• Home
  • Tips
  • Begini Pengertian Bug Beserta Penyebab dan Cara Mengatasinya

Begini Pengertian Bug Beserta Penyebab dan Cara Mengatasinya

Oleh Ratna Patria
No ratings yet.

Tapi jika pertanyaan itu kamu tanyakan kepada programmer, jawabannya bukan lagi serangga.

Sebab, mereka akan mengatakan bahwa bug adalah kegagalan atau cacat yang menyebabkan adanya error pada suatu program software sehingga program yang dibuat tidak dapat dijalankan sebagaimana mestinya.

Pada dasarnya, semua software yang pernah kamu temui dan bahkan software yang kamu gunakan sekarang punya resiko error. Sebagai programmer, mereka memiliki tanggung jawab untuk menangani “kecacatan” itu secepat, seefektif, dan seefisien mungkin.

bug
Sumber: Envato

Namun, masih saja ada pertanyaan-pertanyaan yang paling sering dipertanyakan banyak orang, khususnya programmer pemula dan software tester di luar sana adalah apa itu bug?

Mengapa perangkat lunak pasti memilikinya? Dan bagaimana cara menghilangkannya? Kamu beruntung karena artikel ini akan menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut secara sederhana dan lengkap.

Apa Itu Bug?

Singkatnya, bug pada program komputer adalah suatu kecacatan atau kegagalan operasi sistem perangkat lunak.

Dengan adanya apa itu bug membuat program mengeluarkan output yang salah atau tidak sesuai atau bahkan tidak diinginkan oleh pengguna.

Contoh sederhananya pada kalkulator. Saat kamu menjumlahkan angka 1 dan 2, maka hasil yang seharusnya ditampilkan adalah 3 bukan?

Nah, kalkulator yang memiliki bug akan mengeluarkan penjumlahan angka yang salah, misal 4.

Mengapa Perangkat Lunak Punya Bug?

Pada dasarnya, setiap aplikasi perangkat lunak yang ada di dunia ini telah melewati beberapa siklus pengujian (testing) sebelum dirilis ke pengguna akhir (end user).

Tim pengujian menguji aplikasi menggunakan serangkaian kasus uji yang ditulis berdasarkan persyaratan yang telah dibuat sebelumnya.

Saat menjalankan uji kasus, jika penguji menemukan hasil yang tidak terduga, mereka menandainya sebagai bug dan melaporkannya kepada programmer untuk memperbaikinya.

Lalu, yang menjadi pertanyaannya, “apa penyebab kemunculan error pada program komputer?”. Simak beberapa jawabannya di bawah ini.

  • Kesalahan Programmer

Kesalahan program yang tidak sengaja dibuat oleh programmer itu sendiri saat coding aplikasi.

Keberadaan apa itu bug bisa disebabkan oleh kesalahan logis, kesalahan penulisan sintak, kesalahan semantik, dan kurangnya unit testing dan debugging.

  • Kompleksitas Perangkat Lunak

Kompleksitas aplikasi perangkat lunak saat ini bisa menjadi rintangan bagi programmer yang tidak memiliki pengalaman dalam pengembangan perangkat lunak modern.

Antarmuka tipe Windows, Client-Server, Aplikasi Terdistribusi, Komunikasi Data, dan basis data relasional yang sangat besar semuanya berkontribusi pada pertumbuhan eksponensial dalam kompleksitas perangkat lunak atau sistem.

  • Keterbatasan Waktu Pengujian

Kurangnya pengujian karena waktu pengembangan produk yang terbatas atau tidak memiliki penguji yang handal untuk menguji aplikasi secara menyeluruh dapat menjadi masalah selanjutnya yang menghalangi pendeteksian apa itu bug berupa masalah dan cacat.

  • Miskomunikasi Antar Pihak Berwenang

Sering adanya perubahan dalam persyaratan pengembangan program sehingga menyebabkan miskomunikasi di antara klien, business analysts, programmer dan penguji.

