• Home
  • Tips
  • Lakukan 12++ Tips Melakukan Backup Data Agar Aman

Lakukan 12++ Tips Melakukan Backup Data Agar Aman

Oleh Mila Rosyida
No ratings yet.

Backup data dari dulu hingga saat ini sudah menjadi hal yang penting. Hal ini karena manfaat apabila kamu melakukan salin data secara berkala meliputi mencegah apabila terjadi hal-hal yang tidak terduga bisa kerusakan hardware atau serangan hacker dan pemulihan data yang rusak atau bermasalah dapat segera terselesaikan. Untuk itu khusus artikel ini akan memberikan informasi 12++ tips untuk melakukan backup data. Selamat mencoba DomaiNesians!

Pengertian Backup

Data salinan merujuk pada praktik menciptakan salinan tambahan dari informasi penting sebagai langkah keamanan. Meskipun definisi sederhana ini umumnya benar, kini proses menyalin data telah berkembang dan melibatkan berbagai metode serta teknologi yang lebih kompleks.

Dalam konteks ini, penting untuk memahami bahwa data salinan tidak hanya berfungsi sebagai salinan berlebihan untuk melindungi dari kehilangan data asli, tetapi juga sebagai solusi yang memastikan kontinuitas operasional dan pemulihan yang cepat dalam menghadapi situasi darurat atau kehilangan data tak terduga.

backup
Sumber : envato

Berbagai metode menyalin data melibatkan teknologi seperti penggunaan media penyimpanan fisik, cloud storage, dan perangkat lunak backup yang canggih.

Pemahaman mendalam terhadap jenis-jenis backup, siklus retensi data, serta proses pemulihan menjadi kunci untuk memastikan bahwa organisasi atau individu dapat mengelola data mereka dengan efektif dan aman.

Sehingga, pemahaman yang lebih dalam terhadap mekanisme backup dapat memberikan wawasan yang berharga bagi siapa pun yang ingin menjaga keamanan dan ketersediaan data mereka.

Jenis-Jenis Backup

Terdapat beberapa jenis data backup yang perlu kamu ketahui. Masing-masing jenisnya memiliki perbedaan tersendiri, diantaranya:

Full backup

Full backup adalah metode dimana seluruh data yang terpilih disalin. Data-data ini mencakup file, folder, aplikasi SaaS, hard drive, dan elemen lainnya.

Keunggulan utama dari metode ini adalah kemampuannya untuk memulihkan data dalam waktu minimal. Namun, kelemahannya adalah waktu yang diperlukan untuk menjalankan backup, karena semua data dicadangkan sekaligus.

Masalah umum yang muncul saat menggunakan full backup adalah kebutuhan ruang penyimpanan yang besar. Oleh karena itu, banyak bisnis memilih untuk menggunakan full backup bersama dengan differential backup atau incremental.

Pendekatan ini membantu mengurangi beban pada ruang penyimpanan dan meningkatkan efisiensi.

Sebagai ilustrasi, misalkan kamu memiliki 4 file A, B, C, dan D, masing-masing berukuran 1GB dan memerlukan waktu 10 menit untuk dicadangkan.

Pada Hari ke-1, proses menyalin data akan memakan waktu 40 menit untuk mencadangkan keempat file tersebut (total 4GB).

Pada Hari ke-2, jika File B berubah menjadi B1 dan File E ditambahkan, proses ini akan memakan waktu 50 menit untuk mencadangkan semua 5 file.

Pada Hari ke-3, jika File B berubah lagi menjadi B2, File C menjadi C1, dan File D dihapus, proses ini akan memakan waktu 40 menit untuk mencadangkan 4 file baru.

Ketika melakukan pemulihan, biasanya kamu akan mengembalikan data dari backup terbaru, yang memerlukan waktu sekitar 40 menit.

Differential Backup

Differential backup menempati posisi di antara full backup dan incremental. Jenis backup ini melibatkan backup data yang telah mengalami perubahan sejak full backup terakhir.

