• Home
  • Berita
  • Linux adalah: Penjelasan Lengkap Pengertian dan Macam-macam Linux

Linux adalah: Penjelasan Lengkap Pengertian dan Macam-macam Linux

Oleh Ratna Patria
No ratings yet.

Linux adalah salah satu sistem operasi yang seringkali disalah pahami oleh banyak orang. Beberapa mengira bahwa Linux adalah sistem operasi yang hanya digunakan oleh para ahli teknologi, sementara yang lain bahkan tidak tahu apa itu Linux. Namun, Linux adalah sebuah fenomena dalam dunia komputasi yang patut untuk dijelajahi lebih dalam.

Dalam artikel ini, kita akan membongkar mitos seputar Linux dan memberikan penjelasan lengkap tentang apa itu Linux, sejarahnya, fungsi utamanya dalam dunia teknologi, serta berbagai macam distribusi (distro) Linux yang tersedia.

Apakah kamu seorang pemula yang penasaran tentang Linux atau seorang pengguna berpengalaman yang ingin mengeksplorasi lebih lanjut, artikel ini akan memberikan pemahaman yang komprehensif tentang Linux.

linux adalah
Sumber: Envato

Pengertian Linux

Linux adalah

Linux adalah sebuah sistem operasi yang memiliki sumber terbuka (open source) dan bersifat gratis. Sistem operasi ini didasarkan pada kernel (inti sistem operasi) yang dikembangkan oleh Linus Torvalds pada tahun 1991. 

Linux kemudian menjadi dasar bagi banyak distribusi atau varian sistem operasi yang dikenal sebagai “distro” Linux. Linux secara resmi disebut sebagai “GNU/Linux” untuk menghormati peran perangkat lunak bebas yang dikembangkan oleh Proyek GNU dalam ekosistem Linux. Berikut adalah beberapa poin penting yang mendefinisikan Linux:

  1. Kernel Linux: Inti dari sistem operasi Linux adalah kernel Linux. Ini adalah bagian paling fundamental dari sistem operasi yang bertanggung jawab atas manajemen sumber daya perangkat keras, seperti CPU, RAM, disk, dan perangkat lainnya. Kernel Linux bersifat open source, yang berarti siapapun dapat melihat, mengubah, atau berkontribusi pada kode sumbernya.
  2. Sumber Terbuka: Salah satu fitur paling mencolok dari Linux adalah sumber terbukanya. Ini berarti kode sumber kernel dan sebagian besar perangkat lunak yang menyertainya dapat diakses, dimodifikasi, dan didistribusikan secara bebas oleh siapa pun. Hal ini memungkinkan komunitas global untuk berkontribusi pada pengembangan dan perbaikan sistem operasi ini.
  3. Beragam Distro: Linux hadir dalam berbagai varian yang dikenal sebagai distribusi (distro) Linux. Setiap distro memiliki karakteristik dan kegunaan yang berbeda, ditujukan untuk berbagai jenis penggunaan, mulai dari server hingga desktop dan perangkat mobile. Beberapa distro Linux populer antara lain Ubuntu, Debian, Fedora, CentOS, dan Arch Linux.
  4. Multiplatform: Salah satu kelebihan Linux adalah kemampuannya untuk berjalan pada berbagai platform perangkat keras, termasuk komputer desktop, server, mainframe, perangkat seluler, dan perangkat IoT (Internet of Things).
  5. Komunitas yang Kuat: Linux adalah OS yang didukung oleh komunitas pengembang dan pengguna yang sangat besar dan beragam. Ini menciptakan lingkungan kolaboratif di mana masalah dapat dipecahkan dengan cepat, dan berbagai aplikasi dan layanan dapat dikembangkan secara terus-menerus. 
  6. Keamanan dan Stabilitas: Linux dikenal karena tingkat keamanan dan stabilitasnya yang tinggi. Karena sifat open source-nya, banyak mata yang memeriksa kode sumbernya untuk memastikan keamanan yang lebih baik.
  7. Lisensi GNU GPL: Kernel Linux dirilis di bawah lisensi GNU General Public License (GPL), yang mengharuskan setiap distribusi yang menggunakannya juga bersifat open source. Ini memastikan bahwa semua perubahan yang dibuat pada kernel Linux harus dikembalikan ke komunitas.

