• Home
  • Berita
  • Yuk, Mengenal Struktur Tier Pada Data Center!

Yuk, Mengenal Struktur Tier Pada Data Center!

Oleh Mila Rosyida
No ratings yet.

Tier adalah sistem peringkat standar yang digunakan untuk menilai keandalan data center. Data center diberikan peringkat dari 1 hingga 4 oleh Uptime Institute, organisasi independen yang menilai fasilitas berdasarkan beberapa kriteria, termasuk jaminan waktu aktif, toleransi kesalahan, dan biaya layanan. Apa saja struktur atau tingkatan tier pada data center? Bagaimana perbandingan di setiap tingkatan? Langsung simak penjelasan artikel di bawah ini.

Pengertian Tier Data Center

Tier adalah sistem peringkat standar yang digunakan untuk menilai keandalan data center. Data center diberikan peringkat dari 1 hingga 4 oleh Uptime Institute, organisasi independen yang menilai fasilitas berdasarkan beberapa kriteria, termasuk jaminan waktu aktif, toleransi kesalahan, dan biaya layanan.

Peringkat ini memberikan pemahaman objektif tentang kinerja suatu data center, dengan peringkat 1 sebagai yang paling rendah dan peringkat 4 sebagai yang tertinggi.

Meskipun pemeringkatan ini opsional, banyak data center utama memilih untuk mendapatkan evaluasi dari Uptime Institute untuk membangun kredibilitas layanan, memasarkan kemampuan fasilitas, dan menarik klien potensial.

tier
Sumber : envato

Data center yang ingin mendapatkan peringkat resmi perlu mengirimkan rencana lokasi dan dokumen desain ke Uptime Institute.

Tim dari Uptime Institute kemudian mengunjungi data center tersebut untuk memeriksa operasionalnya dan memberikan peringkat sesuai tier. Analogi tier dapat dibandingkan dengan tingkatan bintang pada hotel, di mana setiap tingkatan menunjukkan kelengkapan fasilitas.

Pemahaman mengenai tier membantu membandingkan performa dan kualitas antara data center, di mana tingkat tier yang lebih tinggi menandakan kualitas yang lebih baik namun juga dengan harga yang lebih tinggi.

Baca Juga: SLA Adalah Perjanjian Resmi Yang Harus Dilakukan Jika Menggunakan Layanan

Tingkatan Tier Data Center

Telecommunication Industry Association (TIA) 942 menghadirkan empat tingkatan tier yang bermanfaat sebagai acuan dalam menilai data center. Untuk memudahkan pemahaman kamu dalam memilih tier data center, berikut adalah penjelasan lengkap mengenai setiap tingkatan tier ini.

Tier 1 (Basic Site Infrastructure)

Tingkatan pertama adalah tingkatan dasar dari data center. Pada setiap server di data center ini, hanya terdapat satu jalur distribusi non-redundan atau uplink yang berfungsi untuk melayani peralatan TI.

Umumnya, perusahaan yang sudah memiliki data center sendiri menggunakan tier pertama. Tingkatan ini hanya mampu menjalankan kegiatan operasional selama jam kerja bisnis dan sudah dilengkapi dengan UPS sebagai sarana cadangan.

Tingkat uptime-nya mencapai 99,671% per tahun dan memiliki kemampuan untuk menanggulangi gangguan maksimal dalam waktu 28 jam. Infrastruktur Tier 1 menyediakan kapasitas daya dan pendinginan untuk mendukung seluruh beban TI.

Fasilitas ini memiliki jalur tunggal untuk daya dan pendinginan, dan tidak ada redundansi untuk sistem kritis apa pun. Staf harus menghentikan operasi sepenuhnya untuk pemeliharaan rutin atau perbaikan darurat.

Persyaratan untuk fasilitas Tingkatan 1 melibatkan penggunaan catu daya tak terputus (UPS) untuk melindungi dari lonjakan dan pemadaman listrik, ruang khusus untuk sistem TI, mesin-generator, dan peralatan pendingin yang beroperasi di luar jam kantor.

