• Home
  • Berita
  • Rest API adalah: Perbedaan Rest API dan Restful API

Rest API adalah: Perbedaan Rest API dan Restful API

Oleh Ratna Patria
No ratings yet.

Dalam pengembangan aplikasi web dan mobile, API (Application Programming Interface) memegang peranan penting sebagai penghubung antara client dan server. Dalam API, ada dua konsep yang sering diperbincangkan, yaitu Rest API adalah. Meskipun seringkali digunakan secara bergantian, sebenarnya keduanya memiliki perbedaan yang signifikan. 

Rest API merujuk pada arsitektur yang digunakan dalam pengembangan API, sementara Restful API mengacu pada implementasi spesifik dari arsitektur Rest. Dalam artikel ini, kamu akan mempelajari secara lebih mendalam mengenai perbedaan antara Rest API dan Restful API, dan mana yang sebaiknya dipilih untuk pengembangan aplikasi yang kamu butuhkan.

rest api adalah
Sumber: Envato

Mengenal Rest API

Apa Itu Rest API

Apa itu Rest API? Rest API (Representational State Transfer Application Programming Interface) adalah jenis API layanan web yang menggunakan permintaan HTTP untuk melakukan operasi CRUD (Buat, Baca, Perbarui, Hapus) pada data. Ini adalah gaya arsitektur populer yang digunakan untuk membangun sistem terdistribusi di web, memungkinkan pengembang perangkat lunak untuk berinteraksi dengan aplikasi web secara terprogram. 

Rest API dirancang agar sederhana dan fleksibel sehingga, memungkinkan pengembang membangun aplikasi yang dapat bekerja di berbagai bahasa dan kerangka kerja pemrograman. Salah satu fitur utama Rest API adalah penggunaan metode HTTP untuk melakukan operasi CRUD. Empat metode HTTP utama yang digunakan dalam Rest API adalah GET, POST, PUT, dan DELETE. 

GET digunakan untuk mengambil data dari server, POST digunakan untuk membuat data baru di server, PUT digunakan untuk memperbarui data yang ada di server, dan DELETE digunakan untuk menghapus data dari server. Rest API adalah menggunakan serangkaian batasan dan prinsip arsitektural untuk memastikannya andal, dan mudah digunakan.

Batasan  ini termasuk arsitektur client-server, komunikasi stateless, cacheability, sistem berlapis, dan antarmuka yang seragam. Dengan mengikuti batasan ini, Rest API memastikan bahwa pengembang dapat membangun aplikasi web yang dapat diskalakan dan andal yang dapat dengan mudah diintegrasikan dengan sistem lain. 

Fitur kunci lainnya dari Rest API adalah penggunaan resource dan resource identifiers (URI) untuk merepresentasikan data. Di Rest API, setiap sumber daya diwakili oleh URI unik, dan pengembang dapat menggunakan metode HTTP untuk berinteraksi dengan sumber daya ini. Dengan menggunakan sumber daya ini, Rest API adalah instrumen untuk memudahkan developer mengatur dan mengelola data dengan cara yang konsisten. 

Terakhir, Rest API didukung oleh berbagai bahasa pemrograman dan kerangka kerja, menjadikannya pilihan populer untuk membangun aplikasi web. Rest API adalah instrumen yang banyak digunakan oleh layanan web populer seperti Twitter, Facebook, dan Google Maps, dan secara luas dianggap sebagai praktik terbaik untuk membuat aplikasi web yang andal, dan mudah digunakan serta memungkinkan memperbesar skala aplikasi. Itulah pengertian dari apa itu Rest API.

Baca juga: Apa Itu API? Penjelasan Detail yang Perlu Diketahui

rest api adalah
Sumber: Envato

Cara Kerja Rest API Adalah

Bagaimana cara kerja Rest API? Rest API adalah instrumen bekerja dengan menggunakan permintaan HTTP untuk melakukan operasi CRUD (Buat, Baca, Perbarui, Hapus) pada sumber daya. Ketika klien mengirim permintaan HTTP ke server, server memproses permintaan tersebut dan mengirimkan respons kembali ke klien. Rest API adalah instrumen menggunakan metode HTTP seperti GET, POST, PUT, dan DELETE untuk berinteraksi dengan sumber daya. 

