• Home
  • Tips
  • 10++ Framework JS Populer yang Bisa Digunakan

10++ Framework JS Populer yang Bisa Digunakan

Oleh Mutiara Auliya
No ratings yet.

Kamu sudah tahu kan dengan bahasa pemrograman JavaScript (JS)? Tahu tidak kalau bahasa pemrograman ini juga terdapat banyak framework JS yang memudahkan dan mengefisiensi pembuatan kode? Framework adalah kerangka kerja yang berisi berbagai library yang bisa dipakai berulang kali. Penasaran kan? Yuk simak artikel ini untuk memahami lebih lanjut mengenai framework js!

Mengenal Framework JS (JavaScript)

Pengertian Framework JS

Framework JavaScript adalah kumpulan kode JavaScript yang telah ditulis sebelumnya yang menyediakan struktur untuk membangun dan mengembangkan aplikasi web. Saat kamu menggunakan framework atau kerangka kerja, kamu tidak harus memulai menulis kode dari awal karena kamu dapat menggunakan alat dan fitur bawaan dari framework untuk membuat aplikasi sehingga lebih cepat dan efisien. Ini bisa sangat membantu untuk proyek besar atau kompleks, dimana jumlah kode yang dibutuhkan bisa sangat banyak.

framework js
Sumber: Freepik

Framework JS biasanya dirancang untuk menjadi modular dan dapat diperluas, sehingga kamu hanya dapat menggunakan bagian yang kamu perlukan dan menyesuaikannya seperlunya. Misalnya, kamu mungkin menggunakan fungsionalitas rute kerangka kerja untuk menangani navigasi di antara halaman yang berbeda dalam aplikasi kamu, tetapi kamu mungkin memilih untuk menulis komponen kustom kamu sendiri untuk menampilkan data. Salah satu manfaat utama menggunakan framework JS adalah dapat membantu meningkatkan pemeliharaan kode kamu. 

Framework sering menerapkan serangkaian praktik terbaik dan standar pengkodean yang dapat memudahkan untuk memahami dan memodifikasi kode di kemudian hari. Selain itu, karena framework menyediakan struktur dan API yang konsisten, akan lebih mudah bagi developer lain untuk masuk dan mengerjakan kode bersama kamu.

Keuntungan lain menggunakan framework JS adalah dapat membantu merampingkan proses pengembangan. Dengan menyediakan alat dan fitur yang sudah dibuat sebelumnya, framework ini dapat menghemat waktu dan tenaga kamu yang seharusnya dihabiskan untuk menulis dan menguji kode dari awal. 

Selain itu, kerangka kerja dirancang agar dapat digunakan kembali, kamu berpotensi menggunakan basis kode yang sama untuk beberapa proyek atau aplikasi. Oh ya, perlu dicatat bahwa ada banyak framework JS berbeda yang tersedia, masing-masing dengan kekuatan dan kelemahannya sendiri. Beberapa kerangka kerja paling populer termasuk React, Angular, Vue, dan Ember, tetapi ada banyak kerangka kerja lain yang dapat dipilih juga dan akan dijelaskan pada penjelasan bagian lain di artikel ini.

Fungsi Framework JS

Selain fungsi utama framework js yang telah disinggung pada bagian pengertian, masih ada beberapa fungsi lain dari framework ini. Beberapa diantaranya adalah sebagai berikut: 

DOM Manipulation

Banyak kerangka kerja menyediakan fungsi yang mempermudah manipulasi Document Object Model (DOM) yang merupakan antarmuka pemrograman untuk dokumen HTML dan XML. Ini dapat mencakup fungsi untuk memilih elemen, memperbarui atributnya, dan menambahkan atau menghapus elemen dari halaman.

Kamu harus tahu, jika Domain ID saat ini sedang promo

Data Binding atau Pengikatan data

Framework sering menyediakan alat untuk mengikat data ke elemen antarmuka pengguna sehingga perubahan pada data secara otomatis tercermin dalam antarmuka. Ini dapat mencakup pengikatan data dua arah, di mana perubahan pada antarmuka juga tercermin kembali dalam data. 

Routing atau Perutean 

Banyak kerangka kerja menyediakan alat untuk menangani perutean sisi klien yang merupakan proses navigasi antara halaman atau tampilan yang berbeda dalam aplikasi web. Ini dapat mencakup menentukan rute, memetakan URL ke tampilan tertentu, dan memperbarui konten halaman berdasarkan rute saat ini. 

Component-based architecture

Banyak kerangka kerja menggunakan arsitektur berbasis komponen, di mana aplikasi dibangun sebagai kumpulan komponen yang dapat digunakan kembali. Hal ini dapat mempermudah pembuatan dan pemeliharaan aplikasi yang kompleks, karena setiap komponen dapat dikembangkan dan diuji secara mandiri.

framework js
Sumber: Freepik

Testing

Banyak kerangka kerja menyediakan alat dan pustaka untuk menguji kode aplikasi, termasuk pengujian unit, pengujian integrasi, dan pengujian end-to-end. Ini dapat membantu memastikan bahwa aplikasi tersebut tangguh, andal, dan bebas bug.

