beberapa penyedia cloud. Hal ini bisa memberikan fleksibilitas lebih dan mengurangi risiko downtime atau ketergantungan yang berlebihan pada satu layanan. Menilai dan memahami tingkat ketergantungan pada penyedia layanan cloud adalah kunci untuk mengelola risiko ini dalam strategi TI jangka panjang.

Keamanan dan kegagalan layanan yang signifikan

Menggunakan cloud platform untuk penyimpanan dan pemrosesan data membawa risiko tertentu terkait dengan keamanan dan integritas data. Ada potensi kebocoran data, yang bisa disebabkan oleh serangan peretas atau kesalahan manusia dari karyawan, memicu kekhawatiran khusus terhadap data yang bersifat sensitif atau rahasia. Kebocoran ini dapat menimbulkan kerugian finansial yang signifikan serta merusak reputasi perusahaan.

Selain masalah keamanan, kegagalan layanan juga merupakan risiko nyata dalam cloud computing. Misalnya, kegagalan akses pada cloud platform bisa terjadi akibat bencana alam atau masalah teknis, yang dapat mengakibatkan downtime operasional yang signifikan. Contoh nyata terjadi pada tahun 2018 ketika Amazon Web Services (AWS) mengalami gangguan. Kegagalan ini mempengaruhi banyak layanan, termasuk situs web bank, perusahaan e-commerce, dan bursa mata uang kripto yang mengandalkan infrastruktur AWS, menunjukkan seberapa besar dampak yang bisa terjadi ketika cloud platform mengalami masalah.

sumber : envato

Namun, risiko keamanan dan kegagalan layanan ini tidak selalu dapat diatasi dengan hanya menggunakan server internal, karena setiap infrastruktur memiliki kerentanan masing-masing. Oleh karena itu, sangat penting bagi perusahaan untuk mengembangkan rencana komprehensif untuk mengelola dan memitigasi kehilangan data. Langkah ini termasuk menerapkan kebijakan manajemen dan kontrol keamanan yang ketat yang disediakan oleh penyedia layanan cloud. Selain itu, penting untuk mempertimbangkan strategi diversifikasi regional, di mana data disimpan dan diproses di beberapa lokasi geografis untuk meminimalkan risiko kehilangan data akibat bencana alam atau kegagalan infrastruktur di satu lokasi.

Kepatuhan terhadap peraturan

Perusahaan yang mengadopsi solusi cloud computing harus memperhatikan dan mengikuti berbagai peraturan dan undang-undang tentang perlindungan data yang berlaku di negara tempat mereka beroperasi. Karena setiap negara mungkin memiliki peraturan yang berbeda-beda tentang pengelolaan dan keamanan data, hal ini menimbulkan tantangan tersendiri dalam memastikan kepatuhan di berbagai yurisdiksi. Kesulitan ini diperparah dengan adanya ketidakpastian dalam pergerakan data antarnegara, yang dapat mempengaruhi strategi penyimpanan data serta operasional bisnis secara keseluruhan. Oleh karena itu, perusahaan perlu strategi yang cermat untuk mengelola data mereka agar tetap mematuhi peraturan lokal dan internasional yang berlaku, sambil memaksimalkan efisiensi operasional mereka.

Kustomisasi terbatas

Karena cloud platform biasanya menawarkan paket layanan yang sudah terstandarisasi, penyesuaian sering kali menjadi terbatas, terutama bagi pengguna dengan kebutuhan spesifik atau unik. Misalnya, keterikatan dengan teknologi atau API dari penyedia layanan cloud tertentu dapat membuat proses migrasi ke penyedia lain menjadi rumit dan mahal, sehingga menghambat fleksibilitas pengguna dalam memilih atau berganti penyedia layanan. Untuk mengatasi keterbatasan ini, banyak perusahaan mempertimbangkan penggunaan strategi multi cloud, dimana mereka menyebarkan berbagai solusi cloud dari penyedia yang berbeda untuk memanfaatkan keunggulan masing-masing. Strategi ini tidak hanya membantu mengurangi ketergantungan pada satu vendor tetapi juga memungkinkan integrasi teknologi open-source yang lebih standar, memperluas opsi kustomisasi dan interoperabilitas antar-platform.

