• Home
  • Berita
  • Dual Stack Network : Pengertian, Kelebihan & Kekurangan, Hingga Perbedaan Dengan IPv4

Dual Stack Network : Pengertian, Kelebihan & Kekurangan, Hingga Perbedaan Dengan IPv4

Oleh Mila Rosyida
No ratings yet.

Adanya sistem dual-stack memungkinkan perangkat bisa terhubung ke jaringan yang masih menggunakan IPv4 serta jaringan yang sudah menggunakan IPv6 tanpa masalah. Hal ini menjadikan peralihan ke IPv6 lebih halus dan mengurangi potensi gangguan atau masalah konektivitas selama proses migrasi teknologi ini berlangsung.

Lalu apa sih pengertian dual stack network , kelebihan , kekurangan hingga perbedaan dengan IPv4? Yuk, simak penjelasannya berikut!

Pengertian Dual Stack Network

Jaringan dual-stack adalah sebuah sistem yang memungkinkan komputer dan perangkat lain untuk menggunakan dua jenis alamat internet IPv4 dan IPv6 secara bersamaan.

IPv4 adalah sistem alamat internet yang telah digunakan sejak awal internet, sementara IPv6 adalah versi yang lebih baru dan mampu menyediakan jumlah alamat yang jauh lebih banyak.

Beli WordPress Hosting

Melalui konfigurasi dual-stack ini, perangkat bisa menjalankan kedua jenis alamat ini secara bersamaan. Hal ini sangat membantu dalam periode transisi, saat banyak jaringan dan layanan internet berangsur-angsur beralih dari menggunakan IPv4 ke IPv6.

Kelebihan Dual Stack Network

Berikut ini merupakan kelebihan dari dual stack network antara lain :

  • Memungkinkan transisi yang lancar dari IPv4 ke IPv6 tanpa gangguan layanan.

Dalam penggunaan jaringan dual stack, sistem yang sudah ada dapat berjalan dengan menggunakan dua protokol internet sekaligus, yaitu IPv4 dan IPv6. Hal ini berarti perusahaan atau pengguna bisa mengadopsi IPv6 secara bertahap tanpa harus menghentikan atau mengganggu layanan yang berjalan pada IPv4. Proses ini seperti memiliki dua jalur jalan pada satu jalan raya, satu untuk kendaraan lama dan satu lagi untuk kendaraan baru, memastikan bahwa semua dapat beroperasi bersamaan tanpa hambatan.

  • Mendukung komunikasi dengan perangkat yang masih menggunakan IPv4

Banyak perangkat dan layanan di internet saat ini masih menggunakan IPv4. Jaringan dual stack memastikan bahwa perangkat-perangkat ini tetap dapat berkomunikasi dan terhubung ke internet walaupun dalam jaringan yang mendukung IPv6. Hal ini sangat penting untuk menghindari masalah kompatibilitas dan memastikan bahwa penggunaan perangkat lama tidak terganggu. Dengan kata lain, jaringan dual stack berfungsi seperti penerjemah yang dapat berbicara dalam dua bahasa, memungkinkan komunikasi antara dua generasi teknologi tanpa masalah.

dual stack network
sumber : envato
  • Jaringan yang siap menghadapi masa depan untuk peralihan ke IPv6 yang tak terelakkan

IPv6 adalah teknologi terbaru yang dirancang untuk menggantikan IPv4 yang sudah mulai kehabisan kapasitas alamat IP. Dengan menggunakan jaringan dual stack, kamu membuka jalan bagi infrastruktur TI yang siap untuk masa depan. Jaringan dual stack mengantisipasi peralihan penuh ke IPv6 yang pada akhirnya akan terjadi, sehingga investasi pada teknologi jaringan menjadi lebih berkelanjutan dan tidak memerlukan perubahan besar-besaran di masa yang akan datang. Jadi, ini seperti membangun rumah dengan pondasi yang kuat yang juga siap untuk renovasi atau penambahan di masa depan tanpa harus membangun ulang dari awal.