Artinya, full backup dilakukan awalnya, dan setiap salinan data selanjutnya hanya mencakup perubahan yang terjadi pada file dan folder.

Keuntungan utama dari differential backup adalah kemampuannya untuk memulihkan data lebih cepat dibandingkan full backup, karena hanya memerlukan dua komponen backup : full backup awal dan differential backup terbaru.

Sebagai contoh, kamu dapat mengambil kasus dengan 4 file (A, B, C, dan D), masing-masing berukuran 1GB dan membutuhkan waktu 10 menit untuk dicadangkan:

  • Hari ke-1: Full backup untuk 4GB memerlukan waktu 40 menit.
  • Hari ke-2: File B berubah menjadi B1, dan File E ditambahkan. File A, C, & D tetap sama. Backup hanya mencakup 2 file yang diubah dan memerlukan waktu 20 menit.
  • Hari ke-3: File B berubah lagi menjadi B2, File C berubah menjadi C1, dan File D terhapus. Backup mencakup 3 file (B2, C1, dan E) dan memerlukan waktu 30 menit.

Saat melakukan pemulihan, kamu harus memulihkan full backup terlebih dahulu, lalu menambahkan setiap differential backup  secara berurutan. Dalam contoh ini, untuk mendapatkan salinan data terbaru, kamu memerlukan waktu total 80 menit (40 + 20 + 20).

Meskipun differential backup meningkatkan kecepatan backup, waktu pemulihan di atas menjadi lebih lama.

Incremental Backup

Incremental backup dimulai dengan full backup dan salinan berikutnya hanya menyimpan perubahan yang terjadi sejak salinan terakhir. Bisnis memiliki fleksibilitas untuk melakukan backup ini sesering yang dibutuhkan, hanya menyimpan perubahan paling baru.

Dalam kasus incremental backup, ruang penyimpanan hanya diperlukan untuk perubahan (inkremen), menghasilkan salinan data yang cepat dan efisien.

Sebagai ilustrasi, mari kita anggap ada 4 file (A, B, C, dan D), masing-masing sekitar 1GB, memerlukan waktu 10 menit untuk dicadangkan:

  • Hari 1, Full backup sebesar 4GB memakan waktu 40 menit.
  • Hari 2, dengan perubahan pada File B (kini B1) dan penambahan File E, backup hanya mencakup dua file yang berubah, memerlukan waktu 20 menit.
  • Hari 3, dengan perubahan lebih lanjut pada File B (kini B2), File C (kini C1), dan penghapusan File D, backup kembali mencakup dua file yang berubah (B2 dan C1), memerlukan waktu 20 menit.

Pendekatan incremental ini menunjukkan perbaikan dibandingkan dengan differential backup.

Namun, dalam hal pemulihan, mirip dengan skenario sebelumnya, kamu perlu memulihkan full backup terlebih dahulu dan kemudian menambahkan setiap incremental backup secara berurutan.

Jika tujuannya adalah memulihkan data terbaru, akan memakan waktu 80 menit untuk memulihkan (40 + 20 + 20). Hal ini bukanlah pilihan yang optimal dari segi pemulihan.

The Magic of Cataloging

Cataloging adalah bentuk meta-data yang memberikan informasi tentang data kamu. Pada kasus di atas, backup yang dibuat memiliki karakteristik self-describing, yang berarti tidak memerlukan informasi tambahan untuk memulihkan data dari backup tersebut.

Namun, meta-data yang dihasilkan dari proses cataloging memberikan informasi penting mengenai versi file, lokasi file pada media penyimpanan, dan lain sebagainya.

Informasi ini dapat secara signifikan meningkatkan kinerja proses pemulihan data. Mari ambil contoh yang sama, tetapi kali ini dengan memanfaatkan fitur cataloging. Misalnya, kamu memiliki 4 file: A, B, C, dan D, dengan ukuran masing-masing sekitar 1GB dan waktu backup 10 menit.