Selain itu, terkadang standar keamanan dan perlindungan data yang ditawarkan oleh penyedia layanan cloud mungkin tidak sepenuhnya memenuhi kebutuhan khusus perusahaan. Dalam skenario ini, perusahaan mungkin perlu mengembangkan kerangka kerja keamanan internal yang lebih robust atau bekerja sama dengan penyedia layanan keamanan profesional. Kolaborasi ini dapat menciptakan lapisan keamanan yang disesuaikan yang lebih efektif dalam melindungi data sensitif dan memenuhi standar regulasi yang ketat, sehingga mengatasi salah satu kelemahan penting dari solusi cloud yang terstandarisasi.

Biaya tambahan

Meskipun cloud platform menawarkan keuntungan biaya awal yang lebih rendah, pengeluaran operasional jangka panjang bisa jadi lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya, terutama ketika penggunaan meningkat. Biaya tambahan seringkali terkait dengan transfer data dan penggunaan sumber daya yang ekstra. Contohnya, pengeluaran yang tak terduga dapat muncul jika penggunaan sumber daya tidak diperhitungkan dengan teliti. Peningkatan tajam dalam lalu lintas atau beban kerja yang fluktuatif juga dapat mengakibatkan biaya yang tidak terencana.

Untuk mengelola situasi ini, sangat penting bagi perusahaan untuk merencanakan anggaran yang fleksibel atau memanfaatkan pemberitahuan biaya yang membantu dalam prediksi dan pengelolaan peningkatan biaya. Selain itu, memanfaatkan fitur pemantauan yang tersedia pada cloud platform dapat membantu perusahaan secara proaktif mengawasi penggunaan sumber daya dan melakukan penyesuaian alokasi sesuai kebutuhan untuk mengendalikan pengeluaran. Fitur penskalaan otomatis juga bisa sangat bermanfaat, dimana sistem dapat secara otomatis menyesuaikan sumber daya berdasarkan kebutuhan aktual, sehingga mengoptimalkan biaya sambil menjaga kinerja sistem. Selain itu, penting untuk mengadopsi strategi pengoptimalan biaya yang efektif, yang mencakup evaluasi terhadap pilihan instans, opsi penyimpanan, dan lokasi data center yang ditawarkan oleh penyedia layanan cloud. Pendekatan ini dapat membantu dalam memilih konfigurasi yang paling cost-effective sesuai dengan kebutuhan spesifik perusahaan. Dalam beberapa kasus, berkonsultasi dengan pakar atau menggunakan layanan profesional untuk manajemen dan optimasi cloud dapat menjadi investasi yang bijaksana, memberikan keuntungan dalam mengelola dan mengoptimalkan biaya operasional cloud secara lebih efisien.

Contoh Cloud Platform

Contoh Cloud computing Software as a Service  (SaaS)

Produk Software as a Service (SaaS) menyediakan data yang dihosting secara online dan dapat diakses melalui browser web di berbagai perangkat, serta memfasilitasi perusahaan untuk mengelola perangkat lunak tersebut secara terpusat. Kepraktisan penggunaannya, biaya operasional yang lebih terjangkau, dan model pembayaran berbasis berlangganan menjadi alasan utama mengapa SaaS menjadi sangat populer di bidang bisnis dan teknologi. Berikut adalah empat pemimpin pasar dalam kategori produk cloud SaaS:

  • CRM Salesforce

Salah satu penyedia SaaS yang terkemuka, Salesforce, menyediakan solusi CRM yang efektif untuk perusahaan dalam mengelola interaksi dengan pelanggan dan meningkatkan peluang penjualan. Sales Cloud, produk unggulannya, memanfaatkan kecerdasan buatan dan analisis data pelanggan untuk memungkinkan tim penjualan mengenali prospek dengan potensi tinggi dan mempercepat proses penjualan. Selain itu, Salesforce juga menawarkan solusi cloud khusus untuk fungsi pelayanan pelanggan dan pemasaran.

  • Platform Konferensi Video Zoom 

Zoom menyediakan solusi perangkat lunak berbasis cloud untuk konferensi suara dan video yang memungkinkan penyimpanan rekaman rapat di cloud, sehingga dapat diakses kapan saja dan dari mana saja. Melalui Platform Pengembang Zoom, tim dapat menciptakan aplikasi dan integrasi yang disesuaikan. Beberapa pelanggan seperti Ally Financial, Dropbox, dan University of Miami telah memanfaatkan platform kolaboratif Zoom untuk kebutuhan mereka.

