• Home
  • Berita
  • Kriteria Data Center Yang Perlu Kamu Ketahui!

Kriteria Data Center Yang Perlu Kamu Ketahui!

Oleh Mila Rosyida
No ratings yet.

Fungsi utama data center adalah menyediakan tempat yang aman dan terkendali untuk mengelola serta menyimpan semua informasi yang vital bagi operasional perusahaan. Secara umum, data center harus terhubung dengan jaringan internet, memungkinkan akses yang diperlukan.

Meskipun sering dianggap sebagai entitas tunggal, data center sebenarnya terdiri dari berbagai elemen teknis yang kompleks. Apa saja tipe data center? Apa pentingnya membangun data center? Bagaimana cara kerja data center hingga kriterianya? Simak pembahasan data center berikut ini!

Apa itu Data Center

Data center atau yang lebih dikenal sebagai pusat data, merupakan ruangan khusus yang dirancang untuk menyimpan berbagai jenis data, informasi bisnis, dan server komputer dari perusahaan.

Fungsi utama pusat data ini adalah menyediakan tempat yang aman dan terkendali untuk mengelola serta menyimpan semua informasi yang vital bagi operasional perusahaan.

Secara umum, pusat data ini terhubung dengan jaringan internet, memungkinkan akses yang diperlukan. Meskipun sering dianggap sebagai entitas tunggal, pusat data sebenarnya terdiri dari berbagai elemen teknis yang kompleks.

Beberapa elemen kunci meliputi switch, router, saklar, server, perangkat keamanan, sistem penyimpanan, pengendali pengiriman aplikasi, dan banyak komponen lainnya.

data center
Sumber : envato

Semua elemen ini bekerja bersama-sama dan saling berkaitan untuk membentuk jaringan pengumpul informasi yang kritis.

Setiap elemen dalam pusat data memiliki peran uniknya sendiri. Sebagai contoh, server bertanggung jawab untuk menyimpan dan mengelola data, sementara perangkat keamanan bekerja melindungi informasi berharga dari potensi ancaman.

Router dan switch bertugas mengarahkan lalu lintas data dengan efisien, sedangkan sistem penyimpanan berfokus pada pengelolaan dan pemeliharaan data.

Penting untuk dicatat bahwa pusat data tidak hanya berfungsi sebagai gudang penyimpanan informasi. Elemen-elemen teknis yang ada di dalamnya juga berkontribusi pada analisis data, identifikasi potensi masalah, dan optimalisasi kinerja keseluruhan sistem informasi perusahaan.

Baca Juga: Router adalah Hardware yang Cukup Penting, Mengapa Demikian?

Mengapa Penting Membangun Data Center

Data center memiliki peran krusial dalam mendukung berbagai aspek bisnis dalam ranah teknologi informasi perusahaan.

Berikut adalah beberapa alasan mengapa pusat data menjadi elemen kunci bagi kesuksesan bisnis:

  • Berbagi Email dan File: Data center memfasilitasi operasional sehari-hari, seperti berbagi email dan file antar karyawan. Data center menciptakan lingkungan kerja kolaboratif di mana informasi dapat dengan mudah dibagikan dan diakses oleh seluruh tim.
  • Aplikasi Produktivitas: Berbagai aplikasi produktivitas yang mendukung kinerja harian karyawan, seperti pengolah kata, spreadsheet, dan presentasi, dapat diakses dan dijalankan melalui data center. Hal ini membantu meningkatkan efisiensi dan produktivitas dalam lingkungan kerja.
  • Manajemen Hubungan Pelanggan (CRM): Sistem CRM yang sangat penting untuk menjaga hubungan baik dengan pelanggan dapat diintegrasikan dan dijalankan melalui data center. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengelola informasi pelanggan dengan efektif dan meningkatkan pelayanan.
  • Perencanaan Sumber Daya Perusahaan (ERP) dan Database: Data center mendukung aplikasi ERP dan database yang memainkan peran kunci dalam perencanaan sumber daya perusahaan. Ini mencakup manajemen inventaris, produksi, distribusi, dan proses bisnis inti lainnya.
  • Data Besar, Kecerdasan Buatan, dan Pembelajaran Mesin: Dalam era digital, analisis data besar (big data), kecerdasan buatan, dan pembelajaran mesin memerlukan daya komputasi yang tinggi. Data center memberikan infrastruktur yang diperlukan untuk mengelola dan menganalisis data besar serta menjalankan model kecerdasan buatan.
  • Desktop Virtual, Layanan Komunikasi, dan Kolaborasi: Melalui data center, perusahaan dapat menyediakan desktop virtual, layanan komunikasi, dan platform kolaborasi. Hal ini memungkinkan karyawan untuk bekerja secara fleksibel, terutama dalam situasi di mana bekerja dari jarak jauh menjadi semakin umum.