  • Hari 1, kamu mencadangkan 4GB dan membutuhkan waktu 40 menit.
  • Hari 2, katakanlah File B berubah menjadi B1, dan File baru bernama E ditambahkan.
  • Saat kamu menjalankan backup pada Hari 2, hanya mencadangkan dua file yang berubah, dan waktu yang diperlukan hanya 20 menit.
  • Pada Hari ke-3, misalnya File B berubah lagi menjadi B2. File C juga berubah menjadi C1, dan File D terhapus.
  • Ketika kamu menjalankan backup pada Hari ke-3, hanya mencadangkan dua file yang berubah lagi (B2 dan C1) (D dihapus – ingat?), dan waktu yang diperlukan hanya 20 menit.

Saat kamu melakukan proses pemulihan, katalog akan memberikan versi terbaru dari setiap file secara otomatis seperti A, B2, C1, dan E, dalam waktu 40 menit.

Bahkan, kamu tidak perlu repot membawa kembali D karena katalog tahu bahwa file tersebut sudah dihapus. Perangkat lunak backup modern menyimpan katalog metadata yang mencatat versi dan lokasi setiap file dalam setiap backup, yang memungkinkan proses pemulihan yang efisien.

Sehingga, kamu tidak perlu memulai dengan full backup  dan menambahkan setiap incremental backup  satu per satu. Sebaliknya, kamu dapat mengembalikan versi terbaru dari semua file dalam satu kali proses pemulihan.

Synthetic Full backup

Synthetic Full Backup adalah solusi backup modern yang menawarkan full backup  yang disintesis.

Biasanya, ini dimaksudkan untuk memenuhi kebijakan backup kuno (yang masih ada) yang menetapkan bahwa harus ada full backup  yang tersedia setiap minggu/bulan/tahun, dan sebagainya.

Alih-alih menjalankan full backup  setiap minggu, bulan, atau tahun yang sebenarnya tidak perlu secara teknis perangkat lunak backup modern menawarkan opsi “membuat ulang” full backup  untuk kamu.

Hal ini setara dengan menjalankan pemulihan dari semua versi file terbaru kamu tetapi daripada benar-benar memulihkan data, tipe ini merekam ulang meta-data seolah-olah menunjukkan bahwa file-file ini dicadangkan lagi.

Hal ini adalah trik yang efisien karena tidak memerlukan pemindahan data apa pun tetapi hanya menambahkan/memperbarui catatan meta-data. 

Mengapa Penting Melakukan Backup

Berikut alasannya mengapa menyalin data sangat penting untuk dilakukan, antara lain :

Backup Melindungi Kamu Dari Kehilangan Data

Menyalin data memainkan peran krusial dalam melindungi informasi berharga kamu dari risiko kehilangan. Dalam situasi di mana komputer mengalami kerusakan atau hard drive mengalami kegagalan, risiko kehilangan seluruh dataset menjadi nyata.

Dalam konteks ini, salinan data berfungsi sebagai benteng pertahanan yang kuat. Tanpa salinan data, kamu mungkin kehilangan akses ke semua file dan dokumen yang disimpan, yang dapat mencakup foto berharga, dokumen bisnis kritis, atau data pribadi yang tak tergantikan.

Dengan rutin mencadangkan data, kamu menciptakan salinan aman dari informasi tersebut di tempat yang terpisah, terlindungi dari risiko perangkat keras atau kegagalan sistem.

Jika terjadi sesuatu pada komputer atau hard drive utama, kamu dapat dengan mudah mengembalikan data kamu ke versi sebelumnya yang telah dicadangkan.

Sumber : envato

Ini berarti, meskipun perangkat keras utama mengalami kegagalan, integritas dan ketersediaan data kamu tetap terjaga.

Penting untuk diingat bahwa menyalin data tidak hanya relevan untuk kegagalan perangkat keras, tetapi juga melibatkan perlindungan terhadap ancaman seperti serangan malware atau penghapusan tidak sengaja.

Dengan memiliki kebiasaan mencadangkan data secara teratur, kamu memberikan diri kamu sendiri kemampuan untuk dengan cepat dan efisien merespons berbagai skenario kehilangan data, memastikan kelangsungan dan keamanan informasi berharga kamu.