  • Mengubah Persyaratan

Seperti yang sudah sempat disebut di poin keempat di atas, customer yang berperan sebagai stakeholder mungkin tidak memahami efek dari perubahan rencana pengembangan produk.

Misalnya mendesain ulang dan menjadwal ulang jobdesk programmer sehingga program yang sudah selesai mungkin harus dibuat ulang atau bahkan dibuang.

Dalam kasus ini, para developer dan programmer harus memahami risiko yang dihasilkan dan ahli QA & testing harus merencanakan strategi pengujian ekstensif berkelanjutan untuk menjaga program dari apa itu bug tidak lepas kendali.

  • Dokumentasi Pengembangan yang Buruk

Keadaan semakin buruk ketika programmer baru lah yang mengerjakan kode program sehingga mereka mungkin akan bingung karena kerumitan program dan kode yang tidak terdokumentasi dengan baik.

Alhasil, sulit untuk memelihara dan memodifikasi kode program yang ditulis atau didokumentasikan dengan buruk yang hasilnya kini kita tahu dari apa itu bug perangkat lunak.

Bagaimana Cara Menghilangkan Bug?

Perlu kamu ketahui lebih dalam dari apa itu bug bahwa kecacatan dalam program komputer memiliki siklus hidup.

Pertama, saat sumber error sistem ditemukan, bug tersebut berada dalam status ‘new’. Lalu saat dilaporkan ke programmer, statusnya menjadi ‘assigned’.

Disaat programmer bekerja untuk memperbaikinya, statusnya dalam keadaan ‘open’. Jika masalah telah diperbaiki, itu ditandai sebagai ‘fixed’.

Setelah itu penguji mulai menguji aplikasi lagi untuk memeriksa apakah masalah tetap ada. Selama waktu ini error pada program dalam status ‘test’.

Jika masalah tidak lagi berlanjut, penguji menandainya sebagai ‘verified’ dan kemudian berstatus ‘closed’ jika sudah dikonfirmasi.

Jika masalah berlanjut, maka program dipindahkan ke status ‘re-opened’.

Nah, agar programmer bisa melakukan semua siklus tadi dengan mudah dan lancar, berikut ini kami rangkum beberapa cara yang bisa digunakan untuk menghilangkan error. Check this out!

  • Jangan Asal Memperbaiki Error

Jika kamu menemukan potensi error, jangan langsung buru-buru menghilangkannya. Atau malah kamu akan menambahkan dampak buruk error pada programmu.

Terlebih apabila kamu menemukan error tertentu yang hanya memengaruhi sebagian kecil fungsi program, cara ini bisa kamu gunakan.

Dalam alur kerja pengembangan program yang sehat, dengan kamu mengetahui apa itu bug, kamu harus memprioritaskan bug dari area pengembangan lainnya.

Misalnya upaya mengembangkan fitur baru, arsitektur program, dan pekerjaan infrastruktur.

bug
Sumber: Envato
  • Gunakan Issue Tracker

Sejatinya kamu tidak bisa memperbaiki error yang tidak kamu ketahui asal-usulnya.

Oleh karena itu, issue tracker adalah bagian penting dari toolbox untuk merekam dan menyelesaikan apa itu bug sendiri.

Issue tracker dapat digunakan untuk menyimpan daftar error saat ini, memprioritaskan nya, merekam informasi, dan mengkomunikasikan status kembali ke staf pendukung seperti programmer atau pengguna.

Kamu bisa gunakan issue tracker milik GitHub dan GitLab.

  • Mengumpulkan Semua Informasi Error

Kamu bisa melakukan tahapan ini dengan membuat laporan tentang apa itu bug issue. Laporan bug yang dibuat dengan baik harus memiliki struktur berikut:

  • Langkah-langkah mereproduksi program
  • Fungsi program yang diharapkan
  • Fungsi yang sebenarnya terjadi
  • Konfigurasi sistem yang digunakan untuk membantu menghilangkan error

Catatan: Langkah-langkah untuk mereproduksi harus sedetail dan sespesifik mungkin. Programmer harus menyertakan konteks yang relevan, misalnya jenis file yang dimuat dalam perangkat lunak pada saat itu atau status lainnya.

