• Home
  • Berita
  • Motherboard adalah: Pengertian, Cara Kerja Hingga Komponen Utama

Motherboard adalah: Pengertian, Cara Kerja Hingga Komponen Utama

Oleh Mila Rosyida
No ratings yet.

Pernahkah kamu melihat isi dari komputer? Bagaimana penampakannya yang dapat membantu kerja komputer lebih cepat? Isi dari komputer sering disebut dengan motherboard. Secara sederhana, motherboard adalah dapat dianggap sebagai pusat kendali atau “tulang punggung” dalam suatu sistem komputer. Ini merupakan papan sirkuit kompleks yang terletak di dalam casing komputer dan berfungsi sebagai hubungan utama untuk semua komponen perangkat keras. Lalu apa saja komponen-komponen yang ada di dalam motherboard? Simak artikel berikut ini!

Motherboard Adalah

Sebagai penghubung utama, motherboard adalah sarana bagi komunikasi antar komponen vital seperti prosesor (CPU), memori (RAM), hard drive, dan kartu video.

Dalam variasi jenis dan ukuran yang berbeda, motherboard adalah memiliki desain untuk mendukung berbagai tipe perangkat keras, seperti prosesor dan memori tertentu.

Meskipun perangkat keras seperti hard drive bersifat lebih universal, motherboard memainkan peran penting dalam memastikan keterhubungan dan kompatibilitas antar komponen yang ada.

Faktor kunci dalam menentukan performa sebuah sistem komputer adalah chipset yang terpasang di motherboard, bukan motherboard itu sendiri.

Fisik motherboard adalah terdiri dari bahan non-konduktif yang kuat dan lapisan aluminium foil dengan jejak tembaga yang membentuk sirkuit. Sejumlah soket dan slot terdapat pada motherboard untuk mengakomodasi komponen-komponen lainnya.

Pada bagian belakang, motherboard biasanya dilengkapi dengan panel input/output yang mencakup port USB dan konektivitas interface lainnya. Fungsi utama motherboard adalah memindahkan daya dan menyediakan saluran komunikasi antara semua komponen.

motherboard adalah
Sumber : envato

Fungsi ini mencakup transfer data di antara komponen-komponen komputer, menyediakan tata letak optimal untuk mereka, dan mendistribusikan daya sesuai dengan kebutuhan masing-masing bagian.

Melalui hub komponen, motherboard menghubungkan CPU, RAM, dan kartu video, serta memastikan aliran data yang efisien untuk kebutuhan setiap bagian. 

Jenis-Jenis Motherboard

Nah, kamu telah mengetahui pengertian dari motherboard sendiri. Lalu apa saja jenis-jenisnya? Berikut ini jenis-jenis motherboard adalah :

Micro ATX

Mikro Motherboard adalah merujuk pada varian motherboard yang memiliki dimensi fisik yang lebih kecil dibandingkan dengan motherboard standar seperti ATX.

Motherboard mikro umumnya memiliki panjang dan lebar sekitar 244 mm, meskipun ukurannya dapat bervariasi tergantung pada produsen. Karakteristik utama dari motherboard mikro adalah jumlah port dan slot yang lebih sedikit jika dibandingkan dengan motherboard ATX standar.

Motherboard mikro menjadi pilihan yang tepat bagi pengguna yang tidak memerlukan banyak koneksi ekstra atau peningkatan perangkat keras, seperti penambahan RAM ekstra, GPU tambahan, atau kartu Peripheral Component Interconnect (PCI) lainnya.

Dengan ukurannya yang lebih kecil, motherboard mikro memungkinkan fleksibilitas pemasangan dalam ruang yang terbatas dan dapat menjadi pilihan yang efisien untuk sistem yang lebih ringkas.

Ukuran standar 244 mm kali 244 mm memungkinkan motherboard mikro dapat dipasang dengan mudah dalam casing yang memiliki ruang yang cukup, dan bahkan dapat cocok dengan casing yang dirancang untuk motherboard standar ATX atau eXTENDED ATX.

Ini memberikan kebebasan bagi pengguna untuk memilih casing yang sesuai dengan preferensi atau kebutuhan mereka, sambil tetap memanfaatkan ukuran yang lebih kecil dari motherboard mikro.

Standard ATX

Standard ATX Motherboard  adalah varian motherboard yang memiliki dimensi standar sekitar 305x244mm, meskipun ukurannya dapat bervariasi tergantung pada pabrikan tertentu.

Keunggulan utama dari motherboard ini terletak pada peningkatan jumlah slot ekspansi yang ditawarkannya, mencakup 4 slot RAM, 2 slot PCIe, USB port, dan berbagai port lainnya.

Dimensi dan konfigurasi ini memberikan fleksibilitas konektivitas yang lebih besar, membuatnya ideal untuk menangani beban kerja yang lebih berat dan menyediakan ruang yang cukup untuk perluasan perangkat keras.

Standard ATX Motherboard adalah cocok digunakan bagi mereka yang membutuhkan lebih banyak slot ekspansi dan port penghubung untuk menyesuaikan berbagai komponen tambahan dalam sistem komputer mereka.

Dengan banyaknya slot RAM dan PCIe yang tersedia, pengguna memiliki kebebasan untuk meningkatkan kapasitas memori dan mengintegrasikan komponen seperti kartu grafis tambahan. Ini menjadi solusi yang optimal untuk sistem yang memerlukan performa tinggi dan berbagai perangkat keras eksternal.