  • Streaming Data StreamNative

Berkembang dari Apache Pulsar, StreamNative adalah solusi yang berakar pada teknologi yang dulunya memperkuat Yahoo! menjadi lebih efisien. Platform ini menawarkan berbagai layanan cloud yang mendukung komunitas pengguna dengan fungsionalitas antrean pesan, akses data, dan streaming event. Dengan berbagai pilihan solusi yang disesuaikan, StreamNative memudahkan bisnis untuk membuat dataset mereka lebih adaptif dan terjangkau.

  • Workspace Virtual Slack

Slack menyediakan platform kolaborasi yang intensif untuk tim dan organisasi. Dengan saluran yang bisa dikustomisasi berdasarkan individu, tim, proyek, atau topik tertentu, Slack memastikan komunikasi yang efektif dan seragam di seluruh perusahaan. Selain itu, fitur-fiturnya mencakup obrolan video dan kemampuan berbagi file, seperti PDF, serta integrasi dengan layanan cloud lainnya seperti Dropbox dan Salesforce, memperkuat fungsi kolaboratifnya dalam lingkungan kerja yang serba digital.

Contoh Cloud computing Infrastructure as a Service  (IaaS)

Infrastructure-as-a-Service (IaaS) adalah sebuah model yang menyediakan infrastruktur komputasi yang telah divirtualisasikan dan dapat diakses sepenuhnya melalui internet. IaaS sering digunakan dalam berbagai skenario, termasuk sebagai tempat untuk pengembangan dan pengujian aplikasi, hosting website, serta sebagai basis untuk analisis data besar. Kelebihan IaaS terletak pada kemampuannya untuk memperluas kelangsungan operasional bisnis dan menyediakan efisiensi tinggi dalam penerapan aplikasi.

  • Server IaaS Bare Metal IBM

Server IBM dalam model IaaS dapat diaktifkan dalam waktu yang sangat singkat, variatif mulai dari beberapa menit hingga beberapa jam tergantung pada konfigurasi cloud yang dipilih. Server bare metal dari perusahaan ini, yang dirancang untuk mengelola proyek besar dengan kapasitas hingga tiga terabyte, biasanya membutuhkan beberapa jam untuk siap operasional. Di sisi lain, server virtual mereka bisa siap dalam beberapa menit dan sangat cocok untuk proyek-proyek yang membutuhkan skalabilitas dan fleksibilitas tinggi.

  • Hosting Situs Web Cloud DigitalOcean

Platform DigitalOcean menyediakan lingkungan yang efektif bagi tim pengembangan untuk meluncurkan, mengelola, dan meningkatkan skala situs web serta pengembangan produk baru dengan cepat. Dalam kerangka IaaS, pengguna bisa membentuk beberapa mesin virtual hanya dalam beberapa detik, dengan opsi untuk menyesuaikan kapasitas berdasarkan volume data dan lalu lintas yang diterima. Beberapa klien seperti Cerebrus, Unicodemy, dan DSRV telah memanfaatkan platform DigitalOcean untuk memperluas dan menyesuaikan skala produk mereka.

  • Perangkat Lunak Pemrosesan Pembayaran Finix

Finix adalah platform yang dirancang untuk memfasilitasi perusahaan perangkat lunak, vendor perangkat lunak independen, dan marketplace dalam menyederhanakan proses pembayaran mereka. Platform ini menyediakan gateway pembayaran, tokenisasi, manajemen pedagang, laporan keuangan, penyelesaian, serta alat dan solusi untuk penanganan perselisihan pembayaran dalam satu sistem yang terintegrasi.

  • DRaaS VMWare

VMware, yang merupakan pemain kunci di industri cloud dan perangkat lunak, telah mengembangkan kapasitasnya dalam Disaster Recovery as a Service (DRaaS) melalui akuisisi Datrium. Inisiatif ini memperkuat posisi VMware dalam menciptakan solusi hybrid cloud yang menawarkan penyimpanan data yang aman dengan biaya operasional yang lebih efisien. Layanan mereka dalam DRaaS tersedia dalam berbagai tingkatan, memberikan opsi bagi pelanggan untuk memilih paket yang sesuai dengan kebutuhan spesifik beban kerja mereka.

