• Home
  • Berita
  • Mending Mana Laravel VS Codeigniter? Siapa yang terbaik?

Mending Mana Laravel VS Codeigniter? Siapa yang terbaik?

Oleh Ayoni Sulthon
No ratings yet.
laravel vs codeigniter

Laravel VS Codeigniter mending mana ? – Menggunakan framework atau kerangka kerja untuk membangun sebuah website merupakan hal yang umum dilakukan oleh kebanyakan web designer. Melalui hal ini, maka mengembangkan website akan jauh lebih mudah dan jauh lebih skematis.

Jika kalian masih baru belajar, disarankan membuat website dengan cara yang mudah, untuk mengetahui cara membuat website tanpa perlu coding simak disini

Masalahnya sering kali banyak yang bingung dalam memilih framework yang tepat dalam mengembangkan website, contohnya memilih antara Laravel dan Codeigniter. Terutama bagi yang baru pertama kali mencobanya. Nah, mending mana Laravel VS Codeiginiter? Simak dulu informasinya di bawah ini.

Apa Itu Laravel?

Tak kenal maka tak sayang, sebelum lebih jauh menjatuhkan pilihan, sebaiknya pahami dulu apa itu Laravel? Seperti yang dilansir oleh banyak situs, Laravel merupakan salah satu framework favorit para desainer web dalam mendesain dan mengerjakan sebuah website. Menurut beberapa artikel:
Laravel adalah framework yang dapat membantu web desainer dalam mengoptimalkan PHP selama proses pembuatan website berlangsung.

Mending Mana Laravel VS Codeigniter? Siapa yang terbaik?

PHP sendiri merupakan bahasa pemrograman yang banyak mempengaruhi pembuatan suatu website. Sehingga diperlukan hal yang lebih sistematis dan sederhana untuk mendukung PHP menjadi lebih mudah dimengerti dan diaplikasikan saat melakukan pengembangan sebuah situs.

Disinilah Laravel menjadi perantara yang dapat mewujudkan hal tersebut. Melalui aneka fitur pada Laravel seperti Template Enginer, Routing, maupun Modularity, membangun website jauh lebih sederhana dan lebih cepat. Menurut Domainesians Laravel VS Codeigniter pilih yang mana?

Fitur Pada Laravel

Sebagai framework yang bekerja mendukung desain sebuah web melalui PHP, ada beberapa fitur yang membuat Laravel mampu bekerja secara optimal. Di antara fitur-fitur tersebut, yang paling populer yaitu sebagai berikut.

  • Routing, Laravel menyajikan fitur yang dapat membantu routing agar lebih fleksibel. Sehingga secara tidak langsung hal ini membantu desainer web dalam menentukan rute yang diperlukan oleh aplikasi-aplikasi yang digunakan pada website.
  • Modularity, inilah fitur berharga yang sangat penting untuk mendesain website-website besar dengan banyak halaman untuk dikembangkan. Berkat adanya fitur ini maka desainer web dapat mengembangkan website lebih optimal serta mengenali potensi adanya bug lebih cepat dan lebih baik.
  • Testability, ini merupakan fitur menarik yang diberikan oleh Laravel untuk membantu para desainer web dalam melakukan pengujian dengan berbagai macam mode kasus. Melalui pengujian ini, tentunya akan memudahkan desainer web untuk menyimpan kode pada berbagai macam mode tersebut sesuai dengan kebutuhan.
  • Configuration management, ini merupakan fitur yang diberikan Laravel untuk membantu desainer web dalam menangani konfigurasi dengan lebih mudah, optimal, dan efisien.
  • Authentication, dengan fitur ini maka desainer web akan lebih mudah untuk melakukan authentication saat lupa akan password sewaktu-waktu.

Apa Itu Codeigniter?

Jika ingin membandingkan Laravel VS Codeigniter, kenali juga lawan mainnya. Dilansir dari berbagai sumber, Codeigniter merupakan framework yang cukup favorit berkat kemampuannya untuk mempercepat pembangunan sebuah website yang menggunakan basis PHP.

Hal tersebut karena adanya array library maupun package dari Codeigniter yang cukup luas. Belum lagi framework ini juga terkenal sangat ringan, sehingga jauh lebih hemat resource saat digunakan.

Mending Mana Laravel VS Codeigniter? Siapa yang terbaik?

Melalui penggunaan Codeigniter, mengembangkan serta membangun sebuah situs akan lebih mudah tanpa membutuhkan hosting dengan kapasitas yang besar. Dengan makin banyaknya pengguna framework ini, tercatat saat ini Codeigniter yang beredar memiliki versi 3.1.11.