Penting untuk dicatat bahwa motherboard Standard ATX hanya dapat dipasang pada casing yang mendukung motherboard full ATX atau Extended ATX.

Oleh karena itu, sebelum memilih motherboard ini, pastikan casing yang digunakan sesuai dengan jenis dan ukuran motherboard yang diinginkan.

Dengan demikian, Standard ATX Motherboard adalah memberikan kombinasi yang baik antara ukuran yang cukup besar untuk menangani kebutuhan ekspansi perangkat keras dan kenyamanan pemasangan dalam casing yang sesuai dengan standar ATX atau eXTENDED ATX.

Extended ATX

Extended ATX Motherboard adalah varian motherboard yang memiliki dimensi lebih besar, dengan ukuran kira-kira 344 milimeter kali 330 milimeter, walaupun dimensi ini dapat bervariasi tergantung pada produsen tertentu.

Keunggulan utama dari motherboard ini adalah dukungannya untuk konfigurasi CPU tunggal atau ganda, memberikan fleksibilitas dalam pengaturan daya komputasi.

Selain itu, motherboard ini menonjol dengan kemampuannya untuk menampung hingga delapan slot RAM, memungkinkan pengguna untuk meningkatkan kapasitas memori sistem secara signifikan.

Extended ATX juga menawarkan lebih banyak slot PCIe (Peripheral Component Interconnect Express) dan slot PCI (Peripheral Component Interconnect) dibandingkan dengan motherboard standar.

Slot PCIe dan PCI ini memberikan kemampuan untuk menambahkan berbagai kartu ekspansi, seperti kartu grafis, kartu suara, atau perangkat PCI lainnya, yang membuatnya sangat sesuai untuk kebutuhan workstation atau server.

Fleksibilitas ini menjadikan motherboard ini relevan dalam berbagai aplikasi, baik untuk keperluan profesional maupun keperluan pribadi.

Advanced Technology (AT)

Advanced Technology Motherboard adalah varian motherboard dengan dimensi fisik yang lebih besar, meskipun dapat diukur dalam perbedaan sebesar seperseratus milimeter.

Keberadaannya lebih cocok untuk komputer yang tidak termasuk dalam kategori desktop yang lebih kecil. Namun, kelebihan ukuran fisik ini dapat menjadi tantangan dalam pemasangan driver perangkat keras baru, karena dapat mempersulit proses penyusunan komponen.

Ciri khas dari motherboard AT adalah sambungan dayanya, yang terdiri dari soket dan colokan dengan masing-masing enam cabang.

Kendala ini sering kali membuat pengguna menghadapi kesulitan dalam mengidentifikasi dan menghubungkan sambungan daya, menyebabkan masalah saat mencoba menyusun dan mengoperasikan sistem.

Era popularitas motherboard AT mencapai puncaknya pada tahun 1980-an, dan produksinya terus berlanjut hingga tahun 2000-an sebelum akhirnya digantikan oleh standar motherboard yang lebih modern.

Meskipun motherboard AT telah digantikan oleh desain yang lebih canggih, pemahaman tentang fitur dan batasannya dapat memberikan wawasan tentang perkembangan teknologi komputer dari masa lalu.

Keterbatasan dalam hal ukuran fisik dan sambungan daya menjadi karakteristik utama yang mempengaruhi penggunaan dan popularitas motherboard AT pada zamannya.

Flex ATX motherboard

Flex ATX motherboard adalah varian mainboard dengan Form Factor ATX yang tidak begitu populer seperti motherboard dengan Form Factor ATX yang lebih umum.

Meskipun tidak sepopuler saudaranya yang lebih besar, motherboard Flex ATX termasuk dalam keluarga ATX yang dianggap paling kompak.

Dirancang khusus untuk menempati ruang minimal dan memiliki label harga yang relatif rendah, motherboard ini menjadi pilihan yang efisien untuk sistem dengan batasan ruang atau anggaran.

Flex ATX sebenarnya merupakan modifikasi dari mini ATX, yang dikembangkan oleh Intel antara tahun 1999-2000.

Keberadaan standar ini memungkinkan produsen untuk menciptakan motherboard yang lebih kecil dan lebih efisien dalam penggunaan ruang, tetapi tetap mempertahankan fungsionalitas yang cukup untuk memenuhi kebutuhan sebagian besar pengguna.

Meskipun mungkin kurang dikenal, Flex ATX Motherboard adalah tetap menjadi pilihan yang relevan untuk pengguna yang mengutamakan efisiensi ruang dan budget yang terbatas.

Baca Juga : CPU Adalah : Belajar Komponen Utama Pada Komputer

Low-Profile EXtended (LPX) motherboard

Low-Profile Extended (LPX) motherboard adalah iterasi yang mengalami dua peningkatan signifikan dibandingkan dengan versi sebelumnya.

Perubahan pertama terletak pada penempatan port output dan input yang dipindahkan ke bagian belakang perangkat, memberikan tampilan yang lebih bersih dan teratur.

Perubahan kedua adalah penambahan riser card, suatu komponen yang memungkinkan perangkat memiliki slot tambahan dan secara signifikan mempermudah pemasangan komponen.