Sumber : envato

Data center Tingkatan 1 juga memerlukan sistem, protokol, dan peralatan untuk memastikan kelangsungan operasional di luar jam kerja standar, termasuk malam hari dan akhir pekan.

Namun, karena kurangnya cadangan, klien data center tier 1 mungkin mengalami waktu henti hingga 28,8 jam per tahun.

Tier 2 (Redundant Site Infrastructure Capacity Components)

Tingkatan kedua dalam spesifikasi data center hampir serupa dengan tier pertama. Perbedaannya terletak pada keberadaan komponen redundan dalam Tingkatan kedua, sehingga data center telah dilengkapi dengan sumber daya cadangan.

Perusahaan yang berencana menggunakan data center tingkatan 2 harus memasang generator set (genset), raised floor sebagai sistem pendingin, UPS, penyimpanan energi, dan peredam panas.

Data center tingkatan 2 menonjolkan tingkat uptime sebanyak 99,741% per tahun dan memiliki toleransi gangguan maksimal hanya 22 jam. Jika terjadi gangguan, proses shutdown pada data center tingkatan 2 harus dilakukan hingga gangguan tersebut terselesaikan.

Infrastruktur Tingkatan 2 memiliki semua fitur dari data center Tingkatan 1 namun dengan tambahan opsi cadangan. Data center ini menawarkan perlindungan yang lebih baik terhadap gangguan dengan menyertakan:

  • Generator mesin ekstra.
  • Penyimpanan energi.
  • Sistem pendingin.
  • Raised floor.
  • Modul UPS.
  • Pompa.
  • Peralatan penolakan panas.
  • Tangki bahan bakar dan sel.
  • Unit pendingin ekstra.

Seperti data center Tingkatan 1, data center Tingkatan 2 bergantung pada satu jalur distribusi untuk daya dan pendinginan, sehingga fasilitas ini masih rentan terhadap gangguan yang tidak terduga.

 

Sumber : envato

Namun, tingkat waktu aktifnya lebih baik dibandingkan dengan data center berperingkat lebih rendah, sehingga klien Tingkatan 2 mengalami waktu henti hingga maksimal 22 jam per tahun.

Tier 3 (Concurrently Maintainable Site Infrastructure)

Tingkatan ketiga merupakan tingkatan yang lebih maju dari data center tier kedua dengan penambahan fitur seperti peralatan dual power dan lebih dari satu jalur distribusi.

Dalam tingkatan ini, kamu perlu menyediakan lebih dari satu sumber daya listrik dan jaringan internet yang handal, sehingga tidak perlu melakukan shutdown saat maintenance.

Tingkat uptime-nya mencapai 99,982% dengan toleransi gangguan hanya 1,5 jam per tahun. Data center Tingkatan 3 merupakan fasilitas yang dapat dipelihara secara bersamaan dengan memiliki jalur distribusi ganda untuk daya dan pendinginan.

Berbeda dengan Tingkatan 1 dan 2, fasilitas Tingkatan 3 tidak memerlukan shutdown total selama maintenance atau penggantian peralatan.

Fasilitas Tingkatan 3 membutuhkan semua komponen yang ada di data center Tingkatan 2, tetapi fasilitas ini harus memiliki ketersediaan N+1, di mana “N” mengacu pada kapasitas yang diperlukan untuk mendukung beban IT penuh, dan “+1” mewakili komponen ekstra untuk tujuan cadangan.

Redundansi N+1 memastikan komponen tambahan mulai beroperasi jika elemen utama mengalami kegagalan atau dihapus staf untuk pemeliharaan terencana.

Data center Tingkatan 3 juga memerlukan solusi cadangan yang dapat menjaga operasional tetap berjalan dalam kasus pemadaman listrik lokal atau regional.

Sumber : envato

Fasilitas ini harus memastikan peralatan dapat terus beroperasi setidaknya selama 72 jam setelah pemadaman.

Dengan tingkat ketersediaan yang signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan peringkat lebih rendah, klien yang bergantung pada data center Tingkatan 3 mengalami downtime maksimal hingga 1,6 jam per tahun.