Contoh Komputasi Cloud Platform-as-a-Service (PaaS)

Platform-as-a-Service (PaaS) adalah model Cloud computing yang memberikan berbagai alat pengembangan, manajemen aplikasi, dan kemampuan basis data yang dihosting. Dengan menyediakan sumber daya virtual yang esensial, PaaS memungkinkan perusahaan untuk mengembangkan, menerapkan, dan mengelola aplikasi software dengan lebih efisien. Keputusan untuk mengalihdayakan aspek-aspek seperti hosting, keamanan database, dan penyimpanan membantu perusahaan mengurangi biaya modal awal dan operasional yang signifikan.

  • Platform Respons Insiden PagerDuty

PagerDuty memanfaatkan teknologi cloud dan pembelajaran mesin untuk membantu organisasi mengatasi dan mengelola insiden dengan cara yang proaktif. Layanan ini memungkinkan pemantauan insiden secara real-time, memfasilitasi pengumpulan data dan distribusi tugas kepada tim ahli. Proses ini tidak hanya mengoptimalkan resolusi masalah tetapi juga mendukung tim dalam melakukan evaluasi pasca-insiden untuk mengidentifikasi peningkatan dalam respons ke depannya.

  • Perangkat Lunak Manajemen Drupal Acquia

Acquia Cloud, yang dioptimalkan untuk Drupal, menyediakan lingkungan PaaS yang ramah pengembang dengan fitur seperti API, peralatan baris perintah, dan integrasi yang mempermudah alur kerja pengembangan. Organisasi seperti Johnson & Johnson, T-Mobile, dan Energizer telah memilih Acquia untuk memaksimalkan potensi platform Drupal mereka.

  • Konsultasi Tenaga Penjualan Apexon

Apexon (sebelumnya Saggezza), bagian dari kelompok Infostretch, menawarkan konsultasi yang meliputi UX, analisis, solusi cloud, dan optimalisasi TI. Mereka beroperasi dalam ekosistem Salesforce untuk membantu klien mengelola hubungan pelanggan dan menyederhanakan proses bisnis, yang secara signifikan meningkatkan pengalaman baik untuk pelanggan maupun karyawan.

  • Lambda Layanan Web Amazon

AWS Lambda adalah solusi dari Amazon Web Services yang memungkinkan pengembang untuk menjalankan kode aplikasi atau layanan backend tanpa perlu mengelola server sendiri. Sistem tarifnya yang berbasis pemakaian memberi fleksibilitas untuk berkembang sesuai dengan perubahan kebutuhan bisnis. Dikenal luas di industri, AWS Lambda digunakan oleh perusahaan seperti Toyota, Liberty Mutual Insurance, Coca Cola Company, dan Siemens.

  • Perangkat Lunak Manajemen Aplikasi Heroku

Heroku adalah platform PaaS yang mendukung pengembangan dalam berbagai bahasa pemrograman seperti Ruby, Java, Python, dan Perl. Fleksibilitas ini memberikan keleluasaan bagi pengembang untuk bekerja dengan bahasa yang mereka pilih, yang berkontribusi pada efisiensi dan percepatan dalam pengembangan aplikasi. Heroku menyediakan lingkungan yang dapat dengan mudah disesuaikan dan dikelola, mendukung inovasi dan skalabilitas dalam pengembangan aplikasi.

Contoh Cloud Computing Berbagi File dan Penyimpanan Data

Berbagi file dan penyimpanan data secara luas dimanfaatkan dalam cloud, dimana baik individu maupun bisnis memanfaatkan platform berbasis cloud untuk mengirim file ukuran besar dan memindahkan penyimpanan data mereka ke pusat data yang terletak jauh dari lokasi asli mereka. Skema pembayaran berdasarkan penggunaan yang ditawarkan oleh layanan cloud memungkinkan bisnis untuk menyesuaikan kapasitas berbagi dan penyimpanan data mereka sesuai dengan permintaan yang ada. Kelebihan utama dari sistem ini adalah kemudahan skalabilitas tanpa batasan pada kapasitas penyimpanan atau transfer file.