Fitur Pada Codeigniter

Seperti halnya framework yang lain, Codeigniter juga menyediakan beberapa fitur menarik yang dapat membantu para desainer web melakukan pekerjaannya. Laravel VS Codeigniter mana yang terbaik bisa kamu cek dengan fitur andalan yang dimiliki oleh framework ini antara lain yaitu sebagai berikut:

  • Model-View-Controller (MVC) karena pada dasarnya Codeigniter ini merupakan framework dengan model MVC tersebut.
  • Fitur Query Builder yang membantu dalam melakukan akses pada database website.
  • Validasi form dan data yang akan memudahkan desainer web dalam melakukan validasi pada sejumlah data website.
  • Fitur keamanan yang membantu mengamankan website dari adanya resiko XSS atau Cross Site Scripting.
  • Manajemen Session yang akan membantu desainer web dalam melakukan pengaturan sesi-sesi website lebih optimal.
  • Fitur class baik untuk pembuatan template website maupun untuk membuka trackback.

Kelebihan Laravel VS Codeigniter

Apabila ingin membandingkan mana framework terbaik untuk dipilih, sebaiknya mulai dari melihat kelebihan masing-masing framework tersebut. Sehingga dari sini akan lebih mudah untuk menentukan mana sekiranya yang memberikan hasil lebih optimal dalam membantu mengembangkan website nantinya.

Seperti halnya mencoba mencari tahu mending mana Laravel VS Codeigniter, sebaiknya simak saja kelebihan masing-masing terlebih dahulu.

Mulai dari berbagai macam kelebihan yang dimiliki oleh Laravel, secara umum berikut ini beberapa keuntungan menggunakan Laravel sebagai framework untuk website Anda.

  • Laravel memungkinkan desainer web untuk menggunakan fitur-fitur andalan terbaru yang dimiliki oleh PHP. Hal inilah yang paling membedakan dengan sebagian besar framework lainnya yang belum tentu mampu melakukan hal serupa. Tercatat bahwa melalui Laravel, maka desainer web dapat memanfaatkan fitur anonymous function, namespaces, array syntax, dan sebagainya.
  • Kelebihan berikutnya yang banyak diakui oleh para pengguna Laravel yaitu dokumentasinya yang cukup rapi dibandingkan framework sejenis. Tanpa peduli versi Laravel manapun yang digunakan, semua menyediakan penjelasan yang detail maupun dokumentasi yang sangat rapi. Baik tentang metode yang digunakan, coding style pada pemrograman, dan lain sebagainya.
  • Keuntungan selanjutnya saat menggunakan Laravel yaitu kemampuannya untuk berintegrasi dengan layanan mail. Hal ini karena Laravel memberikan API driver yang dapat digunakan untuk Mailgun, Mandrill, maupun SMTP dalam mengirimkan email secara lokal ataupun berbasis cloud. Sehingga secara tidak langsung hal ini membuat Laravel mendukung notifikasi pada email dan bahkan memberikan notifikasi pada SMS melalui Slack dan Nexmo.

Berikutnya, Codeiginiter juga memiliki beberapa kelebihan yang tidak kalah menarik untuk dipertimbangkan. Bagi yang ingin tahu lebih jelasnya, simak berikut ini beberapa kelebihan dari menggunakan Codeigniter.

  • Codeiginiter memiliki konfigurasi yang minim, dengan sistem yang sederhana tidak heran jika hal ini diikuti pula oleh konfigurasinya. Sehingga saat melakukan perubahan konfigurasi hanya perlu melakukan hal-hal minor saja. Selain itu juga lebih mudah untuk menyesuaikan pada database dan routing dalam mendesain web secara cepat.
  • Masih terkait ukurannya yang ringan, otomatis hal ini membuat Codeigniter memiliki performa super cepat yang tidak perlu diragukan lagi. Apabila menggunakan framework ini maka tidak perlu lagi menggunakan template engine maupun ORM yang umumnya akan memperlambat situs yang didesain. Sehingga pada akhirnya bukan hanya lebih cepat, tetapi juga lebih ekonomis, lebih efisien dan tidak membebani dana dalam membangun website.
  • Kelebihan lain termasuk adanya komunitas Codeigniter yang cukup besar di dunia. Secara tidak langsung hal ini membantu para desainer web untuk saling bertukar informasi penting dan menyelesaikan masalah yang ditemui satu dengan yang lain. Maka dari itu Codeigniter ini merupakan framework yang mendukung para pemula dalam desain website. Pengguna Codeigniter tentu saja tidak perlu merasa takut jika mengalami kesulitan di tengah-tengahnya.
  • Seperti halnya Laravel, Codeigniter juga memiliki file dokumentasi yang cukup lengkap. Sehingga memudahkan siapapun untuk mempelajarinya dengan mudah. Maka dari itu hal ini dapat membantu para desainer web pemula yang baru mencobanya.