Cara Kerja Data Center

Pusat data beroperasi melalui serangkaian langkah dan mekanisme yang dirancang untuk melindungi kinerja dan integritas komponen intinya.

Berikut adalah beberapa aspek utama yang menjelaskan cara pusat data beroperasi:

Perlengkapan Keamanan Jaringan

Salah satu komponen kunci pusat data adalah perlengkapan keamanan jaringan. Ini mencakup penggunaan firewall yang canggih dan sistem perlindungan intrusi.

Firewall berfungsi sebagai penghalang pertama yang mencegah akses yang tidak sah ke jaringan, sementara perlindungan intrusi mendeteksi dan merespons terhadap upaya peretasan.

Sumber : envato

Jaminan Pengiriman Aplikasi

Untuk menjaga performa aplikasi pada tingkat optimal, pusat data menerapkan mekanisme jaminan pengiriman aplikasi. Proses ini mencakup:

  • Failover Otomatis : Sistem failover otomatis memungkinkan aplikasi untuk beralih secara otomatis ke sumber daya cadangan jika terjadi kegagalan pada sumber daya utama. Hal ini memastikan ketersediaan kontinu aplikasi.
  • Penyeimbangan Beban : Penyeimbangan beban digunakan untuk mendistribusikan lalu lintas aplikasi secara merata di antara beberapa server atau sumber daya. Ini membantu mencegah overload pada satu sumber daya tertentu dan menjaga kinerja keseluruhan.
  • Manajemen Daya dan Suhu : Untuk menjaga keberlanjutan operasional, pusat data memantau dan mengelola konsumsi daya serta suhu di dalam ruangan server. Manajemen daya yang efisien membantu mengurangi biaya operasional dan meningkatkan efisiensi, sementara pengendalian suhu memastikan kondisi optimal untuk peralatan.
  • Sistem Pemantauan dan Pengelolaan : pusat data dilengkapi dengan sistem pemantauan yang canggih untuk mengawasi kinerja dan kondisi peralatan. Ini melibatkan pemantauan secara real-time terhadap beban kerja, penggunaan daya, suhu, dan aspek penting lainnya. Pemantauan ini memungkinkan respons cepat terhadap masalah potensial. 
  • Backup dan Pemulihan Data : Proses rutin pencadangan data dan rencana pemulihan bencana menjadi bagian integral dari operasi data center. Ini memastikan bahwa data yang disimpan di pusat data dapat dipulihkan dengan cepat dan akurat dalam situasi darurat atau kegagalan sistem.

Tipe Data Center

Berikut tipe pusat data yang bisa kamu ketahui :

Enterprise data centers

Model enterprise data centers (on-premises) melibatkan hosting semua infrastruktur TI dan data di fasilitas organisasi sendiri.

Banyak perusahaan memilih memiliki data center on-premises karena mereka merasa memiliki lebih banyak kontrol atas keamanan informasi dan dapat lebih mudah mematuhi regulasi seperti Peraturan Perlindungan Data Umum Uni Eropa (GDPR) atau Undang-Undang Portabilitas dan Pertanggungjawaban Asuransi Kesehatan Amerika Serikat (HIPAA).

Dalam enterprise data centers, perusahaan bertanggung jawab atas semua tugas implementasi, pemantauan, dan manajemen.