    linux adalah
    Sumber: Envato

Sejarah Linux

Sejarah linux dimulai pada tahun 1991, seorang mahasiswa komputer Finlandia bernama Linus Torvalds memulai pengembangan kernel Linux. Dia ingin menciptakan sistem operasi yang bersifat open source dan dapat berjalan pada komputer PC. Torvalds merilis kernel pertama Linux secara online dan meminta kontribusi dari komunitas. Ini menjadi awal dari perkembangan Linux.

Kernel Linux cepat menarik perhatian pengembang di seluruh dunia, dan komunitas Linux tumbuh pesat. Pada tahun 1992, Free Software Foundation (FSF) dengan bantuan Richard Stallman menyediakan perangkat lunak lain yang diperlukan untuk menjalankan sistem operasi Linux, seperti GNU (GNU’s Not Unix) dan lisensi GPL (GNU General Public License).

Pada tahun-tahun berikutnya, distribusi-distribusi Linux mulai bermunculan. Salah satu yang pertama adalah Slackware pada tahun 1993, diikuti oleh Debian dan Red Hat. Distribusi-distribusi ini membawa kernel Linux, perangkat lunak bebas, dan utilitas sistem yang diperlukan ke dalam paket yang siap digunakan.

Linux semakin populer di kalangan komunitas pengembang dan peminat teknologi. Penggunaan Linux di server web tumbuh pesat karena stabilitas dan keamanannya. Pada tahun 2000-an, perusahaan seperti IBM dan Oracle mulai memberikan dukungan untuk Linux, yang membantu meningkatkan adopsi di dunia bisnis. Seperti itulah sejarah linux secara singkat.

Beli VPS Murah

Macam-macam OS Linux

Berikut adalah beberapa macam macam OS Linux yang berbeda, beserta penjelasan singkat tentang masing-masingnya:

  1. Ubuntu: Ubuntu adalah salah satu distribusi Linux yang paling populer dan digunakan secara luas di seluruh dunia. Ini terkenal karena fokusnya pada kemudahan penggunaan dan aksesibilitas. Ubuntu hadir dalam berbagai varian, termasuk Ubuntu Desktop untuk komputer pribadi dan Ubuntu Server untuk penggunaan server.
  2. Debian: Debian adalah distribusi Linux yang dikenal dengan pendekatannya yang sangat stabil dan mendukung berbagai arsitektur perangkat keras. Debian juga merupakan dasar dari banyak distribusi Linux lainnya, termasuk Ubuntu.
  3. CentOS: CentOS (Community ENTerprise Operating System) adalah distribusi yang berfokus pada stabilitas dan keandalan. Ini banyak digunakan di dunia server dan sering digunakan sebagai alternatif gratis untuk Red Hat Enterprise Linux (RHEL).
  4. Fedora: Fedora adalah distribusi yang cenderung lebih baru dan inovatif. Ini sering digunakan oleh pengembang perangkat lunak dan digunakan sebagai platform uji coba untuk teknologi baru yang akan masuk ke dalam RHEL.
  5. Arch Linux: Arch Linux adalah distribusi yang sangat disesuaikan dan fleksibel. Ini memungkinkan pengguna untuk membangun sistem sesuai dengan preferensi mereka dengan menginstal hanya perangkat lunak yang mereka butuhkan.
  6. Linux Mint: Linux Mint adalah distribusi yang lebih berfokus pada pengalaman pengguna yang nyaman dan familiar, terutama bagi mereka yang beralih dari sistem operasi lain seperti Windows.
  7. Kali Linux: Kali Linux adalah distribusi yang dirancang khusus untuk pengujian penetrasi dan keamanan. Ini memiliki banyak alat yang digunakan oleh profesional keamanan komputer.

Baca juga: Repository adalah: Temukan Daftar Repository Linux Indonesia!