Salah satu keunggulan LPX motherboard adalah perubahan desainnya yang meminimalkan keberadaan kabel-kabel di sekitar motherboard, memberikan tampilan yang lebih terorganisir dan mudah diakses.

Meskipun ada beberapa fungsi yang diimplementasikan pada motherboard AT, kelemahan utama dari LPX adalah ketiadaan port Accelerated Graphic Port (AGP).

Ini menyebabkan koneksi langsung ke slot PCI, yang mungkin menghadirkan beberapa keterbatasan dalam hal pengaturan dan performa grafis.

Seiring waktu, evolusi LPX menghasilkan papan Low-Profile Extended (NLX) yang mengatasi beberapa masalah yang ada pada motherboard LPX. NLX memperbaiki kekurangan dengan mempertahankan peningkatan desain, dan memberikan solusi lebih baik untuk konektivitas grafis.

BTX motherboard

Balanced Technology Extended (BTX) motherboard merupakan suatu strategi pengembangan teknologi yang diciptakan untuk memenuhi tuntutan perangkat keras baru, terutama yang menuntut konsumsi daya yang lebih tinggi dan menghasilkan panas yang lebih besar.

BTX dirancang sebagai solusi untuk mengatasi masalah pendinginan yang muncul seiring dengan peningkatan kinerja komponen-komponen komputer.

Dengan peningkatan konsumsi daya, perangkat keras menjadi cenderung menghasilkan lebih banyak panas, yang dapat mempengaruhi kinerja dan keandalan sistem.

Pada pertengahan tahun 2000-an, BTX Motherboard adalah menjadi fokus utama industri komputer, terutama dengan dukungan dari Intel. Meskipun BTX memberikan peningkatan efisiensi pendinginan dan penempatan komponen yang lebih baik, namun pada akhirnya,

Intel memutuskan untuk menghentikan produksi motherboard BTX di masa depan. Keputusan ini diambil untuk mengalihkan perhatian ke pengembangan CPU berdaya rendah yang lebih ramah lingkungan.

Sebagai hasilnya, meskipun BTX memiliki potensi untuk peningkatan efisiensi termal, pengembangan lebih lanjut terhenti, dan industri beralih ke pendekatan lain untuk memenuhi tuntutan daya dan pendinginan yang terus berkembang.

Pico BTX motherboard

Pico BTX motherboard adalah varian motherboard yang memiliki ukuran yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan motherboard pada umumnya, sehingga dinamakan “Pico” karena dimensinya yang kompak.

Meskipun bagian atasnya mengadopsi konsep BTX, Pico BTX menyajikan karakteristik unik dengan memberikan dukungan untuk dua slot ekspansi.

Keunikan utamanya terletak pada kemampuan untuk mengakomodasi kartu setengah tinggi atau riser, yang memungkinkan fleksibilitas dalam pengaturan komponen.

Pico BTX dirancang khusus untuk memenuhi kebutuhan aplikasi digital yang membutuhkan perangkat keras dengan ukuran minimal namun tetap dapat memberikan kinerja yang memadai.

Meskipun tidak sepopuler beberapa varian motherboard lainnya, Pico BTX menjadi pilihan yang efisien untuk sistem komputer yang memerlukan ukuran kecil tanpa mengorbankan fungsionalitas.

Mini ITX motherboard

Mini ITX motherboard adalah versi diperkecil dari motherboard Information Technology Extended (ITX), yang dirancang untuk menghadirkan faktor bentuk yang lebih kompak.

Berbeda dengan versi ITX yang lebih besar, Mini ITX memiliki dimensi yang lebih kecil, yaitu sekitar 17 kali 17 sentimeter. Pengembangan motherboard Mini ITX dimulai pada tahun 2000-an sebagai respons terhadap kebutuhan akan sistem yang lebih kecil dan ringkas.

Mini ITX motherboard menjadi populer terutama karena ukurannya yang kecil dan efisiensi konsumsi daya yang lebih rendah. Faktor bentuk kompak ini menjadikannya pilihan yang ideal untuk sistem komputer dengan faktor bentuk kecil (SFF), yang mencakup komputer-komputer kecil, HTPC (Home Theater PC), dan proyek-proyek komputasi yang memerlukan ruang terbatas.

Keunggulan Mini ITX juga terletak pada tingkat kebisingan kipas yang relatif rendah dan kemampuan pendinginan yang efisien. Hal ini membuatnya sangat direkomendasikan untuk digunakan pada sistem home theater, di mana keheningan operasi menjadi prioritas utama dan meningkatkan kinerja sistem secara keseluruhan. 

Sumber : envato

Mini STX motherboard

Mini STX motherboard adalah dikenal dengan nama “Intel 5×5,” . Meskipun diperkenalkan pada tahun 2015, motherboard ini memiliki dimensi sekitar 147 milimeter kali 140 milimeter.

Meskipun demikian, ukurannya yang sebenarnya adalah panjang 5,8 inci dan lebar 5,5 inci, sehingga menyebabkan nama 5×5 menjadi sedikit menyesatkan.

Mini STX memiliki bentuk yang agak persegi panjang, lebih panjang sekitar 7 milimeter dari depan ke belakang dibandingkan dengan faktor bentuk kecil lainnya seperti Next Unit of Computing (NUC) atau mini-ITX yang berbentuk persegi.