  • Buatlah Asumsi Atau Kemungkinan Jawaban

Setelah kamu memiliki laporan bug yang solid lengkap dengan informasi tentang konteks seputar apa itu bug, ada baiknya untuk menuliskan beberapa asumsi (faktor-faktor sebagai prasyarat masalah) dan teori awal (memungkinkan mengeksplorasi error pada program).

  • Mulai Perbaiki Error

Cara yang baik untuk mulai mempersempit masalah dan mulai memperbaiki bug adalah mulai dengan menghilangkan error yang terlihat jelas sehingga akan mudah diuji.

Namun, tahapan yang buruk dalam memperbaiki apa itu bug akan membuat programmer bisa menghabiskan banyak waktu untuk menempuh jalan yang salah.

Oleh karena itu, kamu bisa gunakan beberapa perangkat berikut ini.

  • Debugger

Debugger adalah tools yang sangat berharga dalam perangkat pengembang yang dapat menghemat banyak waktu programmer untuk memperbaiki program.

Kebanyakan IDE seperti Xcode, Visual Studio, IntelliJ memiliki debugger bawaan, tetapi jika kamu lebih suka menggunakan text editor, kamu bisa gunakan debugger GDB (GNI Project Debugger).

Sedangkan dalam pengembangan web, sebagian besar browser sudah memiliki debugger bawaan.

  • Buatlah Program Cadangan Untuk Pengujian

Dalam program yang besar dan kompleks, programmer cenderung memiliki banyak hal yang mempengaruhi status program.

Oleh karena itu pendekatan alternatif untuk debugging adalah dengan membuat program cadangan untuk pengujian kecil yang dapat mereproduksi bug yang kita alami.

Hal ini dapat dilakukan dengan menyalin kode yang relevan dari aplikasi utama ke aplikasi pengujian yang baru dan kemudian menyalin potongan kode yang relevan untuk selanjutnya diperiksa apakah masih ada error.

  • Periksa Ulang Arsitektur Program

Selain memperbaiki setiap error secara individual, kamu bisa memeriksa kembali alur kerja atau arsitektur program dan mencari solusi keseluruhan yang lebih baik.

Walaupun cara ini sedikit berisiko karena tidak membuat kamu bisa memperbaiki error dengan cepat.

Arsitektur dasar pada program yang lebih solid memungkinkan adanya lebih sedikit error dan dapat membuat pengembangan fitur program lebih cepat dan mudah.

Jangan Takut Program Kamu Punya Bug, Hadapi Saja!

Jadi bagaimana, sudah paham apa itu bug serta penyebab dan cara memperbaiki program yang terkena error?

Harapannya melalui artikel ini juga, kamu bisa mengatasi program yang error yang disebabkan bug dengan menerapkan beberapa cara terbaik di setiap tahap proses software atau web development.

Meskipun tidak semua error akan hilang 100% dari program.

bug
Sumber: Envato

Apabila kamu sudah stuck atau bingung harus mengatasi error dengan cara apa lagi, kamu bisa bertanya ke teman atau orang yang ahli dalam “pemberantasan” bug yaitu bug bounty.

Setidaknya, dengan mengurangi resiko error dalam suatu program, para programmer juga mengurangi kemungkinan terburuk program bisa di hack oleh hacker.

Selain itu, kamu juga bisa mencegah terjadinya hacking pada program website dengan menggunakan SSL atau Secure Socket Layer. Kamu bisa dapatkan SSL terbaik se-Indonesia di DomaiNesia, lho!

Ratna Patria

Hi! Ratna is my name. I have been actively writing about light and fun things since college. I am an introverted, inquiring person, who loves reading. How about you?

Artikel

Lainnya


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Diskon Migrasi 40% serta GRATIS biaya migrasi & setup

Ya, Migrasikan layanan Saya!