Sudah menemukan mana yang terbaik antara Laravel VS Codeigniter ?

Kelemahan Laravel VS Codeigniter

Jangan hanya melihat kelebihan masing-masing, tetapi perhatikan juga seperti apa kelemahan yang akan muncul saat menggunakan framework-framework di atas. Karena bisa jadi kelemahan tersebut merupakan hal fatal yang perlu untuk dihindari. Seperti halnya saat membandingkan antara Laravel dan Codeigniter, berikut ini kelemahan masing-masing framework tersebut.

Pertama yaitu Laravel, framework ini memiliki beberapa kekurangan mencolok berikut ini:

  • Bagi beberapa pengguna, rupanya Laravel tidak memiliki komposer yang cukup kuat dibandingkan framework lainnya di pasaran.
  • Laravel juga sering kali mengalami masalah pada beberapa proses upgrade, sehingga sebaiknya perlu untuk berhati-hati dalam melakukan upgrade pada framework ini.

Lain lagi dengan Codeiginiter, beberapa pengguna mengatakan bahwa framework ini memang sering kali mengalami kelemahan berikut:

  • Karena ukurannya yang kecil otomatis Codeigniter tidak cocok jika digunakan untuk membangun website yang besar dan kompleks. Hal ini karena library pada Codeigniter terbatas, sehingga sulit menemukan plugin yang terverifikasi secara resmi.
  • Codeigniter juga tidak memiliki menu editor yang khusus, sehingga saat melakukan optimasi dan pengembangan harus berpindah-pindah dari satu file ke file yang lain.

Mana yang Lebih Baik, Lavaral Atau Codeigniter?

Membaca kelebihan serta kekurangan masing-masing dapat membantu Anda memutuskan mana yang lebih baik untuk dipilih dari antara Laravel dan Codeiginiter. Berdasarkan informasi yang tertulis di atas, sudah jelas bahwa menggunakan framework Laravel atau Codeigniter akan bergantung pada seberapa kompleks website yang ingin dibuat, tujuan website, serta berapa dana yang dimiliki untuk membangun website tersebut.

Sebagai contoh untuk website yang ringan seperti landing page, atau website promosi jasa, maka akan lebih cocok jika ingin menggunakan Codeigniter. Selain ukurannya cukup ringan, tidak perlu mengeluarkan banyak biaya baik untuk keperluan hosting hingga melakukan maintenance ke depannya.

Bahkan, berkat penggunaan framework Codeigniter, maka situs dapat memperoleh akses yang jauh lebih cepat. Sehingga para pengguna atau konsumen yang ingin melihat website atau situs tidak perlu menunggu lama untuk mendapatkan informasi yang diinginkan. Membuka halaman demi halaman akan lebih efisien tanpa resiko terhambat.

Namun lain lagi bagi yang ingin mengembangkan website untuk keperluan yang kompleks, sebut saja membangun e-commerce dengan ribuan produk. Belum lagi kebutuhan untuk melakukan integrasi dalam pembayaran, maupun menyimpan data-data pengguna yang memakan ukuran cukup besar.

Sebaiknya dalam hal ini gunakan Laravel yang lebih kaya akan fitur dan berbagai macam plugin. Dengan banyaknya fitur serta plugin yang mendukung, tentu seluruh kebutuhan website akan terakomodasi dengan baik, sehingga dapat membantu menghasilkan website yang lebih optimal serta sesuai dengan keinginan para target konsumen website nantinya.

Dengan membaca penjelasan di atas, tidak perlu lagi bingung memilih mending mana Laravel VS Codeiginiter? Sekarang akan lebih mudah untuk memutuskan mana framework paling tepat yang akan membantu pengembangan website Anda secara lebih optimal.

Meskipun secara umum keduanya sama-sama menarik untuk digunakan, namun tentunya Anda akan lebih memahami seperti apa kebutuhan Anda dalam membangun dan mengembangkan website Anda. Oleh sebab itu, selalu pastikan untuk memilih framework yang paling tepat, supaya pada akhirnya pekerjaan mendesain website jauh lebih efisien dan memberikan hasil yang paling baik.

Ayoni Sulthon

SEO Strategist DomaiNesia, ask me all about SEO and Digital Marketing.

Artikel

Lainnya


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Diskon Migrasi 25% serta GRATIS biaya migrasi & setup

Ya, Migrasikan layanan Saya!