Managed and Colocation Data Center

Managed and Colocation data centers adalah opsi bagi organisasi yang tidak memiliki ruang, staf, atau keahlian untuk menerapkan dan mengelola sebagian atau seluruh infrastruktur TI mereka di tempat, tetapi lebih suka tidak meng-host infrastruktur tersebut menggunakan sumber daya bersama dari data centers cloud publik.

Dalam managed data center, perusahaan klien menyewa server, penyimpanan, dan perangkat keras jaringan yang didedikasikan dari penyedia data center, dan penyedia pusat data menangani administrasi, pemantauan, dan manajemen untuk perusahaan klien.

Di sisi lain Colocation data centers, perusahaan klien memiliki seluruh infrastruktur, dan menyewa ruang yang didedikasikan untuk meng-hostnya di dalam fasilitas tersebut.

Dalam model kolokasi tradisional, perusahaan klien memiliki akses tunggal ke perangkat keras dan tanggung jawab penuh untuk mengelolanya; ini ideal untuk privasi dan keamanan tetapi seringkali tidak praktis, terutama selama gangguan atau keadaan darurat.

Saat ini, sebagian besar penyedia kolokasi menawarkan layanan manajemen dan pemantauan bagi klien yang menginginkannya.

Managed and Colocation data centers sering digunakan untuk menyimpan teknologi cadangan data jarak jauh dan pemulihan bencana bagi bisnis kecil dan menengah (UKM).

Cloud Data Center

Cloud data centers, juga dikenal sebagai pusat data komputasi awan, berperan sebagai tempat penyimpanan dan pengelolaan sumber daya infrastruktur teknologi informasi (TI) yang digunakan bersama oleh berbagai pelanggan melalui koneksi internet.

Cloud data centers memiliki peran krusial dalam menyediakan layanan TI secara efisien dan scalable. Data center hyperscale, yang merupakan cloud data centers terbesar, umumnya dioperasikan oleh penyedia layanan awan utama seperti Amazon Web Services (AWS), Google Cloud Platform, IBM Cloud, Microsoft Azure, dan Oracle Cloud Infrastructure.

Para penyedia layanan ini seringkali mengelola beberapa pusat data hyperscale di berbagai lokasi di seluruh dunia.

Sumber : envato

Selain pusat data hyperscale, penyedia layanan awan juga mempertahankan data center side yang lebih kecil dan terletak lebih dekat dengan pelanggan serta pengguna layanan awan.

Data center side ini memiliki peran penting dalam menangani beban kerja TI yang membutuhkan kinerja real-time, seperti analisis big data, kecerdasan buatan (AI), dan aplikasi pengiriman konten.

Kriteria Data Center Yang Baik

Berikut ini kriteria pusat data yang bisa kamu gunakan sebagai pedoman, antara lain :

Risiko Bencana Alam

Downtime pada pusat data dapat mengakibatkan gangguan yang signifikan pada ketersediaan aplikasi dan data, yang berpotensi merugikan keuangan dan reputasi perusahaan kamu.

Menurut studi tahun 2020, 48 persen dari periode downtime menyebabkan kerugian antara $100,000 hingga $1 juta bagi organisasi, menandai peningkatan yang cukup tajam dari tahun sebelumnya yang mencapai 28 persen.

Ancaman terbesar terhadap pusat data selama ini adalah bencana alam. Dengan meningkatnya keparahan peristiwa iklim, menghindari lokasi yang rentan terhadap risiko tersebut menjadi prioritas yang semakin mendesak.

Gempa bumi, banjir, tornado, dan badai termasuk dalam kategori bencana alam paling parah yang dapat terjadi di Amerika Serikat.

Hampir tidak ada wilayah yang tidak menghadapi setidaknya satu dari ancaman tersebut, dan banyak daerah di negara ini dapat terdampak oleh beberapa bencana sekaligus.

Beberapa langkah dapat diambil untuk meningkatkan ketahanan pusat data terhadap gempa bumi, dan teknik pengerasan tertentu dapat diterapkan dalam konstruksi pusat data untuk mengurangi risiko kerusakan akibat bencana alam.