Beli WordPress Hosting

  • Google Drive

Google telah memperkuat posisinya di pasar Cloud computing melalui layanan Google Drive. Platform ini terintegrasi sempurna dengan suite produktivitas Google dan juga mendukung file Microsoft Office, memudahkan kerja sama tim. Fitur seperti pencarian canggih memungkinkan pengguna menemukan dokumen yang mereka butuhkan dengan cepat, terutama saat menghadapi banyaknya tugas. Selain itu, Google Drive melindungi file dengan enkripsi dan secara otomatis menghapus file yang diduga mengandung malware, menjadikannya pilihan yang aman untuk penyimpanan data perusahaan di cloud.

  • Platform Berbagi File Dropbox

Dropbox memperkuat kapasitas kolaboratif dengan memfasilitasi pertukaran file ukuran besar yang sering kali sulit dilakukan melalui email. Baik itu proyek PowerPoint, file Photoshop, atau sketsa yang membutuhkan umpan balik tim, Dropbox menawarkan solusi yang mudah. Platform ini juga mendukung integrasi dengan aplikasi kolaboratif lainnya seperti DocuSign dan Vimeo, memungkinkan pengguna untuk berbagi kontrak, video, dan bahan lainnya secara efektif dalam satu tempat yang aman dan terpusat.

  • Perangkat Lunak Berbagi File Box

Box memberikan kemampuan bagi pengguna untuk mengelola, berbagi, dan mengakses file dari mana saja dengan keamanan yang diperkuat. Integrasi yang mulus dengan aplikasi bisnis kustom memungkinkan organisasi mengelola konten secara efisien, tanpa memandang ukuran file. Institusi pendidikan ternama seperti Cornell, Penn State, Yale, dan UC Berkeley telah mengadopsi Box sebagai alat utama untuk kolaborasi akademik dan penyimpanan konten aman.

  • Platform Manajemen Konten dan Ancaman Egnyte

Egnyte menyediakan platform yang aman untuk berbagi file dan manajemen konten, memungkinkan tim untuk mengupload dan mengelola file mereka dari lokasi mana pun. Platform ini juga dilengkapi dengan kemampuan mendeteksi ancaman baik dari dalam maupun luar, memberikan lapisan perlindungan tambahan. Egnyte tidak hanya memfasilitasi kolaborasi pada proyek tetapi juga memastikan langkah-langkah keamanan proaktif diterapkan untuk melindungi dan memulihkan data jika terjadi insiden keamanan.

Contoh Komputasi Cloud Analisis Big Data

Di era informasi saat ini, perusahaan yang bergerak di bidang big data membutuhkan kapasitas penyimpanan dan daya komputasi yang sangat besar untuk analisis data. Untuk memenuhi kebutuhan ini, banyak dari mereka memilih infrastruktur cloud, yang tidak hanya memberikan sumber daya yang diperlukan tetapi juga menawarkan peningkatan keamanan untuk melindungi catatan bisnis mereka.

  • Platform Pemantauan Cloud  Datadog

Datadog menyediakan platform pemantauan yang luas untuk perusahaan yang ingin mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang operasi dan teknologi mereka. Platform ini mendukung peningkatan dalam pengelolaan produk dan pengalaman pengguna dengan menyediakan analitik yang mendetail, dari keamanan jaringan hingga interaksi pengguna akhir. Dengan kompatibilitas luasnya terhadap berbagai tumpukan teknologi dan aplikasi, Datadog membantu mengidentifikasi area yang bisa dioptimalkan untuk memajukan pertumbuhan dan efisiensi operasional.

  • Cloud Intelijen Data Collibra

Collibra menawarkan solusi manajemen data yang canggih untuk perusahaan yang menggunakan aplikasi cloud dalam skala besar. Dengan platform yang memungkinkan otomatisasi dalam pengelolaan dan pengolahan big data, Collibra memastikan integritas dan kualitas data tinggi. Perusahaan telekomunikasi Belgia, Proximus, telah memilih Collibra untuk mengatur kepatuhan dan tata kelola datanya, memanfaatkan kemampuan cloud untuk mengintegrasikan standar regulasi.

  • Perangkat Lunak Wawasan Pelanggan Civis Analytics

Civis Analytics menyediakan solusi perangkat lunak yang khusus dirancang untuk membantu perusahaan mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang perilaku konsumen mereka. Dengan menggabungkan riset konsumen dengan ilmu sosial dan pemodelan prediktif, platform ini mengolah data besar yang tersimpan di cloud, memungkinkan tim untuk menggunakan bahasa pemrograman pilihan mereka dan mengembangkan alur kerja otomatis yang efisien dalam pengolahan data.