Meskipun demikian, mesin ini tetap kompak dan cocok untuk sistem dengan ruang terbatas atau proyek-proyek DIY (Do It Yourself) yang memerlukan desain yang efisien dan hemat ruang.

Meski tergolong sebagai motherboard dengan ukuran yang kecil, Mini STX menyediakan soket yang memungkinkan penggunaan prosesor dengan performa yang cukup baik.

Ini membuatnya menjadi pilihan yang menarik untuk pengguna yang menginginkan kekuatan komputasi yang relatif tinggi dalam sebuah paket yang lebih kecil.

Komponen Penting Motherboard

Komponen-komponen penting yang ada pada motherboard adalah antara lain :

Chipset

Chipset adalah salah satu komponen inti dalam struktur sebuah motherboard. Fungsi utamanya terletak pada pembangunan dan pengaturan jalur data di dalam sistem komputer.

Ketika komputer dihidupkan, chipset langsung berperan dalam mengorganisir dan mengontrol aliran data antar komponen. Jalur data yang dibangun oleh chipset memiliki peran penting dalam menghubungkan prosesor (CPU) dengan berbagai komponen motherboard lainnya.

Chipset bertanggung jawab untuk memastikan arus informasi yang efisien dan cepat di antara CPU, memori (RAM), kartu grafis, dan perangkat keras lainnya yang terhubung pada motherboard.

Melalui pengoordinasian jalur data ini, chipset memungkinkan kerjasama harmonis antara berbagai bagian sistem. Ini mencakup pengelolaan transfer data, distribusi daya, dan koordinasi fungsi berbagai perangkat keras di dalam komputer.

Sebagai hasilnya, kinerja sistem secara keseluruhan sangat bergantung pada kemampuan chipset untuk menyelaraskan dan mengoptimalkan komunikasi antar komponen-komponen tersebut.

Dengan kata lain, chipset tidak hanya berfungsi sebagai “otak” yang mengatur interaksi antar komponen di dalam motherboard, tetapi juga membentuk dasar bagi stabilitas dan efisiensi operasional dari sebuah sistem komputer.

Oleh karena itu, pemahaman tentang peran dan fungsi chipset sangat penting dalam memahami cara kerja motherboard dan, secara lebih luas, bagaimana komputer beroperasi secara keseluruhan.

Socket CPU (Processor Socket)

Socket CPU adalah komponen yang digunakan untuk memasang atau menyematkan prosesor ke dalam motherboard. Fungsinya sangat krusial karena memastikan koneksi yang tepat antara prosesor dan motherboard, yang berpengaruh langsung pada kinerja sistem secara keseluruhan.

Penting untuk dicatat bahwa ada dua jenis soket CPU yang umumnya digunakan, yaitu soket LIF (Low Insertion Force) dan soket ZIF (Zero Insertion Force). Soket LIF merupakan model yang lebih tua, yang masih ditemukan pada beberapa motherboard lama. Karakteristik utama dari soket LIF adalah kekuatan dorong yang lebih rendah saat memasang prosesor, yang membuatnya memerlukan lebih sedikit tenaga untuk menyematkan atau melepas prosesor.

Sebaliknya, soket ZIF merupakan model yang lebih baru dan umum digunakan pada motherboard modern. Keunggulan utama dari soket ZIF adalah desainnya yang memungkinkan pemasangan dan penggantian prosesor dengan mudah tanpa memerlukan banyak tekanan atau kekuatan.

Soket ZIF menggunakan mekanisme kunci yang memungkinkan prosesor ditempatkan dengan nol atau tanpa tekanan, dan kemudian dikunci dengan menggerakkan tuas atau mengunci mekanisme lainnya.

Pemilihan antara soket LIF dan soket ZIF tergantung pada jenis motherboard yang digunakan, dan umumnya soket ZIF menjadi standar lebih modern dalam perkembangan teknologi komputer.

Penggunaan soket ZIF membuat instalasi dan perawatan prosesor menjadi lebih mudah, meminimalkan risiko kerusakan pada prosesor atau motherboard selama proses pemasangan atau penggantian.

Northbridge

Northbridge, yang juga dikenal sebagai Memory Controller Hub (MCH), adalah komponen kritis dalam struktur motherboard dengan tugas dan fungsi penting.

Perannya mencakup beberapa aspek kunci yang mempengaruhi kinerja dan koordinasi sistem komputer secara keseluruhan. Pertama-tama, Northbridge bertanggung jawab atas pengelolaan komunikasi antara CPU, RAM, PCI Express, dan Southbridge.

Ini berarti Northbridge berfungsi sebagai penghubung utama antara prosesor, memori sistem, slot ekspansi PCI Express, dan komponen lain yang terpasang pada motherboard.

Dengan mengkoordinasikan aliran data di antara komponen-komponen ini, Northbridge memastikan efisiensi dan kecepatan transfer informasi di dalam sistem.

Selain itu, Northbridge memiliki kendali terhadap aspek video pada sistem. Ini mencakup kontrol terhadap kartu grafis dan tugas-tugas yang terkait dengan output visual, memastikan pengelolaan grafis yang optimal.