Baca Juga: Mengenal 10 Front End Framework Terbaik yang Wajib Kamu Tahu!

Framework Javascript Terbaik

Ada banyak framework JavaScript terbaik yang bisa kamu gunakan. Berikut ini adalah beberapa referensi framework JavaScript terbaik yang bisa kamu gunakan:

1. React

React.js, biasa disebut sebagai React, adalah framework front-end JavaScript yang populer untuk membuat antarmuka pengguna. React dikenal dengan arsitektur berbasis komponen yang memungkinkan pengembang memecah antarmuka pengguna menjadi bagian yang dapat digunakan kembali dan modular yang disebut component

Setiap komponen bertanggung jawab untuk merender bagian tertentu dari UI dan komponen ini dapat digabungkan untuk membuat antarmuka pengguna yang kompleks. React menggunakan Virtual DOM yang merupakan representasi ringan dari DOM sebenarnya. Ketika status komponen berubah, React memperbarui DOM Virtual, lalu membandingkannya dengan DOM sebenarnya untuk mengidentifikasi serangkaian perubahan minimal yang diperlukan untuk memperbarui UI. 

Pendekatan ini membuat React sangat efisien karena menghindari manipulasi DOM yang tidak perlu dan hanya memperbarui bagian UI yang perlu diubah. React dapat digunakan dalam kombinasi dengan pustaka dan kerangka kerja lain, seperti Next.js untuk rendering sisi server. React juga memiliki komunitas pengembang yang besar dan aktif yang telah berkontribusi pada pengembangan banyak paket dan alat pihak ketiga yang menjadikannya lebih kuat dan serbaguna.

2. Angular

AngularJS adalah framework JS open-source populer yang digunakan untuk membangun aplikasi web dinamis. AngularJS memungkinkan pengembang untuk menggunakan HTML sebagai bahasa template dan memperluas sintaks HTML untuk mengekspresikan komponen aplikasi dengan jelas dan ringkas. Ini juga memungkinkan pengembang untuk membuat komponen yang dapat digunakan kembali yang dapat digunakan di beberapa proyek. 

AngularJS telah mendapatkan popularitas karena kemampuannya untuk menyederhanakan pengembangan aplikasi web yang kompleks dengan menyediakan pendekatan terstruktur untuk membangun aplikasi dan serangkaian fitur dan alat bawaan.

3. Vue

Vue adalah kerangka kerja JavaScript open source yang populer untuk membangun antarmuka pengguna (front-end). Ini dibuat oleh Evan You pada tahun 2014 dan sejak itu memperoleh komunitas pengembang yang besar dan aktif. Vue menggunakan arsitektur berbasis komponen, di mana setiap komponen merepresentasikan fungsionalitas mandiri, seperti tombol, formulir, atau menu navigasi. Komponen dapat bersarang satu sama lain untuk membuat antarmuka pengguna yang kompleks dan dapat berkomunikasi satu sama lain melalui alat peraga dan acara.

4. Ember

Ember.js adalah framework JS open-source untuk membangun aplikasi web. Pertama kali dirilis pada tahun 2011 dan sejak itu memperoleh komunitas pengembang yang berdedikasi. Ember.js menggunakan pola arsitektur Model-View-ViewModel (MVVM), yang memisahkan logika aplikasi menjadi tiga lapisan berbeda: lapisan model data, lapisan tampilan, dan lapisan model tampilan. Pendekatan ini membantu mengatur kode aplikasi dan memungkinkan pemeliharaan dan pengujian yang lebih baik.

5. Backbone

Backbone.js adalah framework JS open-source untuk membangun aplikasi web. Ini pertama kali dirilis pada tahun 2010 dan sejak itu menjadi pilihan populer untuk membuat aplikasi dan aplikasi web kompleks lainnya. Backbone.js menyediakan serangkaian fitur dan alat minimal yang memungkinkan pengembang menyusun kode aplikasi mereka dan mengelola data aplikasi. Ini mencakup beberapa komponen utama, termasuk Model (yang mewakili data dan logika aplikasi), Tampilan (yang menangani rendering dan tampilan aplikasi), dan Archive (yang mengelola grup Model).