Backup Melindungi Kamu dari Malware dan Ransomware 

Menyalin data menjadi tameng kuat yang dapat melindungi kamu dari ancaman malware dan ransomware yang dapat menyandera informasi berharga kamu.

Ketika komputer terinfeksi oleh jenis-jenis serangan ini, data kamu dapat dienkripsi, membuatnya tidak dapat diakses atau bahkan dikembalikan.

Tanpa tindakan pencegahan yang tepat, kamu berisiko kehilangan akses permanen terhadap file dan dokumen penting. Mencadangkan data secara teratur adalah langkah proaktif yang dapat memberikan perlindungan efektif terhadap ancaman tersebut.

Dengan memiliki salinan data yang terisolasi dan terlindungi, kamu dapat mengurangi dampak negatif dari serangan malware atau ransomware.

Bahkan jika komputer utama kamu terinfeksi, kamu dapat mengembalikan data kamu ke versi sebelum infeksi terjadi.

Hal ini memberikan ketenangan pikiran, karena kamu tahu bahwa informasi berharga kamu tidak hanya ada di satu tempat yang rentan.

Adanya proses menyalin data, memungkinkan kamu memiliki solusi cepat dan efisien untuk mengatasi situasi darurat seperti serangan malware atau ransomware.

Sehingga, kamu dapat menghindari pembayaran tebusan dan menjaga kelangsungan informasi kamu tanpa harus kehilangan data yang berharga.

Pulihkan Dari Kehilangan Data Lebih Cepat

Mempertimbangkan kecepatan dalam memulihkan data adalah kunci untuk menjaga produktivitas dan kelancaran operasional.

Ketika kehilangan data terjadi, waktu yang diperlukan untuk memulihkannya dapat menjadi kendala kritis bagi bisnis dan kehidupan sehari-hari. Inilah alasan mengapa memiliki salinan data menjadi faktor penting untuk memastikan pemulihan yang cepat dan efisien.

Dengan adanya melakukan menyalin data yang teratur, kamu memiliki jalan pintas yang signifikan untuk pulih dari kehilangan data. Tanpa salinan data ini, kamu mungkin harus menghabiskan waktu yang lama untuk mencari solusi pemulihan atau bahkan merugi karena kehilangan data yang tidak dapat dipulihkan.

Proses menyalin data memberikan jaminan bahwa versi terbaru dari file dan dokumen kamu selalu dapat diakses dengan cepat setelah kejadian yang tidak diinginkan.

Proses pemulihan yang cepat berarti kamu dapat kembali bekerja dan melakukan aktivitas sehari-hari dengan segera. Kecepatan ini tidak hanya menghemat waktu tetapi juga mengurangi dampak negatif dari kehilangan data terhadap pekerjaan, proyek, atau operasi bisnis.

Data Memberi Kamu Ketenangan Pikiran 

Ketika kamu menyadari bahwa data kamu dicadangkan secara teratur, perasaan ketenangan pikiran secara otomatis hadir.

Dalam dunia digital yang penuh dengan risiko dan ketidakpastian, memiliki salinan data memberikan lapisan perlindungan tambahan dan memberi kamu keyakinan bahwa, meskipun terjadi sesuatu pada data utama kamu, kamu memiliki salinan yang aman.

Mengapa ketenangan pikiran ini sangat berharga? Karena kehilangan data dapat menjadi pengalaman yang sangat stres dan merugikan. Tanpa salinan data, kamu mungkin merasa cemas dan tidak pasti tentang kemungkinan pemulihan.

Namun, dengan adanya salinan data , kamu memiliki jaminan bahwa segala sesuatu yang kamu simpan dan nilai dalam data dapat dipulihkan dengan cepat dan mudah.

Akses Jarak Jauh

Dengan data yang dicadangkan, pintu akses terbuka dari mana saja di dunia. Fasilitas akses jarak jauh ini membawa keuntungan signifikan, terutama bagi individu yang terlibat dalam pekerjaan jarak jauh atau sering bepergian.