Northbridge juga memainkan peran kunci dalam menentukan tipe, jumlah, dan kecepatan prosesor yang dapat dihubungkan ke motherboard. Ini menciptakan batasan dan kompatibilitas tertentu dalam hal kemampuan CPU yang dapat digunakan pada sistem tertentu, memastikan bahwa prosesor yang dipasang sesuai dengan spesifikasi dan dukungan motherboard.

Terakhir, Northbridge menghubungkan CPU ke sistem memori dan pengontrol grafis melalui serial bus berkecepatan tinggi. Ini menciptakan jalur komunikasi yang efisien antara komponen-komponen inti sistem, mendukung respons cepat dan transfer data yang lancar.

Secara keseluruhan, peran Northbridge dalam mengendalikan interaksi antara komponen-komponen utama dalam motherboard menjadikannya elemen kunci dalam memastikan kinerja sistem yang optimal dan koordinasi yang efisien.

Southbridge

Southbridge adalah salah satu chipset yang memiliki peran kritis dalam struktur motherboard dengan fokus pada pengaturan dan kontrol terhadap peripheral serta berbagai aspek manajemen sistem.

Fungsi utama Southbridge mencakup pengelolaan berbagai elemen yang berkaitan dengan konektivitas dan kontrol perangkat tambahan di dalam sistem komputer.

Salah satu tugas utama Southbridge adalah mengatur bus IDE (Integrated Drive Electronics), yang merupakan jalur komunikasi antara motherboard dan perangkat penyimpanan seperti hard drive dan optical drive.

Southbridge juga bertanggung jawab untuk mengelola bus USB (Universal Serial Bus), yang merupakan antarmuka standar untuk menghubungkan perangkat peripheral eksternal seperti keyboard, mouse, printer, dan perangkat USB lainnya.

Kemampuan Southbridge dalam mengoptimalkan kinerja dan kompatibilitas berbagai perangkat tambahan ini menjadi kunci dalam memastikan fungsi sistem secara menyeluruh.

Selain mengatur konektivitas dan bus, Southbridge juga memainkan peran penting dalam teknologi PnP (Plug and Play).

Ini mencakup kemampuan untuk mendeteksi secara otomatis dan mengkonfigurasi perangkat yang terhubung ke sistem, meminimalkan intervensi manual pengguna dalam mengatur perangkat-perangkat ini.

Selanjutnya, Southbridge juga berfungsi sebagai pengontrol perangkat, seperti keyboard dan mouse. Ini berarti Southbridge memiliki tanggung jawab dalam menangani input dari perangkat input utama, mengoptimalkan respons dan penggunaan perangkat ini dalam lingkungan sistem.

Terakhir, Southbridge memiliki peran dalam manajemen daya atau power management motherboard. Ini mencakup pengelolaan daya untuk memastikan efisiensi energi dan mendukung fitur-fitur seperti mode tidur atau hibernasi, yang membantu mengurangi konsumsi daya saat sistem tidak digunakan.

Super I/O Chip

Super I/O chip, atau Super Input/Output chip, merupakan sirkuit terpadu yang memiliki peran khusus pada motherboard untuk menangani perangkat input/output yang beroperasi pada tingkat kecepatan lebih lambat atau kurang menonjol.

Fungsinya melibatkan koneksi dengan berbagai perangkat peripheral seperti port serial, port paralel, konektor keyboard, mouse, dan perangkat lainnya yang membutuhkan kontrol dan manajemen yang lebih sederhana.

Pada saat ini, Super I/O chip masih menjadi bagian integral di beberapa komputer yang mendukung perangkat-perangkat lawas atau legacy. Meskipun perlahan-lahan tergantikan oleh teknologi yang lebih modern, Super I/O tetap relevan karena mampu menyediakan antarmuka yang dibutuhkan untuk perangkat-perangkat tertentu yang tidak memerlukan kecepatan atau kapasitas tinggi.

Di sisi lain, untuk motherboard versi baru, evolusi teknologi telah membawa perubahan signifikan. Chipset modern saat ini telah menggabungkan fungsi Super I/O dengan Southbridge dan Northbridge ke dalam satu kesatuan yang disebut sebagai Platform Controller Hub (PCH) atau chipset serupa.

Ini menciptakan integrasi yang lebih komprehensif, meningkatkan efisiensi dan kinerja sistem secara keseluruhan. Penggabungan ini memberikan keuntungan seperti pengurangan kompleksitas perangkat keras, penghematan ruang di motherboard, dan peningkatan kecepatan dan efisiensi manajemen data.

Sementara Super I/O masih mempertahankan kegunaannya dalam mendukung perangkat-perangkat tertentu, evolusi teknologi chipset memberikan solusi yang lebih terintegrasi dan canggih untuk sistem komputer modern.

BIOS

BIOS, atau Basic Input/Output System, adalah komponen integral dalam struktur motherboard yang memiliki peran utama dalam menjalankan proses POST (Power On Self Test).

BIOS berfungsi sebagai jembatan antara perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software) dalam sistem komputer. Saat komputer dinyalakan, BIOS menjadi bagian pertama yang aktif, dan tugas utamanya adalah menginisialisasi dan mempersiapkan sistem untuk booting.

Proses POST yang dijalankan oleh BIOS adalah langkah awal yang kritis setelah daya dinyalakan. POST bertanggung jawab untuk memeriksa dan memvalidasi integritas komponen-komponen kunci di dalam komputer, termasuk prosesor, memori, kartu grafis, dan perangkat penyimpanan.