Fungsi OS Linux

Sistem Operasi (OS) Linux memiliki berbagai fungsi yang penting dalam menjalankan sebuah komputer atau perangkat yang menjalankannya. Berikut adalah beberapa fungsi OS Linux:

  • Fungsi os Linux yang pertama adalah mengatur dan mengelola sumber daya perangkat keras komputer, termasuk CPU, RAM, hard drive, dan perangkat input/output lainnya. Ini memastikan bahwa sumber daya digunakan secara efisien oleh aplikasi yang berjalan.
  • OS Linux mengendalikan dan mengkoordinasikan berbagai proses atau program yang berjalan pada komputer. Ini termasuk inisialisasi, penjadwalan, penghentian, dan pengelolaan proses.
  • Linux mengelola penggunaan memori fisik dan virtual oleh program-program yang berjalan. Ini termasuk alokasi dan dealokasi memori serta pertukaran data antara RAM fisik dan disk.
  • OS Linux mengatur penyimpanan dan pengelolaan berkas atau file. Ini mencakup pembuatan, penghapusan, modifikasi, dan pencarian berkas, serta mengatur hak akses.
  • OS Linux memiliki fitur keamanan yang kuat, seperti sistem otorisasi berbasis pengguna, firewall, dan pemutusan hak akses untuk melindungi sistem dari ancaman keamanan.

    linux adalah
    Sumber: Envato

Keunggulan dan Kelemahan Linux

Lalu, apa saja keunggulan dan kelemahan menggunakan OS Linux? Berikut ini adalah beberapa keunggulan dan kelemahan yang bisa kamu pahami dari sistem operasi Linux:

Keunggulan

  1. Sumber Terbuka (Open Source): Salah satu keunggulan terbesar Linux adalah sumber terbukanya. Kode sumber Linux dapat diakses, dimodifikasi, dan didistribusikan secara bebas oleh siapa pun.
  2. Keamanan dan Stabilitas: Linux terkenal karena tingkat keamanan dan stabilitas yang tinggi. Karena sifat open source-nya, banyak mata yang memeriksa kode sumbernya untuk menemukan dan memperbaiki kerentanannya, seperti halnya VPS DomaiNesia yang juga memanfaatkan linux ini.
  3. Kustomisasi dan Fleksibilitas: Linux memungkinkan tingkat kustomisasi yang tinggi. Pengguna dapat membangun sistem sesuai dengan preferensi mereka dengan menginstal hanya perangkat lunak yang mereka butuhkan.

Kelemahan

  1. Kompatibilitas Perangkat Lunak: Linux masih memiliki tantangan dalam hal kompatibilitas perangkat lunak. Meskipun ada banyak aplikasi dan perangkat lunak open source yang tersedia untuk Linux, beberapa perangkat lunak khusus industri atau perangkat lunak berbayar mungkin tidak tersedia
  2. Pembelajaran: Linux memiliki kurva pembelajaran yang mungkin lebih curam bagi pengguna yang baru mengenalnya atau beralih dari sistem operasi lain seperti Windows atau macOS. Antarmuka pengguna dan cara kerja sistem dapat berbeda, yang mungkin memerlukan waktu untuk beradaptasi. Namun, distribusi Linux seperti Ubuntu telah berusaha untuk menjadikan pengalaman pengguna lebih ramah bagi pemula.

    linux adalah
    Sumber: Envato

Saatnya Coba Kehandalan OS Linux

Linux adalah sistem operasi yang berdaya saing tinggi dengan keunggulan dalam sumber terbuka, keamanan, dan stabilitas. Dengan komunitas pengembang yang kuat dan fleksibilitas yang tinggi, Linux menjadi pilihan populer bagi berbagai jenis penggunaan, mulai dari server hingga desktop. Yuk, saatnya kamu mencoba kehandalan sistem operasi ini!

Ratna Patria

Hi! Ratna is my name. I have been actively writing about light and fun things since college. I am an introverted, inquiring person, who loves reading. How about you?


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Ekstra Diskon Migrasi 5% serta GRATIS biaya migrasi & setup.

Ya, Migrasikan layanan Saya!

Hosting Murah

This will close in 0 seconds