Untuk menggunakan Rest API, pengembang harus menentukan sumber daya yang ingin diekspos, dan menetapkan URI unik untuk setiap sumber daya. Misalnya, pengembang yang membuat layanan streaming musik dapat menentukan sumber daya seperti “lagu”, “album”, dan “daftar putar”, dan menetapkan URI unik untuk setiap sumber daya, seperti “/lagu”, “/album”, dan “/ daftar putar”.

Saat klien ingin mengambil data dari server, klien mengirimkan permintaan HTTP GET ke URI sumber daya yang ingin diaksesnya. Misalnya, jika klien ingin mengambil daftar semua lagu, klien akan mengirimkan permintaan HTTP GET ke URI “/songs”. 

Server kemudian akan memproses permintaan dan mengirimkan respons kembali ke klien yang berisi data yang diminta. Demikian pula, ketika klien ingin membuat data baru di server, ia mengirimkan permintaan HTTP POST ke URI sumber daya yang ingin dibuatnya. Misalnya, jika klien ingin membuat playlist baru, klien akan mengirimkan permintaan HTTP POST ke URI “/playlists”, dengan data untuk playlist baru disertakan dalam isi permintaan.

Server kemudian akan memproses permintaan dan membuat playlist baru di server. Untuk memperbarui data yang ada di server, klien mengirimkan permintaan HTTP PUT ke URI sumber daya yang ingin diperbarui, dengan data yang diperbarui disertakan dalam badan permintaan. Misalnya, jika klien ingin memperbarui detail lagu tertentu, klien akan mengirimkan permintaan HTTP PUT ke URI lagu tersebut, dengan data lagu yang diperbarui disertakan dalam isi permintaan. Server kemudian akan memproses permintaan dan memperbarui data lagu di server. 

Terakhir, untuk menghapus data dari server, klien mengirimkan permintaan HTTP DELETE ke URI sumber daya yang ingin dihapusnya. Misalnya, jika klien ingin menghapus lagu tertentu, klien akan mengirimkan permintaan HTTP DELETE ke URI lagu tersebut. Server kemudian akan memproses permintaan dan menghapus lagu dari server. Jadi, Rest API menyediakan cara standar bagi klien dan server untuk berinteraksi dengan sumber daya melalui web, memudahkan pengembang untuk membangun aplikasi web yang dapat diskalakan dan andal yang dapat dengan mudah diintegrasikan dengan sistem lain.

Fungsi Rest API

Fungsi Rest API adalah memungkinkan sistem perangkat lunak yang berbeda untuk berkomunikasi dan bertukar data melalui web. Rest API adalah instrumen yang menyediakan cara standar untuk klien (seperti browser web, aplikasi seluler, atau sistem perangkat lunak lainnya) untuk meminta data atau melakukan tindakan di server melalui permintaan HTTP.

Server kemudian merespon dengan data yang diminta dalam format standar, seperti JSON atau XML yang dapat dengan mudah diproses oleh klien. 

Rest API juga memungkinkan pemisahan masalah antara klien dan server, memungkinkan mereka untuk dikembangkan dan dipelihara secara mandiri. Logika sisi server bertanggung jawab untuk mengelola sumber daya dan melakukan tindakan terhadapnya, sedangkan logika sisi klien bertanggung jawab untuk menampilkan data kepada pengguna dan menangani input pengguna. Pemisahan ini memungkinkan pengembang membangun sistem yang lebih terukur dan dapat dipelihara. 

Selain itu, fungsi Rest API adalah instrumen yang mendukung penggunaan metode HTTP (seperti GET, POST, PUT, dan DELETE) untuk melakukan operasi CRUD (Buat, Baca, Perbarui, Hapus) pada sumber daya. Ini memungkinkan pengembang untuk membangun aplikasi yang mudah digunakan dan mudah diintegrasikan dengan sistem lain. Rest API juga mendukung caching yang dapat meningkatkan performa dengan mengurangi jumlah permintaan yang diperlukan untuk mengambil data.

rest api adalah
Sumber: Envato

Perbedaan Rest API dan Restful API

Istilah “Rest API” dan “Restful API” sering digunakan secara bergantian, tetapi ada sedikit perbedaan di antara keduanya. Rest API (Representational State Transfer Application Programming Interface) adalah gaya arsitektur yang mendefinisikan serangkaian kendala dan panduan untuk membuat layanan web.