Meskipun demikian, penting untuk diingat bahwa dampak bencana tidak hanya terjadi pada fasilitas itu sendiri, tetapi juga pada area sekitarnya. Oleh karena itu, tindakan tambahan mungkin diperlukan agar pusat data tetap dapat diakses setelah bencana melanda.

Data center yang berada di wilayah yang rentan terhadap badai baru-baru ini mengalami tantangan aksesibilitas, bahkan jika situs tersebut tetap beroperasi, karena terdapat banjir dan kerusakan pada infrastruktur regional.

Biaya & Keandalan Listrik

Dalam konstruksi pusat data, biaya umumnya diukur oleh biaya listrik yang dibutuhkan untuk mendukung peralatan dan pendinginan data center.

Biaya listrik bervariasi di berbagai wilayah negara. Karena pusat data memiliki kebutuhan energi yang signifikan, menjalankan fasilitas di negara bagian dengan biaya listrik tinggi dapat dengan cepat menjadi sangat mahal.

Oleh karena itu, membangun pusat data yang dekat dengan sumber daya listrik utama, seperti bendungan hidroelektrik, pembangkit listrik, atau ladang angin, dapat membantu mengurangi biaya konstruksi awal dan mengurangi risiko masalah pada transmisi energi di masa depan.

Bagi organisasi yang berupaya mengurangi jejak karbon mereka, membangun pusat data yang berdekatan dengan sumber energi terbarukan mungkin menjadi imperatif.

Meskipun biaya adalah pertimbangan utama dalam hal daya pusat data, kehandalan juga sama pentingnya.

Contohnya, ketika suhu ekstrem selama musim dingin mengganggu jaringan listrik di Texas pada awal 2021, beberapa bisnis mengalami downtime pada aplikasi dan jaringan karena pusat data mengalami gangguan.

Meskipun sebagian besar pusat data di negara bagian tersebut berhasil tetap online, mereka menghadapi kesulitan besar dalam mendapatkan bahan bakar untuk generator mereka.

Demikian pula, pemadaman bergilir yang terjadi di California pada tahun 2020 merupakan risiko dari membangun pusat data di wilayah dengan infrastruktur listrik yang semakin tidak dapat diandalkan.

Pilihan Konektivitas

Dalam memaksimalkan potensi sebagai pusat konektivitas dan jaringan, pusat data juga memerlukan akses ke layanan internet yang cepat dan handal.

Jika suatu fasilitas hanya memiliki akses ke satu penyedia layanan internet (ISP), maka fasilitas tersebut akan lebih rentan terhadap pemadaman dan serangan DDoS.

Pasar dengan hanya satu penyedia juga menyulitkan pusat data untuk mendapatkan harga yang menguntungkan dan memaksa mereka menerima layanan apa pun yang disediakan oleh penyedia.

Meskipun telah ada upaya untuk memperluas konektivitas di seluruh negeri, banyak daerah di Amerika Serikat masih didominasi oleh satu penyedia, dan beberapa daerah bahkan tidak memiliki penyedia sama sekali.

Oleh karena itu, memilih lokasi pusat data di wilayah dengan akses konektivitas yang kuat akan memberikan fleksibilitas dan ketahanan yang lebih besar, yang menjadi sangat penting untuk kelangsungan hidup dan kinerja fasilitas dalam jangka panjang.

Kedekatan dengan Pengguna

Pentingnya memilih lokasi pusat data yang strategis mempertimbangkan ketersediaan daya dan konektivitas. Pembangun pusat data sering kali memilih pasar dengan biaya real estat dan listrik tinggi karena pasar tersebut cenderung berada di area yang padat penduduk, yang artinya lebih dekat dengan pengguna akhir mereka.

Keputusan ini didasarkan pada upaya untuk mengurangi latensi, yang dapat secara langsung mempengaruhi kinerja aplikasi dan memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik.

Namun, di beberapa kasus, mendekatkan pusat data dengan pengguna akhir dapat menghadirkan tantangan terkait ketersediaan daya atau konektivitas.

