• Home
  • Berita
  • Mengenal Node JS, Hingga 13++ Perusahaan Besar Yang Menggunakan Node JS

Mengenal Node JS, Hingga 13++ Perusahaan Besar Yang Menggunakan Node JS

Oleh Mila Rosyida
No ratings yet.

Sebelum adanya Node.js, JavaScript hanya bisa dijalankan di dalam browser dan biasanya digunakan untuk membangun aplikasi front-end. Node.js mengubah paradigma ini dengan menyediakan lingkungan runtime JavaScript di luar browser, dibangun di atas mesin JavaScript V8 milik Chrome yang sangat cepat dan efisien. Melalui Node.js, kamu dapat menggunakan JavaScript untuk membangun aplikasi back-end, memungkinkan pengembang menggunakan satu bahasa pemrograman untuk seluruh stack pengembangan mereka. Buat kamu yang punya hosting murah DomaiNesia, sekarang kamu bisa menggunakan Node js.

Apa itu Node js

Node js adalah sebuah lingkungan runtime JavaScript yang bersifat open-source dan lintas platform. Artinya, source code Node jstersedia untuk umum dan siapa saja dapat mengakses, memodifikasi, dan mendistribusikannya.

Kode ini dikelola oleh komunitas kontributor dari seluruh dunia yang secara aktif berkontribusi untuk meningkatkan dan memperbaikinya.

Node js dapat berjalan di berbagai sistem operasi seperti Linux, macOS, dan Windows tanpa ketergantungan pada perangkat lunak spesifik dari sistem operasi tersebut, menjadikannya sangat fleksibel dan serbaguna.

node js

Ketika kamu menulis kode JavaScript di editor teks, kode tersebut tidak dapat melakukan apapun kecuali dijalankan dalam suatu lingkungan runtime. Browser seperti Chrome dan Firefox memiliki lingkungan runtime yang memungkinkan mereka menjalankan kode JavaScript. 

Sebelum adanya Node js, JavaScript hanya bisa dijalankan di dalam browser dan biasanya digunakan untuk membangun aplikasi front-end.

Node js mengubah paradigma ini dengan menyediakan lingkungan runtime JavaScript di luar browser, dibangun di atas mesin JavaScript V8 milik Chrome yang sangat cepat dan efisien.

Melalui Node js, kamu dapat menggunakan JavaScript untuk membangun aplikasi back-end, memungkinkan pengembang menggunakan satu bahasa pemrograman untuk seluruh stack pengembangan mereka.

Hal ini tidak hanya meningkatkan efisiensi pengembangan tetapi juga memudahkan pemeliharaan kode karena konsistensi bahasa yang digunakan.

Adanya pemahaman yang lebih mendalam tentang sifat open-source, kemampuan lintas platform, dan fungsinya sebagai lingkungan runtime JavaScript, pengembang dapat memanfaatkan Node.js untuk membangun aplikasi yang efisien dan scalable.

Mengapa Menggunakan Node js

Ada beberapa alasan kuat mengapa kamu harus mempertimbangkan untuk mempelajari Node js. Pertama, Node js memungkinkan kamu menulis JavaScript di sisi klien dan server.

Salah satu keunggulan utama Node js adalah kemampuannya untuk memungkinkan pengembang bekerja di front-end dan back-end aplikasi menggunakan satu bahasa pemrograman seperti JavaScript.

Hal ini sangat menguntungkan bagi pengembang front-end yang sudah familiar dengan JavaScript dan ingin memperluas keterampilan mereka ke sisi server tanpa harus mempelajari bahasa pemrograman back-end yang baru dari awal.

Selain itu, berikut beberapa alasan mengapa kamu perlu menggunakan node js: 

Node.js Memiliki Komunitas yang Dinamis

Node js adalah proyek open-source yang dipelihara oleh pengembang dari seluruh dunia. Komunitas yang dinamis ini menawarkan banyak tutorial, panduan, dan solusi untuk berbagai masalah yang mungkin kamu temui.

Ketika kamu mengalami kebuntuan, kamu dapat dengan mudah menemukan bantuan dan sumber daya dari komunitas Node js. Partisipasi aktif dari komunitas ini juga berarti bahwa Node js terus berkembang dan diperbarui secara berkala.