Keberadaan salinan data memungkinkan fleksibilitas luar biasa dalam mengelola dan menggunakan informasi, tanpa terbatas oleh lokasi fisik.

Ketika kamu memiliki salinan data yang dapat diakses secara daring, kamu dapat mengambil manfaat dari kebebasan untuk bekerja dari lokasi apa pun di dunia.

Apakah kamu sedang bekerja dari rumah, berada di perjalanan bisnis, atau bahkan berlibur, kamu hanya memerlukan koneksi internet untuk mengakses semua file dan informasi yang kamu butuhkan.

Inilah yang membuat bekerja dari jarak jauh menjadi lebih lancar dan efisien. Selain itu, akses jarak jauh melalui salinan data juga berguna dalam situasi darurat.

Jika kamu memerlukan file kritis atau informasi penting saat sedang berada di luar kantor, kamu dapat dengan mudah mengaksesnya tanpa perlu menunggu kembali ke tempat kerja. 

Tips Melakukan Backup

Beikut ini tips melakukan backup yang perlu kamu ketahui, meliputi :

Putuskan apa yang perlu dicadangkan

Mengenai salinan data data, kamu memiliki opsi untuk merancang rencana yang sesuai dengan kebutuhan dan preferensi pribadi kamu.

Meskipun seringkali kita fokus pada perlindungan data yang paling berharga, seperti foto, video, musik, dokumen pribadi, dan karya digital kreatif, yang memiliki nilai sentimental dan seringkali tidak dapat digantikan, namun, ada juga aspek lain yang dapat kamu pertimbangkan untuk dicadangkan.

Salah satu elemen yang dapat kamu pertimbangkan untuk dicadangkan adalah pengaturan sistem kamu, termasuk preferensi dan konfigurasi aplikasi, program, serta pengaturan khusus yang kamu tentukan.

Adanya salinan pengaturan sistem, aplikasi, dan program, kamu dapat menghemat waktu yang seharusnya digunakan untuk memuat ulang dan menyesuaikan kembali preferensi kamu.

Ini bermanfaat ketika kamu mengalami kegagalan sistem atau perlu mengganti perangkat. Dengan salinan data ini, proses pemulihan tidak hanya melibatkan data berharga kamu tetapi juga mencakup seluruh konfigurasi dan preferensi yang membuat pengalaman digital kamu menjadi unik.

Jika kamu dapat membuat rencana menyalin data yang mencakup semua aspek penting, baik data pribadi maupun konfigurasi sistem, kamu dapat memastikan bahwa setiap elemen yang membentuk lingkungan digital kamu dapat dipulihkan dengan cepat dan efisien.

Hal ini akan memberimu ketenangan pikiran dan kenyamanan, karena kamu tahu bahwa tidak hanya file berharga kamu yang aman, tetapi juga seluruh pengaturan yang membuat pengalaman digital kamu sesuai dengan keinginan kamu.

Tetapkan jadwal

Menentukan jadwal proses menyalin data yang sesuai dengan kebutuhan kamu dan beban kerja harian adalah langkah penting untuk memastikan perlindungan data yang berkelanjutan.

Sumber : envato

Dalam menentukan frekuensi salinan data, ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan. Pertama, perhatikan jenis data yang kamu miliki.

Jika kamu memiliki data pribadi atau file yang sering mengalami perubahan, seperti foto, dokumen, atau proyek kreatif, menyalin data secara harian mungkin merupakan pilihan yang masuk akal.

Dengan menyalin data setiap hari, kamu memastikan bahwa versi terbaru dari data berharga kamu selalu aman dan dapat dipulihkan dengan cepat jika diperlukan.

Di sisi lain, jika data kamu tidak mengalami perubahan yang signifikan setiap hari, mungkin menyalin data secara mingguan sudah mencukupi.

Selain itu, pertimbangkan juga beban kerja harian kamu. Jika kamu aktif bekerja dengan data setiap hari, baik untuk keperluan pekerjaan atau proyek pribadi, menyalin data harian akan memberikan perlindungan yang lebih real-time.