Rest API menekankan penggunaan metode HTTP (seperti GET, POST, PUT, dan DELETE) untuk melakukan operasi CRUD (Buat, Baca, Perbarui, Hapus) pada sumber daya. Ini juga menekankan penggunaan URL berbasis sumber daya, komunikasi tanpa kewarganegaraan, dan penggunaan tautan hypermedia untuk menavigasi antar sumber daya. 

Sebaliknya, Restful API adalah implementasi spesifik dari Rest API yang mematuhi semua batasan dan pedoman Rest API. Restful API menyediakan cara yang seragam dan terstandar untuk berinteraksi dengan sumber daya melalui web, memudahkan klien untuk mengakses dan memanipulasi sumber daya menggunakan metode HTTP dan URL berbasis sumber daya. 

Salah satu perbedaan Rest API dan Restful API adalah bahwa Rest API hanya mendefinisikan serangkaian batasan dan panduan untuk membuat layanan web, sedangkan Restful API adalah implementasi khusus dari Rest API yang mematuhi semua batasan dan panduan tersebut. Restful API juga menyediakan cara yang lebih seragam dan standar untuk berinteraksi dengan sumber daya melalui web yang memudahkan klien untuk mengakses dan memanipulasi sumber daya. 

Singkatnya, Rest API adalah sekumpulan batasan dan panduan untuk membuat layanan web, sedangkan Restful API adalah implementasi khusus dari Rest API yang mematuhi semua batasan dan panduan tersebut. Restful API menyediakan cara yang lebih seragam dan standar untuk berinteraksi dengan sumber daya melalui web sehingga memudahkan klien untuk mengakses dan memanipulasi sumber daya.

Baca juga: Yuk Ikuti Cara Mudah Membuat Rest API Codeigniter!

Hindari Kesalahan Istilah Rest API dan Restful API

Gimana? Sudah paham kan? API (Application Programming Interfaces) memainkan peran penting dalam pengembangan aplikasi web dan seluler, bertindak sebagai penghubung antara klien dan server. Rest API dan Restful API adalah dua konsep yang sering dibahas dalam konteks ini. Meskipun sering digunakan secara bergantian, ternyata memiliki perbedaan yang signifikan.

Rest API adalah instrumen yang mengacu pada arsitektur yang digunakan dalam pengembangan API, sedangkan Restful API mengacu pada implementasi khusus dari arsitektur Rest. Jangan sampai salah ya menggunakan istilah-istilah tersebut.

rest api adalah
Sumber: Envato

Butuh Domain dan Hosting? DomaiNesia aja!

Jika kamu sedang mencari layanan hosting murah yang andal dan terpercaya, DomaiNesia adalah pilihan yang tepat. DomaiNesia menawarkan harga yang sangat terjangkau untuk berbagai paket hosting murah DomaiNesia yang tersedia, sehingga cocok bagi kamu yang memiliki budget terbatas namun membutuhkan layanan hosting yang berkualitas.

DomaiNesia juga menyediakan fitur-fitur tambahan seperti backup otomatis dan SSL gratis untuk menjaga keamanan website kamu. Fitur-fitur tersebut akan membuat website kamu lebih aman dan terhindar dari ancaman keamanan seperti hacking atau malware.

Dalam memilih layanan hosting, kualitas dan keamanan merupakan faktor yang sangat penting. Dengan DomaiNesia, kamu tidak perlu khawatir karena mereka memiliki pengalaman dan reputasi yang baik dalam menyediakan layanan hosting yang terpercaya. 

Ratna Patria

Hi! Ratna is my name. I have been actively writing about light and fun things since college. I am an introverted, inquiring person, who loves reading. How about you?


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Ekstra Diskon Migrasi 5% serta GRATIS biaya migrasi & setup.

Ya, Migrasikan layanan Saya!

Hosting Murah

This will close in 0 seconds