  • Platform Intelijen Merek SPINS

SPINS memanfaatkan cloud untuk mengelola dan menganalisis data besar yang dikumpulkan dari merek, pengecer, dan perusahaan barang konsumsi dalam industri produk alami. Platform intelijen bisnis mereka, SATORI, menyediakan analisis mendalam tentang berbagai aspek dari kebiasaan konsumen hingga operasi harian toko, termasuk informasi detil mengenai nutrisi dan alergen produk. Melalui penyimpanan data di cloud, SPINS memastikan aksesibilitas dan skalabilitas dalam menyediakan wawasan yang berharga untuk klien mereka.

Contoh Cloud Computing Tata Kelola Data dan Keamanan Siber

Penyimpanan data di cloud bukan hanya tentang menyimpan informasi, ini juga melibatkan melindungi data dari ancaman siber dengan menggunakan solusi keamanan berbasis cloud. Dalam upaya untuk melawan taktik peretasan dan tetap unggul dalam pertahanan terhadap serangan siber, cloud computing menjadi metode yang semakin dipercaya untuk menjaga keamanan data sensitif.

  • Solusi Keamanan Siber Palo Alto Networks

Palo Alto Networks menyediakan rangkaian solusi keamanan canggih yang menangani kebutuhan keamanan untuk infrastruktur IaaS dan PaaS. Produk VM-Series mereka adalah solusi yang robust dalam melindungi infrastruktur cloud, baik itu private maupun public clouds. Selain itu, solusi Traps mereka dirancang untuk mengamankan aplikasi cloud dari ancaman zero-day. Palo Alto Networks juga mendukung integrasi mulus dengan cloud platform besar seperti AWS, Microsoft Azure, dan Google Cloud, memastikan bahwa infrastruktur keamanan klien mereka selaras dengan teknologi cloud terbaru.

  • Pertukaran Zero-Trust Zscaler

Zscaler adalah pelopor dalam teknologi zero-trust, memberikan solusi yang memungkinkan koneksi aman antara pengguna, perangkat, dan aplikasi di jaringan apa pun. Platform Zscaler menangani lebih dari 200 miliar transaksi setiap hari dan berhasil mengidentifikasi serta menghalau 100 juta ancaman dalam waktu yang sama. Dengan kemampuan ini, Zscaler telah menjadi pemimpin dalam menyediakan perlindungan cloud yang efektif bagi perusahaan skala besar yang mencari keamanan tanpa kompromi dalam operasi sehari-hari mereka.

  • Perlindungan Data dan Pencadangan Cloud Carbonite

Carbonite menawarkan solusi komprehensif dalam perlindungan dan pemulihan data untuk mencegah kehilangan data dan serangan ransomware. Melindungi titik akhir penting data bisnis, Carbonite membatasi kemungkinan terjadinya pelanggaran data dalam cloud. Dengan penerapan Carbonite Safe, bisnis dapat mengamankan laptop, desktop, hard drive, server, dan perangkat lain dengan membackup informasi penting ke cloud, yang menawarkan penyimpanan yang aman dan dapat diakses kapan saja.

  • Platform Keamanan Forcepoint

Forcepoint menyediakan cloud platform yang berfungsi sebagai benteng keamanan siber, melindungi data, pengguna, dan jaringan. Dengan mengintegrasikan alat-alat keamanan yang canggih, Forcepoint membantu perusahaan mengadopsi produk SaaS dan menjalankan operasi mereka secara aman di cloud publik, sambil meminimalisir risiko keamanan pada titik-titik akhir. Huisman, yang merupakan salah satu perusahaan konstruksi terkemuka di dunia, telah memilih Forcepoint untuk mengembangkan alat keamanan siber berbasis cloud yang mampu melindungi kekayaan intelektual dan memastikan keamanan data kritisnya di cloud.

Mila Rosyida

Halo ! I'm a Technical Content Specialist in DomaiNesia. I love learn anything about Technical, Data, Machine Learning, and more Technology.


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Diskon Migrasi 40% serta GRATIS biaya migrasi & setup

Ya, Migrasikan layanan Saya!

Hosting Murah

This will close in 0 seconds