Beberapa daerah mungkin hanya dilayani oleh satu penyedia broadband, yang dapat mengakibatkan keterbatasan dalam fleksibilitas dan harga layanan.

Meskipun demikian, untuk mengatasi masalah ini, beberapa organisasi mempertimbangkan untuk membangun pusat data tepi yang lebih kecil di lokasi tersebut.

Hal ini bertujuan untuk memberikan layanan dengan latensi rendah kepada pasar yang signifikan, bahkan jika lokasi tersebut memiliki keterbatasan sumber daya tertentu.

Keputusan ini mencerminkan keseimbangan yang rumit antara memaksimalkan kinerja aplikasi dan memenuhi kebutuhan spesifik pengguna di wilayah tertentu.

Sumber : envato

Ketersediaan Tenaga Kerja

Operasional pusat data memerlukan tenaga kerja dengan keahlian teknis yang luas. Kandidat-kandidat ini lebih mudah ditemukan di pasar dengan sektor teknologi yang berkembang daripada di daerah yang lebih terpencil atau kurang berkembang.

Membujuk orang untuk pindah ke lokasi-lokasi seperti itu bisa sulit dan mahal. Jika lingkungan sekitarnya tidak menyediakan banyak peluang karir, maka akan lebih sulit untuk mempertahankan bakat tersebut.

Sebaliknya, pandemi COVID-19 telah mempercepat pertumbuhan operasional data center secara remote. Pandemi ini juga menunjukkan bahwa banyak tugas kerja dapat dilakukan secara remote.

Dengan mengotomatisasi sebagian manajemen data center dan memperluas penggunaan karyawan atau kontraktor jarak jauh, banyak tantangan tenaga kerja yang melekat dalam membangun fasilitas di pasar yang sedang berkembang dapat diatasi.

Saat mengevaluasi kebutuhan tenaga kerja, sangat penting untuk mengidentifikasi peran-peran mana yang perlu dilakukan secara langsung dan mana yang dapat diotomatisasi atau dilakukan secara remote.

Insentif Ekonomi

Insentif ekonomi pada dasarnya bertujuan untuk memberikan dorongan keuangan kepada pembangun data center dengan memberikan kemudahan pembiayaan, kredit pajak, atau akses lebih mudah terhadap tenaga kerja.

Tujuan utama dari insentif ini adalah agar pembayar pajak mendapatkan pengembalian investasi yang sepadan dengan dukungan yang diberikan oleh pemerintah.

Program-program insentif ini cenderung bersifat dinamis dan selalu mengalami perubahan, oleh karena itu, organisasi yang berencana membangun data center dapat diuntungkan dengan memanfaatkan bantuan spesialis pemilihan lokasi.

Spesialis tersebut dapat membimbing mereka dalam menjelajahi dan memahami dunia yang kompleks terkait pembiayaan data center serta memberikan pandangan terperinci tentang lanskap insentif ekonomi di lokasi spesifik.

Beberapa elemen yang umumnya tercakup dalam program insentif tingkat negara bagian mencakup pembebasan dari pajak penjualan dan penggunaan untuk konsumsi listrik dan peralatan data center.

Selain itu, kredit pajak untuk pekerja konstruksi dan karyawan data center juga menjadi bagian dari insentif tersebut. Namun, untuk memenuhi syarat, pembangun harus mencapai ambang batas pengeluaran dan penciptaan lapangan kerja yang ditetapkan, yang dapat bervariasi tergantung pada lokasi proyek.

Infrastruktur memadai

Penting untuk memastikan bahwa perusahaan penyedia data center telah menyediakan infrastruktur yang memadai. Infrastruktur ini mencakup berbagai komponen dan sumber daya yang bersama-sama mendukung kinerja media penyimpanan.

Oleh karena itu, perlu dilakukan peninjauan kembali terhadap penyedia layanan tersebut untuk memastikan bahwa mereka telah menyediakan sistem penyimpanan yang andal.

Salah satu aspek kunci yang perlu diperhatikan adalah kapasitas daya yang memadai. Sistem penyimpanan memerlukan sumber daya listrik yang cukup untuk menjaga operasionalisasinya.