6. Svelte

Svelte.js adalah framework JS front-end open-source modern untuk membangun aplikasi web. Framework ini dibuat oleh Rich Harris dan pertama kali dirilis pada tahun 2016. Svelte mengambil pendekatan yang berbeda untuk membangun aplikasi web dibandingkan dengan framework lain seperti React, Vue, dan Angular. Alih-alih mengandalkan DOM virtual dan pengikatan data reaktif (data binding), Svelte mengkompilasi kode aplikasi pada waktu pembuatan menjadi kode JavaScript vanilla yang sangat dioptimalkan.

framework js
Sumber: Freepik

7. Next

Next.js menyediakan beberapa fitur utama yang memudahkan pembuatan aplikasi web siap produksi, termasuk perenderan (render) sisi server, pemecahan kode otomatis, dan pembuatan situs statis. Fitur-fitur ini memungkinkan aplikasi Next.js memuat dengan cepat dan bekerja dengan baik, bahkan pada jaringan yang lambat atau tidak dapat diandalkan. Next.js juga menyertakan sistem pengambilan data yang kuat yang memungkinkan developer mengambil data dari API dan sumber lain pada waktu pembuatan, sisi server, atau sisi klien, bergantung pada kebutuhan aplikasi.

8. Meteor

Meteor adalah platform JavaScript full-stack open-source untuk membangun aplikasi web dan seluler. Ini pertama kali dirilis pada tahun 2012 dan sejak itu menjadi pilihan populer untuk membangun aplikasi real-time dan kolaboratif. Meteor menyertakan beberapa fitur utama yang memudahkan pembuatan aplikasi dengan cepat, termasuk sintaks terpadu untuk kode JavaScript sisi klien dan server, sinkronisasi data otomatis antara klien dan server, dan dukungan untuk pemrograman reaktif. Meteor juga menyertakan pengelola paket bawaan dan perpustakaan besar paket pihak ketiga, yang memudahkan untuk menambahkan fungsionalitas ke aplikasi dan menggunakan kembali kode.

9. Aurelia

Aurelia adalah framework front-end JavaScript open-source untuk membangun aplikasi web. Ini pertama kali dirilis pada tahun 2015 dan sejak itu memperoleh komunitas pengembang yang berkembang. Aurelia dirancang untuk menjadi modular, fleksibel, dan mudah digunakan. Ini menggunakan sintaks yang sederhana dan ringkas untuk mendefinisikan komponen dan memiliki sistem pengikatan data yang kuat yang memungkinkan pengembang mengelola status aplikasi dengan mudah dan memperbarui antarmuka pengguna.

10. Nuxt

Nuxt.js dibuat di atas framework Vue.js dan menyediakan beberapa fitur utama yang memudahkan pembuatan aplikasi sisi server, termasuk pemecahan kode otomatis, rendering sisi server komponen Vue.js, dan konfigurasi tag meta dan SEO yang mudah -informasi terkait. Nuxt.js juga menyertakan server pengembangan bawaan dengan hot reload dan seperangkat alat yang mudah digunakan untuk membuat, menguji, dan menerapkan aplikasi. Ini juga mendukung plugin dan pustaka Vue.js populer seperti Vuex dan Vue Router.

11. Polymer

Polymer adalah pustaka JavaScript open source untuk membuat komponen web. Ini pertama kali dirilis pada tahun 2013 dan dikembangkan oleh Google sebagai cara untuk menyederhanakan pembuatan komponen web yang dapat digunakan kembali dan modular. Komponen web adalah sekumpulan API platform web yang memungkinkan pengembang membuat komponen UI yang dapat digunakan kembali dan modular. Polymer menyediakan seperangkat alat dan konvensi untuk membangun komponen ini, termasuk sintaks deklaratif untuk mendefinisikan komponen, seperangkat elemen UI pra-bangun, dan sistem pengikatan data yang kuat.

12. Express

Express menyediakan serangkaian fitur yang memudahkan pembuatan aplikasi web dengan cepat dan efisien, termasuk sistem perutean yang kuat, dukungan middleware untuk menangani permintaan dan tanggapan, dan antarmuka yang mudah digunakan untuk bekerja dengan permintaan dan tanggapan HTTP

Express juga menyediakan seperangkat utilitas bawaan untuk bekerja dengan permintaan dan respons HTTP, termasuk penguraian cookie dan penguraian JSON. Ini juga mendukung mesin template seperti EJS dan Pug untuk menghasilkan halaman HTML yang dinamis.

framework js
Sumber: Freepik

Gunakan Framework JS Untuk Efisiensi Pengembangan Software

Sebagai kesimpulan, Framework JS telah merevolusi pengembangan web dengan menyediakan alat dan konvensi yang kuat bagi pengembang untuk membangun aplikasi web yang kompleks dengan cepat dan efisien. Baik itu React, Angular, Vue.js, atau framework populer lainnya, masing-masing memiliki kekuatan dan kelemahan uniknya sendiri yang menjadikannya cocok untuk berbagai jenis proyek dan tim pengembangan sehingga jadi lebih efisien.

Mutiara Auliya

Hi! I am Data Analyst and Technical Writer at DomaiNesia. I love Linux, Python, Server, WordPress, Data Analysis and Artificial Intelligence. I will help you making some technically being easy to understand :)


pesona kahuripan
June 4, 2023

terimakasih informasinya,.

Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Ekstra Diskon Migrasi 5% serta GRATIS biaya migrasi & setup.

Ya, Migrasikan layanan Saya!

Hosting Murah

This will close in 0 seconds