Tier 4 (Fault Tolerant Site Infrastructure)

Tingkatan keempat merupakan klasifikasi tertinggi dalam data center, memiliki tingkat fault-tolerant sehingga meningkatkan tingkat keamanan secara signifikan.

Data center Tingkatan keempat diawasi secara otomatis selama 24 jam, menjadikannya bebas dari gangguan baik teknis maupun non-teknis. Tingkat uptime Tingkatan keempat mendekati kesempurnaan, mencapai 99,995% dengan toleransi downtime hanya sekitar 30 menit per tahun.

Data center Tingkatan keempat menambahkan mekanisme fault tolerance ke dalam daftar persyaratan Tingkatan 3. Data center ini memiliki beberapa sistem yang terisolasi secara fisik sebagai komponen redundan dan jalur distribusi.

Selain memenuhi semua kondisi Tingkatan 3, fasilitas Tingkatan 4 harus memastikan: 

  • Semua komponen didukung oleh dua generator, dua sistem UPS, dan dua sistem pendingin.
  • Setiap jalur distribusi independen sehingga kegagalan tunggal pada satu jalur tidak menyebabkan efek domino dengan komponen lain.
  • Operasi terus berjalan setidaknya selama 96 jam setelah pemadaman listrik lokal atau regional.
  • Sumber daya listrik tidak terhubung ke sumber eksternal.
  • Pemisahan fisik antara komponen redundan sangat penting untuk data center Tingkatan 4. Pemisahan ini mencegah suatu kejadian lokal mengompromikan kedua sistem.

Data center Tingkatan 4 dapat memiliki redundansi 2N atau 2N+1:

  • Redundansi 2N (atau N+N) berarti fasilitas memiliki sistem yang sepenuhnya tersalin dan independen dalam mode siaga. Jika terjadi sesuatu pada komponen utama, replika cadangan yang identik akan mulai beroperasi untuk memastikan kelangsungan operasional.
  • Model 2N+1 memberikan dua kali kapasitas operasional (2N) dan komponen cadangan tambahan (+1) jika kegagalan terjadi saat sistem sekunder aktif.

Fasilitas level 4 dapat menjamin klien tidak mengalami lebih dari 26,3 menit downtime setiap tahunnya. Alasan mengapa perjanjian tingkat layanan (SLA) Tingkatan 4 tidak menjamin 100% uptime adalah karena adanya kemungkinan kecil bahwa komponen mungkin mengalami masalah selama pemeliharaan komponen redundan.

Sumber : envato

Perbandingan Tingkatan Tier Data Center

Pada tabel di bawah ini, disajikan ringkasan mengenai perbedaan empat tingkatan tier data center.

Baca Juga : Tahukah Kamu Latency Adalah Berperan Dalam Menentukan Kecepatan Pengiriman Data Lewat Internet?

Belum Punya Server Untuk Menyimpan Website?

Tenang, DomaiNesia adalah jawabannya. Buat kamu yang mulai tertarik dengan server dan ingin menyimpan website di dalam server, kamu bisa memilih antara hosting dan VPS. Hosting merupakan tempat penyimpanan website dengan disertai pengelolaan yang mudah. Sedangkan VPS juga sama seperti hosting, hanya saja untuk pengelolaan server berada pada pemilik server.

Baik hosting maupun VPS DomaiNesia sudah menggunakan Cloud Storage (SSD NVMe), Teknologi Cloud Storage berbasis SSD NVMe dengan 3X Replikasi Data memberikan 100% data uptime, performa tertinggi, stabilitas maksimal, dan proteksi dari korupsi data. Selain itu juga memiliki Teknologi Cloud Backup dimana data website yang dibackup akan disimpan pada gedung Data Center yang berbeda. Jadi tunggu apa lagi? Langsung saja order hosting atau VPS segera ya!

Mila Rosyida

Halo ! I'm a Technical Content Specialist in DomaiNesia. I love learn anything about Technical, Data, Machine Learning, and more Technology.


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Ekstra Diskon Migrasi 5% serta GRATIS biaya migrasi & setup.

Ya, Migrasikan layanan Saya!

Hosting Murah

This will close in 0 seconds