Penting untuk memastikan bahwa penyedia data center telah menyediakan kapasitas daya yang mencukupi agar tidak terjadi gangguan atau penurunan performa karena keterbatasan daya.

Selain itu, infrastruktur yang baik juga mencakup perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software) yang terintegrasi dengan baik.

Pastikan bahwa penyedia layanan telah mengimplementasikan teknologi terbaru dan terpadu agar sistem dapat beroperasi secara efisien dan dapat dikelola dengan baik.

Komponen lainnya, seperti sistem pendingin, keamanan fisik, dan monitoring juga merupakan bagian penting dari infrastruktur data center yang perlu dievaluasi.

Pastikan bahwa penyedia data center telah merancang dan mengelola infrastruktur secara menyeluruh untuk mendukung keandalan dan kinerja optimal dari media penyimpanan yang disediakan. 

Sistem keamanan yang digunakan

Keamanan merupakan aspek kritis dalam menjaga keberlanjutan dan integritas informasi yang disimpan dalam media penyimpanan.

Untuk memastikan bahwa data yang penting tidak mudah hilang atau rusak, sangat diperlukan untuk mengevaluasi dan memastikan bahwa sistem keamanan yang diterapkan sudah andal dan terpercaya.

Salah satu aspek penting dari sistem keamanan adalah pengendalian akses keluar-masuk yang kuat. Pastikan bahwa hanya pihak yang berwenang yang memiliki akses ke data yang disimpan.

Sistem otentikasi yang handal dan manajemen hak akses yang cermat dapat menjadi langkah efektif dalam melindungi data dari ancaman yang tidak diinginkan.

Penerapan teknologi pengawasan seperti CCTV juga menjadi komponen vital dalam sistem keamanan. Pengawasan visual ini dapat membantu dalam mendeteksi dan mencegah aktivitas yang mencurigakan atau ancaman keamanan lainnya.

Keberadaan rekaman CCTV juga dapat menjadi alat penting dalam penyelidikan keamanan jika diperlukan. Selain itu, enkripsi end-to-end adalah langkah yang efektif untuk melindungi data saat berpindah antara berbagai titik dalam jaringan.

Dengan menerapkan enkripsi, bahkan jika data dicuri atau diakses oleh pihak yang tidak berwenang, informasi tersebut tetap aman karena hanya dapat diakses dengan kunci enkripsi yang benar.

Penggunaan firewall dan sistem keamanan lainnya juga perlu diperhatikan untuk menghalangi akses yang tidak sah dan melindungi data dari serangan luar.

Sistem keamanan yang holistik dan terpadu akan memberikan lapisan perlindungan yang kuat terhadap berbagai jenis ancaman. 

Lokasi

Selain tips yang telah disebutkan, aspek lain yang perlu diperhatikan dalam pemilihan lokasi data center adalah tingkat keamanan.

Menempatkan data center di lokasi yang aman dari ancaman keamanan fisik dan siber sangat penting untuk melindungi integritas data perusahaan kamu.

Penting juga untuk mempertimbangkan kestabilan iklim dan lingkungan sekitar. Beberapa lokasi mungkin lebih rentan terhadap bencana alam tertentu, seperti gempa bumi, banjir, atau badai.

Memilih lokasi yang lebih stabil secara iklim dapat mengurangi risiko kerusakan fisik dan downtime yang dapat merugikan operasi perusahaan.

Selain itu, memahami kebijakan regulasi dan kepatuhan di wilayah tempat data center beroperasi juga sangat penting.

Lokasi yang mematuhi standar keamanan data dan regulasi industri akan memberikan keyakinan tambahan bahwa data perusahaan kamu dikelola dengan benar dan sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Baca Juga : Yuk, Mengenal Struktur Tier Pada Data Center!

Reliability

Memastikan keberlanjutan operasional data center menjadi kunci utama untuk menghindari dampak serius dari keadaan darurat dan cuaca buruk. Sistem redundant yang kuat dan handal perlu dipertimbangkan sebagai langkah pengamanan utama.