Dibangun di Atas Mesin V8 Google Chrome

Node js dibangun di atas mesin JavaScript V8 milik Google Chrome. Mesin V8 ini mendukung berbagai aplikasi dalam browser Google, seperti Gmail, dan Google berinvestasi besar-besaran untuk memastikan kinerjanya tetap tinggi.

Oleh karena itu, Node js mewarisi kinerja tinggi dari mesin V8, yang membuatnya sangat cepat dan efisien dalam menjalankan kode JavaScript.

Permintaan di Pasar

Node js digunakan oleh banyak perusahaan besar seperti Netflix, Uber, PayPal, dan LinkedIn. Selain perusahaan besar, banyak startup juga menggunakan Node js untuk mengembangkan aplikasi mereka.

Penggunaan luas Node js ini menciptakan permintaan tinggi di pasar kerja bagi pengembang yang memiliki keterampilan dalam menggunakan teknologi ini. Belajar Node js dapat meningkatkan peluang kamu menjadi kandidat yang diinginkan oleh banyak perusahaan.

Library NPM

NPM (Node Package Manager) adalah salah satu sumber daya luar biasa yang disertakan dengan Node js. NPM memiliki registry lebih dari satu juta paket, yang merupakan potongan kode yang dapat digunakan kembali.

Kamu dapat membuat paket untuk tugas atau masalah berulang dan membagikannya dengan orang lain melalui registry. Selain itu, kamu juga dapat mengunduh paket yang dibagikan oleh pengembang lain, sehingga mempercepat proses pengembangan dengan menggunakan kode yang sudah ada untuk berbagai tugas rutin.

Cara Menggunakan Node js

Untuk memulai dengan Node js, mari kita bahas cara membuat aplikasi Node.js pertama kamu. Bagian ini akan menjelaskan cara menjalankan skrip Node.js dari baris perintah.

Cara Mengunduh dan Menginstal Node.js

Langkah pertama adalah mengunduh dan menginstal Node.js. Terdapat beberapa metode untuk melakukannya, tetapi bagi pemula, disarankan untuk mengunduh Node.js dari situs resminya.

Di situs tersebut, tersedia paket resmi untuk berbagai platform utama seperti Windows, macOS, dan Linux. Kamu hanya perlu mengunduh dan menginstal paket yang sesuai dengan sistem operasi yang kamu gunakan.

Cara Memeriksa Versi Node.js

Setelah menginstal Node.js, kamu perlu memeriksa apakah instalasi berhasil dengan menjalankan perintah berikut di terminal kamu :

Jika instalasi berhasil, perintah ini akan menampilkan versi Node.js yang telah kamu instal. Hasil yang ditampilkan di terminal akan menunjukkan versi Node.js yang sedang digunakan.

Cara Menjalankan Node.js dari Baris Perintah

Untuk memulai, mari kita buat aplikasi sederhana “Hello World”. Langkah pertama adalah membuat folder proyek baru, misalnya dengan nama “my-project”. Buka folder proyek tersebut di editor kode pilihan kamu. Di dalam folder proyek, buat file baru dengan nama app.js.

Kemudian tambahkan kode JavaScript berikut ke dalam file app.js:

Kode ini sangat sederhana, hanya mencetak “Hello World” ke terminal. Untuk menjalankan skrip ini dari baris perintah, kamu perlu menjalankan perintah node <namaFile>, dalam hal ini nama filenya adalah app.js.

Selanjutnya, buka terminal kamu dan navigasikan ke folder proyek kamu. Jalankan perintah berikut untuk mengeksekusi skrip: node app.js Setelah menjalankan perintah ini, kamu akan melihat teks “Hello World” muncul di terminal.

Selamat! Kamu baru saja berhasil menjalankan aplikasi Node.js pertama kamu. Melalui langkah-langkah ini, kamu sekarang memiliki dasar untuk mulai mengembangkan aplikasi yang lebih kompleks menggunakan Node.js.

Contoh Perusahaan Pengguna Node js

Meskipun Node.js masih tergolong baru, banyak perusahaan besar seperti perusahaan Fortune 500 telah mengadopsinya, dan mereka memiliki alasan kuat untuk melakukannya.