Jika ada masalah atau kesalahan yang terdeteksi selama POST, BIOS akan menghasilkan kode beep atau menampilkan pesan kesalahan di layar untuk memberikan informasi tentang masalah yang terjadi.

Selain itu, BIOS juga memiliki fungsi lain yang melibatkan konfigurasi dasar sistem. BIOS menyimpan pengaturan dasar seperti waktu sistem, konfigurasi boot order, dan pengaturan hardware lainnya.

Pengguna dapat mengakses dan mengkonfigurasi pengaturan ini melalui antarmuka yang disediakan oleh BIOS saat komputer sedang booting atau dengan menggunakan utilitas konfigurasi BIOS yang tersedia.

Sementara banyak komputer modern telah beralih ke pengganti BIOS yang lebih canggih, seperti UEFI (Unified Extensible Firmware Interface), BIOS tetap relevan pada sebagian besar motherboard.

Ini karena BIOS masih dapat memenuhi kebutuhan dasar dalam melakukan POST, mengkonfigurasi sistem, dan memulai proses booting pada banyak sistem komputer, menjadikannya bagian penting dari inisialisasi dan fungsionalitas awal sistem.

Sumber : envato

CMOS

CMOS, yang merupakan singkatan dari Complementary Metal Oxide Semiconductor, bukan hanya sebuah baterai tetapi juga sebuah teknologi chip yang digunakan dalam memori kecil pada motherboard.

Baterai ini memberikan daya yang diperlukan untuk mempertahankan informasi dalam memori kecil ini ketika komputer dimatikan atau tidak dalam kondisi menyala. Memori yang dijaga oleh CMOS adalah tempat penyimpanan pengaturan konfigurasi kritis di dalam komputer, seperti waktu dan tanggal sistem.

Dengan adanya CMOS, pengaturan ini dapat dijaga dan dipertahankan bahkan ketika daya komputer dimatikan. Ini sangat penting karena tanpa sumber daya eksternal, seperti baterai CMOS, pengaturan ini akan hilang setiap kali komputer dimatikan, dan pengguna harus mengkonfigurasinya ulang setiap kali menyalakan komputer.

Salah satu fungsi utama dari CMOS adalah untuk menyediakan daya terus-menerus ke memori kecil ini sehingga informasi konfigurasi dapat tetap ada.

Hal ini membuat pengguna tidak perlu melakukan pengaturan ulang setiap kali mereka menyalakan komputer. Baterai CMOS biasanya terletak di dekat slot memori atau di dekat socket prosesor pada motherboard.

Dalam kata lain, CMOS memberikan kestabilan dan keberlanjutan pada pengaturan konfigurasi komputer, memastikan bahwa informasi seperti waktu dan tanggal tetap terjaga bahkan ketika daya utama dimatikan.

Ini adalah salah satu komponen penting dalam menjaga konsistensi dan kenyamanan pengguna dalam penggunaan komputer sehari-hari.

Socket Memory SIMM/DIMM

SIMM (Single In-Line Memory Module) dan DIMM (Dual In-Line Memory Module) adalah dua jenis modul memori yang berfungsi sebagai wadah untuk random access memory (RAM) pada sistem komputer.

Kedua jenis modul ini berperan penting dalam menyediakan penyimpanan data sementara untuk mendukung kinerja sistem. SIMM adalah modul memori yang mendukung jalur data tunggal, yang berarti bahwa data dikirim melalui satu jalur saja. Sebagai modul yang lebih klasik, SIMM umumnya digunakan pada sistem komputer lama.

Meskipun demikian, karena keterbatasan jalur data tunggal, SIMM memiliki keterbatasan dalam kapasitas dan kecepatan transfer data.

Di sisi lain, DIMM adalah evolusi dari SIMM dan mendukung jalur data ganda, yang berarti bahwa data dapat dikirim melalui dua jalur sekaligus.

Ini meningkatkan kapasitas dan kecepatan transfer data, membuat DIMM lebih umum digunakan pada sistem modern. DIMM menyediakan kecepatan dan kapasitas yang lebih besar dibandingkan SIMM, menjadikannya pilihan yang lebih efisien untuk sistem komputer yang lebih canggih.

Kedua jenis modul memori ini memiliki fungsi utama sebagai tempat penyimpanan data sementara dalam RAM. Data yang aktif atau sedang digunakan oleh sistem ditempatkan di RAM untuk memberikan akses yang cepat dan efisien oleh prosesor dan perangkat keras lainnya.

Namun, perlu dicatat bahwa setelah komputer dimatikan atau di-restart, seluruh data yang berada di dalam RAM akan hilang. Berbeda dengan hard disk yang menyimpan data secara permanen, RAM berperan sebagai wadah cepat untuk penyimpanan sementara selama komputer beroperasi.

Slot RAM

Slot RAM adalah komponen pada motherboard yang berfungsi sebagai tempat untuk memasang modul RAM (Random Access Memory).

RAM adalah salah satu jenis memori yang digunakan oleh komputer untuk menyimpan data dan instruksi yang sedang digunakan atau akan digunakan oleh prosesor dan perangkat keras lainnya selama komputer beroperasi.