Namun, jika penggunaan data kamu bersifat sporadis, menyalin data mingguan mungkin dapat memenuhi kebutuhan kamu tanpa memberikan dampak yang signifikan pada kinerja sistem.

Aturan backup 3-2-1

Menerapkan aturan backup 3-2-1 merupakan langkah bijak untuk memastikan keamanan data kamu.

Aturan ini menyiratkan bahwa kamu sebaiknya menyimpan setidaknya tiga salinan data, dua di antaranya disimpan pada perangkat yang berbeda, dan setidaknya satu salinan harus disimpan di lokasi luar kantor yang aman.

Prinsip ini dirancang untuk memberikan tingkat keamanan yang optimal terhadap berbagai risiko yang mungkin terjadi.Dengan memiliki tiga salinan data, kamu menjamin adanya redundansi yang memadai.

Jika satu salinan mengalami kerusakan atau kehilangan, kamu masih memiliki dua salinan lainnya yang dapat diandalkan.

Penting untuk memastikan bahwa salinan tersebut benar-benar independen, misalnya, tidak hanya merupakan duplikat dari satu sumber.

Penyimpanan dua salinan pada perangkat yang berbeda membantu melindungi data dari kegagalan perangkat tunggal. Jika satu perangkat mengalami masalah teknis atau kerusakan fisik, kamu masih memiliki salinan lainnya yang dapat diakses.

Ini juga mencakup perlindungan terhadap potensi kerentanan keamanan yang dapat mempengaruhi satu perangkat tetapi tidak yang lain. Pentingnya menyimpan setidaknya satu salinan di lokasi luar kantor yang aman berkaitan dengan mitigasi risiko bencana.

Jika terjadi kejadian seperti kebakaran, banjir, atau bencana lainnya di lokasi kantor, salinan yang disimpan di tempat terpisah dapat tetap aman. 

Gunakan Penyimpanan Cloud

Layanan penyimpanan cloud mendefinisikan metode terbaik untuk menyalin data adalah dalam bentuk media daring. Berbagai jenis data, mulai dari file hingga foto, dapat tersimpan dalam layanan ini, baik sebagai salinan utama maupun sekunder.

Layanan penyimpanan cloud menawarkan kapasitas penyimpanan di server mereka dengan pembayaran bulanan, yang nantinya dapat kamu manfaatkan untuk menyimpan salinan data.

Sebagian besar penyedia juga menyediakan opsi enkripsi untuk memastikan keamanan data selama penyimpanan di cloud. Dengan akses internet, backup cloud dapat diakses melalui komputer atau perangkat seluler.

Sumber : envato

Kelebihan penyimpanan cloud menjadi nyata ketika kamu perlu memulihkan data setelah terjadi insiden pada perangkat kamu. Beberapa penyedia layanan penyimpanan cloud yang terkenal antara lain Google Drive, iCloud, Dropbox, Backblaze, iDrive, dan Microsoft OneDrive.

Penyimpanan cloud menawarkan berbagai keunggulan dibandingkan metode menyalin data lainnya, termasuk:

  • Mudah dan Nyaman: Proses backup data ke cloud dilakukan dengan cepat dan mudah, dapat dilakukan dari berbagai lokasi, dan tidak memerlukan peralatan khusus.
  • Aman dan Terjamin: Keamanan penyimpanan cloud dapat diandalkan, karena data disimpan di server yang terlindungi dari ancaman fisik dan logis, serta dienkripsi selama proses transit.
  • Terjangkau: Biaya penyimpanan cloud relatif terjangkau, terutama jika dibandingkan dengan investasi awal dan biaya pemeliharaan infrastruktur penyimpanan konvensional.
  • Dapat Diskalakan: Ketika kebutuhan penyimpanan data meningkat, penyimpanan cloud dapat dengan mudah ditingkatkan untuk memenuhi tuntutan tersebut.

Gunakan Layanan Backup Online

Kamu dapat memastikan keamanan data kamu dengan memanfaatkan layanan menyalin data secara daring, yang melibatkan enkripsi file, penjadwalan rutin backup , dan penyimpanan file salinan data di tempat yang aman.