Berikut ini beberapa contoh perusahaan yang sukses menggunakan Node.js dalam pengembangan aplikasi mereka:

LinkedIn

LinkedIn adalah jaringan sosial profesional yang dirancang untuk membantu individu membangun dan mengembangkan karier mereka serta bagi perusahaan untuk menemukan kandidat yang sesuai.

Pada akhir tahun 2011, LinkedIn memutuskan untuk beralih dari Ruby on Rails ke Node.js. Langkah ini diambil untuk mengoptimalkan aplikasi seluler mereka, yang sekarang sepenuhnya ditulis menggunakan Node.js.

Hasilnya, mereka mampu mengurangi penggunaan sumber daya server secara signifikan dan meningkatkan kecepatan aplikasi hingga 20 kali lipat dibandingkan dengan versi sebelumnya.

Faktor lain yang mendukung keputusan ini adalah kemampuan HTML5 dalam pengembangan aplikasi seluler LinkedIn.

Netflix

Netflix, layanan streaming film dan televisi terkenal yang melayani jutaan pengguna di seluruh dunia, juga menggunakan Node.js untuk membangun antarmuka penggunanya (UI).

Tim Netflix memilih Node.js karena modularitasnya yang memudahkan pengembangan. Dengan menggunakan Node.js, Netflix berhasil meningkatkan kecepatan startup hampir dua kali lipat, sehingga pengguna dapat mengakses konten lebih cepat.

Uber

Uber (layanan transportasi yang memungkinkan pengguna memesan tumpangan dengan cepat) adalah salah satu perusahaan pertama yang memanfaatkan Node.js secara maksimal.

Uber memilih Node.js karena beberapa alasan utama: kemudahan dalam pemeriksaan kesalahan, kecepatan pemrosesan yang tinggi, dan dukungan komunitas open-source yang aktif.

Penggunaan Node.js, memungkinkan Uber dapat membangun platform yang efisien dan responsif, memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik.

Trello

Trello adalah alat kolaboratif online yang digunakan oleh bisnis untuk mengorganisir proyek dan ide menggunakan papan virtual. Server-side Trello menggunakan Node.js karena kemampuannya menangani banyak koneksi terbuka secara bersamaan, yang sangat penting untuk memberikan pembaruan real-time kepada pengguna.

Tim Trello juga menghargai berbagai perpustakaan yang tersedia di Node.js serta fungsionalitasnya yang mendukung pengembangan aplikasi satu halaman.

PayPal

PayPal adalah platform online yang memungkinkan transaksi pembayaran elektronik secara aman dan terpercaya. PayPal menggunakan Node.js untuk menghasilkan konten yang dilihat oleh pengguna.

Tim pengembang perangkat lunak PayPal menyukai Node.js karena memungkinkan mereka untuk membangun sisi server dan sisi klien menggunakan JavaScript, yang menyatukan pengalaman pengembangan dan memperlancar proses pengembangan secara keseluruhan.

NASA

NASA, singkatan dari National Aeronautics and Space Administration, adalah badan pemerintah Amerika Serikat yang bertanggung jawab atas penelitian dan eksplorasi luar angkasa. NASA memanfaatkan fitur microservices dari Node.js, dimana pengembangan aplikasi dilakukan dengan membagi perangkat lunak menjadi kumpulan layanan kecil yang saling berinteraksi, bukan sebagai unit tunggal. Adanya fitur ini, NASA dapat memindahkan operasinya ke cloud, sehingga meningkatkan efisiensi dan skalabilitas.

eBay

eBay adalah platform e-commerce yang memungkinkan pengguna membeli produk dari individu dan perusahaan melalui transaksi online. Node.js membantu eBay mempertahankan koneksi langsung ke server untuk hampir 200 juta pengguna setiap hari.

Hal ini memungkinkan eBay untuk menangani jumlah pengguna yang besar dengan efisiensi tinggi, memastikan pengalaman berbelanja online yang lancar dan responsif.

Medium

Medium adalah platform online untuk menerbitkan artikel dengan beragam konten. Pengembang Medium membangun server aplikasinya menggunakan Node.js yang didukung oleh server web NGINX. Keuntungan besar bagi tim Medium adalah kemampuan untuk berbagi kode antara sisi server dan klien, yang mempercepat proses pengembangan dan penerapan aplikasi hingga hanya 15 menit.