Slot RAM biasanya berada di dekat socket prosesor dan dirancang untuk mendukung jenis RAM tertentu, seperti DDR4 atau DDR5. Desain dan letak slot dapat bervariasi antara motherboard, tergantung pada model dan mereknya. Jumlah slot RAM pada motherboard juga dapat bervariasi, bergantung pada desain dan spesifikasi motherboard tersebut.

Penting untuk dicatat bahwa jumlah slot RAM pada sebuah motherboard dapat mempengaruhi kapasitas total RAM yang dapat dipasang pada sistem.

Sebagai contoh, jika sebuah motherboard memiliki empat slot RAM dan mendukung modul RAM dengan kapasitas maksimum 16GB per slot, maka total kapasitas RAM maksimal yang dapat dipasang pada motherboard tersebut adalah 4 x 16GB = 64GB.

Seiring dengan perkembangan teknologi, slot RAM pada motherboard juga mengalami evolusi. Generasi motherboard yang lebih baru mungkin menggunakan slot RAM yang mendukung kecepatan transfer data yang lebih tinggi dan memiliki fitur-fitur tertentu untuk meningkatkan kinerja sistem.

Dalam pemilihan motherboard atau upgrade RAM, penting untuk memperhatikan jenis slot RAM yang digunakan, jumlah slot yang tersedia, dan kapasitas maksimum yang dapat didukung oleh motherboard tersebut. Hal ini membantu memastikan bahwa sistem dapat mendukung kebutuhan kinerja dan kapasitas RAM yang diinginkan oleh pengguna.

Slot AGP

Slot RAM adalah komponen pada motherboard yang berfungsi sebagai tempat untuk memasang modul RAM (Random Access Memory).

RAM adalah salah satu jenis memori yang digunakan oleh komputer untuk menyimpan data dan instruksi yang sedang digunakan atau akan digunakan oleh prosesor dan perangkat keras lainnya selama komputer beroperasi.

Slot RAM biasanya berada di dekat socket prosesor dan dirancang untuk mendukung jenis RAM tertentu, seperti DDR4 atau DDR5. Desain dan letak slot dapat bervariasi antara motherboard, tergantung pada model dan mereknya. Jumlah slot RAM pada motherboard juga dapat bervariasi, bergantung pada desain dan spesifikasi motherboard tersebut.

Penting untuk dicatat bahwa jumlah slot RAM pada sebuah motherboard dapat mempengaruhi kapasitas total RAM yang dapat dipasang pada sistem.

Sebagai contoh, jika sebuah motherboard memiliki empat slot RAM dan mendukung modul RAM dengan kapasitas maksimum 16GB per slot, maka total kapasitas RAM maksimal yang dapat dipasang pada motherboard tersebut adalah 4 x 16GB = 64GB.

Seiring dengan perkembangan teknologi, slot RAM pada motherboard juga mengalami evolusi. Generasi motherboard yang lebih baru mungkin menggunakan slot RAM yang mendukung kecepatan transfer data yang lebih tinggi dan memiliki fitur-fitur tertentu untuk meningkatkan kinerja sistem.

Dalam pemilihan motherboard atau upgrade RAM, penting untuk memperhatikan jenis slot RAM yang digunakan, jumlah slot yang tersedia, dan kapasitas maksimum yang dapat didukung oleh motherboard tersebut.

Hal ini membantu memastikan bahwa sistem dapat mendukung kebutuhan kinerja dan kapasitas RAM yang diinginkan oleh pengguna.

Slot PCI

Slot PCI (Peripheral Component Interconnect) adalah komponen pada motherboard yang dirancang khusus untuk memasang perangkat periferal, seperti WiFi card, LAN card, sound card, dan kartu ekspansi lainnya.

Slot ini memungkinkan pengguna untuk menambahkan atau mengganti perangkat tambahan tanpa harus memodifikasi motherboard secara fisik. Setiap slot PCI memiliki bentuk fisik yang khas, dan perangkat yang kompatibel dengan slot ini dapat dengan mudah dimasukkan ke dalam slot tersebut.

Slot PCI biasanya terletak pada bagian motherboard yang mudah diakses, sehingga pengguna dapat dengan cepat mengakses atau mengganti perangkat periferal sesuai kebutuhan mereka.

Keunggulan dari penggunaan slot PCI adalah fleksibilitas dalam menyesuaikan fungsionalitas sistem tanpa perlu mengganti seluruh motherboard.

Misalnya, jika pengguna ingin menambahkan kemampuan WiFi ke komputer mereka, mereka dapat memasang kartu WiFi pada slot PCI tanpa perlu mengganti seluruh motherboard.

Penting untuk dicatat bahwa dengan kemajuan teknologi, slot PCI mengalami pengembangan dan telah digantikan oleh slot PCIe (Peripheral Component Interconnect Express) pada motherboard yang lebih modern. Meskipun demikian, sejumlah motherboard masih menyediakan slot PCI tradisional untuk mendukung perangkat lama yang mungkin dimiliki pengguna.

Slot IDE/SATA

Slot SATA (Serial Advanced Technology Attachment) dan IDE (Integrated Drive Electronics) adalah dua jenis koneksi yang digunakan untuk menghubungkan perangkat hard disk pada komputer.