Menyalin data secara daring menjadi pilihan terbaik untuk menjaga keamanan data kamu dalam menghadapi potensi kerusakan atau pencurian perangkat komputer.

Layanan ini menyajikan fitur-fitur keamanan seperti enkripsi file dan proteksi kata sandi, memungkinkan kamu menjadwalkan proses menyalin data secara teratur, baik itu full backup maupun incremental.

Dengan demikian, kamu tidak perlu merasa khawatir akan kehilangan data berharga. Selain itu, sebagian besar layanan menyalin data secara daring juga memberikan opsi untuk menyimpan file backup di lokasi yang aman, sehingga data kamu tetap terjaga dan terlindungi sepenuhnya.

Gunakan Hard Drive Eksternal

Terdapat dua kategori utama dari drive eksternal yang dapat kamu peroleh, yaitu HDD (hard disk drive) dan SSD (solid-state drive).

HDD dianggap sebagai teknologi lama dengan umur yang lebih tua dan harga yang lebih terjangkau jika dibandingkan dengan SSD.

Meskipun demikian, SSD menawarkan kecepatan penyalinan yang jauh lebih cepat dan biasanya lebih portabel, menjadikannya pilihan yang lebih unggul meski dengan biaya yang lebih tinggi.

Terdapat beberapa cara untuk mencadangkan data yang penting menggunakan drive eksternal. kamu dapat melakukannya dengan:

Memanfaatkan perangkat lunak backup bawaan di komputer kamu 

Sebagian besar komputer dilengkapi dengan perangkat lunak bawaan yang secara otomatis mencadangkan file ke perangkat penyimpanan eksternal.

Kamu hanya perlu menghubungkan drive eksternal ke komputer, dan perangkat lunak akan menangani sisanya. Sebagai contoh, komputer Apple menggunakan Time Machine untuk salinan data otomatis.

Menggunakan program backup pihak ketiga

Jika kamu tidak ingin menggunakan perangkat lunak bawaan komputer, alternatifnya adalah menggunakan program menyalin data dari pihak ketiga. Program ini dapat lebih cepat dan efisien karena mengandalkan perangkat lunak berbasis cloud.

Menyalin file secara manual

Meskipun membutuhkan lebih banyak waktu, opsi ini baik dipilih jika kamu enggan menggunakan perangkat lunak backup.

Ketika mencari hard disk eksternal, pastikan drive tersebut kompatibel dengan komputer kamu dan memiliki kapasitas penyimpanan yang mencukupi untuk melakukan backup sistem operasi secara penuh.

Selain itu, disarankan untuk memilih drive khusus untuk backup data dan drive terpisah untuk penggunaan sehari-hari.

Gunakan Flash Drive USB

USB flash drive merupakan solusi penyimpanan portabel yang sangat praktis untuk menyimpan file-file penting dari komputer kamu.

Karena ukuran drive USB umumnya lebih kecil dibandingkan hard drive eksternal, lebih efisien jika digunakan hanya untuk menyimpan file atau dokumen yang benar-benar esensial, dibandingkan dengan melakukan backup seluruh sistem.

Berikut langkah-langkah untuk mencadangkan data menggunakan flash drive USB:

  1. Sambungkan flash drive ke komputer kamu.
  2. Buka Windows Explorer (atau Finder di Mac) dan temukan drive tersebut di kolom sebelah kiri.
  3. Seret dan lepaskan file serta folder yang ingin kamu cadangkan ke dalam drive.
  4. Setelah selesai, keluarkan flash drive dengan mengklik ikon “Safely Remove Hardware” di sistem tray (PC) atau bilah menu (Mac).

Gunakan Media Optik

Solusi media optik seperti CD atau DVD dapat dimanfaatkan untuk membuat salinan data kamu. Terdapat berbagai perangkat pembakar yang memungkinkan kamu menyalin dan membuat gambar file serta dokumen yang krusial.

Penggunaan media optik terbilang efektif karena memberikan backup fisik data yang dapat disimpan dengan aman. Namun, perlu dicatat bahwa metode ini tidak selalu praktis, dan masih terdapat resiko kehilangan data jika disk mengalami kerusakan atau tergores.