Hal ini mencakup keberadaan sumber daya cadangan, baik dari segi listrik maupun perangkat keras, untuk menjaga kelancaran operasional meskipun dalam kondisi darurat.

Sistem pendinginan dan ventilasi yang efisien juga memiliki peran krusial dalam mencegah overheating dan menjaga kualitas perangkat keras di dalam data center.

Jangan hanya melihat pada kemampuan data center untuk menyediakan daya yang memadai, tetapi pastikan juga bahwa infrastruktur mereka mampu menjaga suhu optimal untuk menghindari risiko kerusakan perangkat.

Statistik menunjukkan bahwa perusahaan yang kehilangan data center selama periode yang signifikan sering mengalami dampak keuangan yang serius.

Oleh karena itu, mencari data center yang memiliki tingkat keandalan lebih dari 99% adalah langkah yang bijak.

Tingkat keandalan yang tinggi akan memberikan jaminan bahwa operasional data center akan tetap berjalan dengan baik bahkan di tengah kondisi darurat, dan ini dapat membantu mencegah risiko kebangkrutan yang mungkin timbul akibat kehilangan data yang signifikan.

Aksesibilitas data

Ketika mempertimbangkan penggunaan media penyimpanan, tidak hanya penting untuk menilai keamanan dan kualitas teknisnya, tetapi juga untuk memperhatikan kemudahan dan ketersediaan data.

Faktor-faktor ini menjadi sangat relevan dalam memastikan bahwa data yang disimpan dapat diakses dengan mudah dan terus tersedia untuk mendukung operasional perusahaan.

Salah satu pertimbangan utama adalah kemampuan sistem untuk menangani downtime atau gangguan. Downtime dapat terjadi karena berbagai alasan, mulai dari masalah teknis hingga kejadian darurat.

Oleh karena itu, penting untuk memastikan bahwa media penyimpanan yang digunakan memiliki sistem pemulihan yang kuat.

Pemulihan bencana yang efektif akan meminimalkan dampak downtime, memastikan kelancaran operasional, dan mempertahankan ketersediaan informasi yang kritis.

Selain itu, dalam konteks data center, kemampuan untuk mengatasi pemulihan bencana menjadi aspek krusial.

Sistem pemulihan bencana yang baik harus mampu mengidentifikasi, mengisolasi, dan memulihkan data setelah terjadinya bencana seperti kebakaran, banjir, atau gangguan serius lainnya.

Hal ini tidak hanya melibatkan backup rutin, tetapi juga perencanaan strategis untuk memastikan bahwa data dapat dipulihkan dengan cepat dan efisien.

Sebagai tambahan, perusahaan juga perlu mempertimbangkan ketersediaan data untuk memastikan bahwa layanan yang menggunakan data tersebut tetap beroperasi dengan lancar.

Dalam konteks ini, data center yang dapat memberikan kestabilan dan kelancaran akses menjadi kunci. Layanan data center yang handal, seperti yang ditawarkan oleh Link Net, dapat mendukung perusahaan dalam memastikan ketersediaan dan kehandalan data mereka.

Network Services Capacity

Pentingnya memahami batas kapasitas dalam data center mencerminkan pentingnya merencanakan pertumbuhan dan skalabilitas infrastruktur IT perusahaan.

Saat memilih data center, variabel seperti keandalan jaringan, kecepatan, dan tingkat keamanan menjadi faktor penting yang memberikan gambaran mengenai seberapa kuat dan handalnya jaringan yang dapat dibangun oleh data center tersebut.

Dengan asumsi bahwa data center mendukung kabel serat optik, penting untuk memastikan bahwa data center tersebut memiliki ruang dan daya yang cukup untuk memenuhi kebutuhan masa depan perusahaan.

Menentukan seberapa besar bandwidth yang mungkin diperlukan seiring pertumbuhan bisnis memungkinkan perencanaan yang lebih baik untuk memastikan ketersediaan sumber daya yang memadai sejak awal.

Investasi dalam kolokasi server merupakan cara lain untuk memiliki kendali yang lebih besar atas total kapasitas data center.