Groupon

Groupon adalah platform e-commerce yang menawarkan diskon dan harga khusus melalui kerja sama dengan layanan pihak ketiga. Pada tahun 2015, Groupon memutuskan untuk beralih dari Ruby on Rails ke Node.js.

Langkah ini diambil untuk memigrasikan lalu lintas seluler dan web mereka ke kerangka kerja yang lebih scalable. Hasilnya, Groupon mampu mengurangi sumber daya yang dibutuhkan untuk menangani lalu lintas tinggi dan meningkatkan kecepatan pemuatan halaman web.

Walmart

Walmart adalah perusahaan ritel besar Amerika yang mengoperasikan banyak toko kelontong dan department store di seluruh dunia. Walmart menggunakan Node.js untuk mengembangkan UI-nya dan sebagai lapisan orkestrasi yang membuat antarmuka pemrograman aplikasi (API) untuk berbagai aplikasi perusahaan.

Lapisan orkestrasi ini memungkinkan pengembang untuk mengintegrasikan beberapa aplikasi atau layanan secara bersamaan, sehingga pengguna aplikasi Walmart dapat mengakses berbagai fungsi yang berbeda dari satu platform tunggal.

Mozilla

Mozilla Firefox adalah salah satu peramban web paling populer di dunia. Banyak aplikasi web yang dikembangkan oleh Mozilla menggunakan Node.js karena efisiensi penggunaan memori dan kemudahan manajemen, memungkinkan semua kode disimpan dalam satu repositori JavaScript. Hal ini memudahkan pengelolaan dan pengembangan aplikasi secara terpusat.

GOdaddy

GoDaddy adalah perusahaan yang menyediakan layanan hosting web dan pendaftaran nama domain di internet. Infrastruktur back-end mereka sangat bergantung pada Node.js. Menurut Stephen Commisso, Pengembang Perangkat Lunak Senior di GoDaddy, Node.js dipilih karena kemampuannya untuk membuat aplikasi berkualitas tinggi dan merilis fitur baru dengan cepat.

Selain itu, Node.js memudahkan proses pengujian, menyediakan sumber daya NPM yang luas, dan mendukung standar Representational State Transfer (REST), yang merupakan fitur penting bagi pengembang di GoDaddy untuk mengintegrasikan layanan web dengan sistem komputer.

Yandex

Yandex adalah perusahaan multinasional asal Rusia yang menawarkan berbagai layanan, mulai dari transportasi hingga mesin pencari. Yandex menggunakan Node.js untuk membangun banyak perpustakaan API-nya. API ini memungkinkan komunikasi antara berbagai aplikasi, sistem operasi, dan layanan terkait lainnya. Beberapa perpustakaan terkenal dari Yandex yang dibangun dengan Node.js meliputi yandex-translate, yandex-music-api, dan peta..

Citibank

Citibank adalah bank global yang menyediakan berbagai layanan keuangan, baik secara offline maupun online. Untuk layanan selulernya, Citibank menggunakan Node.js bersama dengan kerangka kerja Hapi.js. Hapi.js memberikan plugin yang mumpuni dan fungsionalitas inti yang diperlukan untuk membangun aplikasi web yang kompleks, sehingga meningkatkan efisiensi dan kinerja aplikasi seluler Citibank.

Yahoo

Yahoo dikenal sebagai salah satu direktori web pertama yang menyediakan informasi berita, olahraga, dan keuangan. Selain itu, Yahoo juga menawarkan layanan email dan mesin pencari. Node.js digunakan oleh Yahoo terutama untuk pengembangan front-end karena skalabilitas dan kinerja tingginya. Penggunaan Node.js memungkinkan Yahoo untuk mengembangkan aplikasi web yang responsif dan dapat menangani lalu lintas tinggi dengan lebih baik

Baca Juga : Cara Install Nodejs di Hosting

Mila Rosyida

Halo ! I'm a Technical Content Specialist in DomaiNesia. I love learn anything about Technical, Data, Machine Learning, and more Technology.


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Ekstra Diskon Migrasi 5% serta GRATIS biaya migrasi & setup.

Ya, Migrasikan layanan Saya!

Hosting Murah

This will close in 0 seconds