Kekurangan Dual Stack Network

Berikut ini merupakan kelebihan dari dual stack network antara lain :

  • Memerlukan pengelolaan yang rumit dan konfigurasi dua alamat IP terpisah untuk setiap perangkat

Dalam jaringan dual-stack, setiap perangkat yang terhubung perlu dikonfigurasi dengan dua jenis alamat IP: satu untuk IPv4 dan satu lagi untuk IPv6. Hal ini berarti pengelolaan jaringan menjadi lebih kompleks karena setiap perangkat memiliki dua konfigurasi IP yang harus diatur dan dipantau. Pengaturan ini tidak hanya membutuhkan waktu dan usaha lebih dalam penyiapan awal, tetapi juga dalam pemeliharaan rutin, terutama dalam lingkungan besar dengan banyak perangkat.

  • Mengkonsumsi lebih banyak memori dan daya pemrosesan pada perangkat jaringan

Karena perangkat dalam jaringan dual-stack harus menjalankan dua stack protokol (IPv4 dan IPv6), ini membutuhkan penggunaan memori dan daya pemrosesan yang lebih besar daripada jika hanya menjalankan satu protokol saja. Perangkat harus menyimpan informasi lebih banyak dan melakukan lebih banyak pemrosesan untuk menghandle dua jenis lalu lintas jaringan, yang dapat mempengaruhi kinerja umum perangkat tersebut, terutama pada perangkat yang lebih lama atau yang memiliki sumber daya terbatas.

  • Mempertahankan dua protokol dapat menimbulkan kerentanan keamanan tambahan jika tidak dikelola dengan benar

Ketika sebuah jaringan menjalankan dua protokol internet, ada risiko keamanan yang lebih besar karena harus mengamankan kedua protokol tersebut. Setiap protokol memiliki kerentanan potensial yang berbeda, dan penyerang dapat memanfaatkan celah keamanan di salah satu atau kedua protokol tersebut. Mengelola keamanan pada kedua protokol seringkali lebih menantang dan membutuhkan keahlian serta sumber daya yang lebih untuk memastikan bahwa kedua sistem tersebut aman dari ancaman dan serangan cyber.

IPv4 vs Dual stack

Penyedia layanan internet dan perusahaan saat ini menghadapi tantangan dalam memperluas jaringan mereka. Mereka harus menggunakan teknologi baru, yaitu IPv6, karena alamat internet versi lama (IPv4) sudah hampir habis. Sementara itu, mereka juga perlu terus melayani pelanggan yang masih menggunakan IPv4.

Untuk mengatasi ini, mereka menggunakan perangkat dual-stack, yang memungkinkan perangkat untuk memahami dan menggunakan kedua versi protokol internet, IPv4 dan IPv6.

sumber : envato

Teknologi ini memfasilitasi transisi yang lancar ke IPv6 tanpa mengganggu pengguna. Ketika perangkat dual-stack ingin terhubung ke internet, sistem DNS akan menentukan apakah akan mengirimkan data menggunakan IPv4 atau IPv6, tergantung pada alamat yang diberikan. 

Dukungan untuk IPv4 masih diperlukan karena banyak perangkat dan layanan yang masih menggunakannya. Namun, dengan ketersediaan alamat IPv4 yang sangat terbatas, teknik seperti Network Address Translation (NAT) digunakan untuk menghemat dan mengoptimalkan penggunaan alamat yang tersedia.

Strategi ini, bersama dengan penggunaan perangkat dual-stack, membantu jaringan dalam menjalankan kedua protokol secara bersamaan, memungkinkan komunikasi efisien selama periode transisi ini. Hal ini tidak hanya memastikan efisiensi tetapi juga memperlancar proses transisi tanpa penghentian layanan, memanfaatkan berbagai jenis NAT untuk mengatasi masalah kekurangan alamat IPv4 selama jaringan beralih ke IPv6.

Tabel di bawah ini memberikan penjelasan tentang cara memilih metode untuk mengatur alamat di jaringan komputer:

Dalam praktiknya, bisa jadi diperlukan berbagai metode yang berbeda untuk menangani kebutuhan yang beragam. Penting untuk kamu memiliki pemahaman mengenai teknologi utama yang digunakan dalam jaringan tersebut dan juga penting untuk tahu apakah penyedia layanan bisa mengatur perangkat yang ada di tempat pelanggan.

Mila Rosyida

Halo ! I'm a Technical Content Specialist in DomaiNesia. I love learn anything about Technical, Data, Machine Learning, and more Technology.


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Diskon Migrasi 40% serta GRATIS biaya migrasi & setup

Ya, Migrasikan layanan Saya!

Hosting Murah

This will close in 0 seconds