Dengan menggunakan fasilitas bersama, perusahaan dapat menyewa ruang dan sistem daya, dengan pendinginan dan keamanan dikelola oleh operator data center.

Meskipun penggunaan ruangan dapat dibagi dan biaya dikeluarkan per rak, manfaatnya termasuk dukungan staf 24/7 dan peningkatan prosedur keamanan yang disediakan oleh penyedia data center, memberikan solusi yang lebih terkelola dan aman untuk kebutuhan perusahaan.

Flexibility and Scalability

Dalam konteks bisnis yang sering menghadapi perubahan persyaratan saat beralih antar proyek, penting untuk mencari data center yang dapat memenuhi tuntutan kebutuhan yang berubah-ubah.

Berkat kemajuan teknologi modern, terdapat solusi-solusi yang menawarkan fleksibilitas yang lebih besar bagi perusahaan dalam menyesuaikan infrastruktur IT mereka.

Data center modern yang dirancang untuk kebutuhan fleksibilitas biasanya dilengkapi dengan teknologi terbaru, seperti virtualisasi dan otomatisasi.

Virtualisasi memungkinkan penggunaan sumber daya secara efisien dan memberikan kemampuan untuk dengan cepat menyesuaikan kapasitas sesuai dengan permintaan proyek tertentu.

Sementara itu, otomatisasi mempercepat proses pengelolaan dan penyesuaian infrastruktur tanpa memerlukan campur tangan manual yang intensif.

Pentingnya fleksibilitas dalam data center adalah agar bisnis dapat menjawab dinamika pasar dan kebutuhan proyek dengan lebih responsif, memastikan kelancaran operasional dan efisiensi dalam lingkungan yang selalu berubah.

Emergency Backup

Data center yang andal dan berkualitas tinggi telah mengidentifikasi setiap titik kegagalan potensial dan mengembangkan strategi untuk meminimalkan risiko-risiko tersebut.

Sebagaimana telah dibahas sebelumnya, risiko utama yang dihadapi oleh fasilitas ini termasuk potensi bencana alam dan pemadaman listrik. data center dalam skala menengah hingga besar umumnya dilengkapi dengan sistem daya tak terputus (UPS) terpusat untuk menjaga daya darurat.

Sistem ini akan secara otomatis beroperasi saat sumber listrik utama terputus, dan akan memberikan indikator sisa daya yang tersedia sebelum akhirnya habis.

Adanya generator cadangan juga merupakan hal penting, terlepas dari apakah lokasi tersebut sering mengalami pemadaman listrik atau tidak. Selain itu, keberadaan sistem pemadam kebakaran yang canggih sangat krusial. 

Reputasi

Proses penelitian dan evaluasi reputasi sangat penting saat memilih data center, mirip dengan pendekatan yang kamu ambil ketika melakukan pembelian produk atau layanan lainnya.

Meskipun tidak ada penyedia yang dapat dikatakan sempurna, membaca testimonial dan umpan balik dari klien yang telah menggunakan layanan data center tersebut dapat memberikan wawasan berharga tentang kemampuan data center dalam menangani masalah dan memenuhi kebutuhan klien.

Investasikan waktu kamu dengan seksama untuk mengevaluasi setiap data center yang masuk dalam daftar pilihan kamu.

Sumber daya seperti ulasan online, testimonial, dan referensi klien sebelumnya dapat memberikan gambaran lebih mendalam tentang pengalaman pengguna lain.

Jangan ragu untuk menghubungi klien saat ini atau sebelumnya secara langsung, jika memungkinkan, guna mendapatkan pandangan langsung mereka tentang keandalan dan kualitas layanan yang diberikan oleh data center yang kamu pertimbangkan.

Mila Rosyida

Halo ! I'm a Technical Content Specialist in DomaiNesia. I love learn anything about Technical, Data, Machine Learning, and more Technology.


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Ekstra Diskon Migrasi 5% serta GRATIS biaya migrasi & setup.

Ya, Migrasikan layanan Saya!

Hosting Murah

This will close in 0 seconds