Kedua jenis slot ini memiliki karakteristik dan kelebihan masing-masing. SATA, yang merupakan evolusi dari IDE, memiliki bentuk kecil dan ramping, mirip dengan slot USB. Slot SATA menggunakan kabel dengan konektor kecil yang memudahkan instalasi dan penataan kabel di dalam casing komputer.

Keuntungan utama dari SATA adalah kecepatan transfer data yang lebih tinggi dibandingkan dengan IDE, yang membuatnya lebih cocok untuk mendukung perangkat penyimpanan modern yang memiliki kebutuhan data yang lebih besar dan cepat.

Di sisi lain, IDE memiliki bentuk memanjang dan menggunakan kabel pita lebar dengan banyak pin. Kabel IDE menggabungkan sinyal data dan daya dalam satu kabel, menciptakan tampilan kabel yang lebih kaku dan kompleks dibandingkan dengan kabel SATA. IDE sering kali digunakan pada komputer generasi sebelumnya, terutama pada PC dengan prosesor Pentium II dan III.

Namun, seiring berjalannya waktu, IDE semakin tergeser oleh teknologi yang lebih canggih, seperti SATA. Pada saat ini, slot SATA lebih umum digunakan dan dianggap sebagai standar modern untuk menghubungkan perangkat penyimpanan.

Karena kecepatan transfer yang lebih tinggi, kemudahan instalasi, dan desain yang lebih efisien, SATA menjadi pilihan utama untuk kebanyakan komputer modern.

Meskipun begitu, beberapa motherboard dan perangkat keras tertentu masih menyertakan dukungan untuk slot IDE, terutama untuk mendukung perangkat lama yang mungkin masih digunakan oleh sebagian pengguna.

Cara Kerja Motherboard

Cara kerja motherboard adalah suatu proses yang kompleks namun sangat terkoordinasi, dimulai dari saat komputer dinyalakan hingga berbagai komponen berinteraksi secara harmonis.

Ketahui bahwa motherboard adalah pusat pengendalian utama di dalam sistem komputer, dan berikut adalah penjelasan lebih rinci mengenai langkah-langkah dan komponen yang terlibat dalam cara kerja motherboard:

  • Catu Daya dan Inisialisasi: Ketika tombol daya ditekan, catu daya komputer mulai mentransfer listrik ke motherboard. Inisialisasi pertama dimulai, dan BIOS (Basic Input Output System) atau UEFI (Unified Extensible Firmware Interface) diaktifkan.
  • Chipset dan Bus Data: Listrik dari catu daya disalurkan ke chipset, yang terdiri dari northbridge dan southbridge. Data diangkut antar komponen menggunakan bus data yang berjalan antara bagian jembatan selatan dan jembatan utara di motherboard.
  • Northbridge: Komponen ini bertanggung jawab atas koneksi data ke CPU, RAM, dan PCIe (Peripheral Component Interconnect Express). Northbridge mendukung operasi RAM, dan data yang diterima oleh CPU diinterpretasikan sebagai output setelah RAM mengirimkan input ke CPU.
  • PCIe dan Kartu Ekspansi: Data yang ditransmisikan ke PCIe dapat disalin atau dipindahkan ke kartu ekspansi, seperti kartu grafis, kartu jaringan, atau kartu suara, tergantung pada jenis kartu yang terpasang pada slot PCIe.
  • Southbridge: Komponen ini mengelola koneksi data ke berbagai perangkat dan port, seperti BIOS, USB, SATA, dan PCI. Sinyal yang dikirim ke BIOS memungkinkan komputer untuk menyala, sementara data yang dikirim ke SATA dapat “membangunkan” perangkat penyimpanan seperti hard disk, solid-state drive, atau drive optik.
  • Interaksi Melalui Sinyal Listrik: Komunikasi antara komponen-komponen lainnya dalam motherboard terjadi melalui sinyal listrik. Bus data menghubungkan CPU, RAM, PCI, dan PCIe melalui jembatan utara atau jembatan selatan mikrochip, membentuk sistem interkoneksi yang kompleks.
  • Pemrosesan dan Terjemahan Data: Informasi yang dikirim melalui bus data akan diubah menjadi bahasa pemrograman biner (1 dan 0). Ketika sinyal dikirim ke motherboard dari salah satu komponennya, motherboard akan memprosesnya dan menerjemahkannya ke dalam bahasa yang dapat dipahami oleh komponen lainnya.
  • Pengkodean dan Kinerja Cepat: Pada sebagian besar sistem komputasi saat ini, pengkodean dan pemrosesan data ini terjadi dalam waktu yang sangat singkat, hampir tanpa penundaan antara input dan output. Komputer siap digunakan dalam waktu yang sangat singkat setelah dinyalakan.

Melalui langkah-langkah ini, motherboard menyatukan seluruh komponen komputer dan memungkinkan mereka bekerja sama untuk menjalankan sistem operasi dan aplikasi yang diinginkan pengguna.

Seluruh proses ini terjadi di belakang layar setelah tombol daya ditekan, dan pengguna dapat mengakses dan menggunakan komputer mereka dengan lancar.

Mila Rosyida

Halo ! I'm a Technical Content Specialist in DomaiNesia. I love learn anything about Technical, Data, Machine Learning, and more Technology.


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Ekstra Diskon Migrasi 5% serta GRATIS biaya migrasi & setup.

Ya, Migrasikan layanan Saya!

Hosting Murah

This will close in 0 seconds