Alternatif lain untuk mencadangkan data sensitif menggunakan media optik adalah dengan memanfaatkan layanan seperti Mozy atau Carbonite.

Layanan ini memungkinkan kamu menyimpan data di cloud dan kemudian mendownloadnya ke disk optik. Media optik menjadi pilihan yang baik, terutama jika kamu memiliki keterbatasan ruang untuk menyimpan backup fisik.

Berinvestasi pada Perangkat Network Attached Storage (NAS)

Jika kamu serius tentang menjaga keamanan data kamu, pertimbangkanlah untuk berinvestasi dalam perangkat Network Attached Storage (NAS).

NAS merupakan server khusus yang menyediakan penyimpanan dan kemampuan berbagi file melalui jaringan, baik untuk lingkungan rumah maupun bisnis kecil kamu.

Berbeda dengan hard drive eksternal yang terhubung ke router, NAS didesain untuk tetap aktif dan terkoneksi secara terus-menerus, memungkinkan akses data kapan saja dan dari mana saja.

Terdapat banyak keuntungan dalam menggunakan NAS, tetapi dua aspek utama yang patut diperhatikan adalah keandalan dan keamanan.

Dengan NAS, data kamu disimpan di server khusus, sehingga tidak rentan terhadap risiko yang mungkin dihadapi oleh PC atau laptop.

Sebagai contoh, jika terjadi kerusakan pada komputer atau terinfeksi malware, data kamu tetap aman dalam NAS.

Perangkat NAS juga dilengkapi dengan berbagai fitur keamanan, termasuk perlindungan kata sandi dan enkripsi, yang berperan dalam menjaga keamanan data kamu dari ancaman pengintaian.

Miliki backup buddy

Sebab menjaga drive backup di lokasi eksternal bisa menjadi tugas yang sulit untuk selalu diingat dan diperbarui, kamu mungkin memerlukan lebih dari sekadar pengingat kalender untuk menjaga keberlanjutannya.

Saya menyarankan agar kamu memiliki “backup buddy” atau anggota keluarga yang dapat diandalkan sebagai teman yang membantu menjaga keamanan backup kamu.

Backup buddy adalah seseorang yang dapat memastikan bahwa backup kamu tetap terjaga, sementara kamu dapat melakukan hal yang sama untuk mereka.

Dengan memiliki backup buddy, kamu dapat secara teratur bertemu untuk menukar drive backup dan memastikan bahwa keduanya tetap aman.

Sebagai insentif tambahan, ini juga menjadi kesempatan bagus untuk menikmati secangkir kopi bersama, makan siang bersama, atau bahkan berjalan-jalan di taman atau sepanjang sungai.

Bagikan backup knowledge kamu dengan orang lain

Jika kamu memiliki kerabat atau teman yang mungkin tidak terlalu memahami teknologi, pertimbangkan untuk memberikan bantuan dalam menyusun rencana backup komprehensif bagi mereka.

Tindakan ini tidak hanya membuat kamu menjadi individu yang sangat membantu, tetapi juga dapat membuktikan manfaatnya di masa mendatang.

Terdapat kisah peringatan tentang seorang bibi lanjut usia yang menyimpan koleksi foto keluarga dan silsilah dari satu generasi ke generasi berikutnya di perangkat cloud, tanpa backup fisik.

Ketika beliau meninggal, tidak ada yang menyadari bahwa data berharga tersebut tersimpan, dan akhirnya hilang saat akun penyimpanan cloud-nya dianggap tidak aktif dan dihapus.

Baca Juga : Panduan Backup Website Melalui cPanel

Mila Rosyida

Halo ! I'm a Technical Content Specialist in DomaiNesia. I love learn anything about Technical, Data, Machine Learning, and more Technology.


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Ekstra Diskon Migrasi 5% serta GRATIS biaya migrasi & setup.

Ya, Migrasikan layanan Saya!

Hosting Murah

This will close in 0 seconds