• Home
  • Berita
  • Firmware Adalah : Kupas Tuntas Apa itu Firmware, Fungsi, Hingga Contoh Firmware

Firmware Adalah : Kupas Tuntas Apa itu Firmware, Fungsi, Hingga Contoh Firmware

Oleh Mila Rosyida
No ratings yet.

Untuk istilah software dan hardware, pasti sudah tidak asing lagi buat kamu. Pernahkah kamu mendengar istilah firmware? Sepertinya kamu ketahui bahwa sistem komputer dapat berjalan asalkan ada software dan hardware.

Namun keduanya akan lebih optimal bekerja nya apabila menggunakan firware. Firware adalah hal yang penting juga dalam sistem komputer.

Apa itu firmware? Fungsi, contoh, beserta kelebihan dan kekurangannya? Yuk, simak kupas tuntas firware pada artikel berikut ini!

Apa itu Firmware

Firmware adalah jenis perangkat lunak yang disimpan dalam perangkat keras (hardware). Firmware mengontrol fungsi dasar hardware, seperti mengaktifkan dan mengatur komponen, mengelola aliran data, mengendalikan perangkat input dan output, dan melakukan tugas-tugas lain yang diperlukan untuk operasi perangkat.

Firmware dapat beroperasi tanpa melalui API, driver perangkat, atau sistem operasi, agar hardware dapat bergerak sesuai fungsinya. Firmware hampir mirip bahkan disebut sebagai kembaran software, namun keduanya tetap saja berbeda karena memiliki fungsi masing-masing.

firmware adalah
Sumber : envato

Firmware adalah memiliki fungsi utama untuk membantu hardware berkomunikasi dengan software termasuk melakukan pembaharuan perangkat. Tanpa firmware, hardware paling dasar tidak akan bisa berfungsi.

Hardware yang tidak punya firmware sama saja dengan software yang tidak punya sistem operasi. Tanpa campur tangan firmware, perintah-perintah yang diberikan kepada hardware tidak bisa berjalan sesuai instruksi.

Oleh karena itu, firmware seringkali disimpan pada chip Read-Only-Memory (ROM) dan berada sedekat mungkin dengan hardware agar tidak dengan mudah terhapus secara sengaja. Kamu dapat menemukan firmware dengan berbagai kompleksitasnya seperti pada keyboard, hard drive, maupun kartu grafis dan Basic Input/Output System (BIOS).

Fungsi firmware

Firmware mengambil peran penting sebagai perantara antara software dan hardware. Fungsi spesifik firmware adalah :

Sistem Operasi Dasar

Fungsi pertama dari firmware adalah sebagai sistem operasi dasar. Firmware juga memiliki fungsi untuk memberi respon rutin yang diperlukan oleh pengguna. Misalnya, dalam perangkat seperti printer, firmware menerima instruksi cetak dari pengguna, mengelola antrian cetak, dan mengontrol proses pencetakan.

Interface

Fungsi kedia dari firmware adalah menyediakan antarmuka pengguna (user interface) antara hardware dan software yang berjalan di atasnya. Hal ini memungkinkan software untuk berkomunikasi dengan hardware, mengakses fitur dan fungsi yang ditawarkan oleh hardware tersebut sehingga dapat membuat konfigurasi sistem bekerja secara cepat.

Kendali Hardware

Firmware bertanggung jawab untuk mengontrol dan mengatur operasi hardware. Hal ini mencakup mengaktifkan dan menonaktifkan komponen hardware, mengatur kecepatan, mengendalikan aliran data, dan menjaga konsistensi dalam penggunaan hardware. Firmware memastikan bahwa hardware berfungsi sesuai dengan spesifikasi yang ditetapkan.

Upgrade Performa

Fungsi firmware selanjutnya adalah sebagai upgrade performa hardware. Saat perangkat kamu meminta update firmware, di situlah upgrade performa hardware kemudian akan muncul.

Firmware dapat diperbarui untuk memperkenalkan fitur baru, memperbaiki kerentanan keamanan, atau mengoptimalkan operasi hardware. Pembaruan firmware umumnya dilakukan melalui antarmuka khusus yang disediakan oleh produsen.

Memperbaiki Bug

Fungsi terakhir dari firmware adalah untuk memperbaiki bug/kesalahan yang terjadi pada sebuah sistem. Firmware sistem operasi dapat mendeteksi kesalahan hardware, mengambil tindakan pemulihan, atau memberikan peringatan kepada pengguna.

Hal ini tentunya akan membantu kamu dalam menjaga integritas operasi hardware dan mencegah kerusakan lebih lanjut.

Contoh firmware

Tidak hanya pada komputer, ada banyak contoh firmware bisa kamu temukan di berbagai perangkat. Berikut contoh-contoh penggunaan firmware yang perlu kamu ketahui :

Produk Elektronik

Pertama contoh penggunaan firmware adalah pada produk elektronik. Mulai dari smart TV, kamera, hingga pesawat tanpa awak atau disebut dengan drone. Akan dibahas satu per satu penggunaan firware pada produk elektronik, antara lain :

Firmware pada smart TV dan set top box

Firmware digunakan dalam TV dan set-top box untuk mengendalikan operasi perangkat keras, mengatur tampilan, mengelola konektivitas, menyediakan antarmuka pengguna,k mengatur tampilan, suara, hingga koneksi TV ke jaringan internet.

Firmware kamera digital

Firmware digunakan dalam kamera digital untuk mengendalikan berbagai fitur seperti pengaturan pemotretan, pencahayaan, fokus, dan lainnya. Firmware juga mengatur pemrosesan gambar dan menyediakan antarmuka pengguna pada kamera.

Firmware Speaker Bluetooth

Speaker Bluetooth memiliki firmware yang mengatur operasi perangkat keras speaker, mengelola koneksi Bluetooth, dan menyediakan fitur-fitur tambahan seperti kontrol volume atau penyesuaian equalizer.

Firmware Peralatan Rumah Tangga Pintar melalui IoT (Internet of Things)

Firmware yang mengatur perangkat IoT, di mana IoT adalah konsep yang memungkinkan berbagai perangkat seperti lampu pintar, termostat pintar, atau kunci pintu pintar untuk mengendalikan operasi perangkat keras, mengatur jadwal, dan menyediakan antarmuka pengguna.

Firmware Drone

Firmware pada drone adalah salah satu komponen perangkat lunak yang menjalankan operasi dan mengendalikan fungsi-fungsi dasar drone, seperti navigasi, stabilisasi, pengendalian penerbangan, dan sistem keamanan. Firmware pada drone dapat berjalan di dalam kontroler penerbangan atau modul yang mengendalikan drone secara langsung.

Sumber : envato

Produk Komputer

Kedua, contoh penggunaan lain firmware adalah pada produk komputer. Karena firware adalah bagian dari sistem komputer, maka tentu terdapat penggunaan firmware pada produk komputer. Berikut ini adalah beberapa contoh penggunaan firmware pada produk komputer :

Basic Input/Output System (BIOS)

BIOS adalah firmware generasi lama yang kompatibel dengan komputer IBM dan tersimpan dalam chip pada motherboard komputer.

BIOS bekerja pertama kali saat komputer dinyalakan dan bertanggung jawab untuk menginisialisasi dan mengontrol perangkat keras utama, seperti prosesor, memori, dan kartu grafis saat komputer dinyalakan.

BIOS juga menyediakan antarmuka untuk mengatur pengaturan dasar sistem, seperti urutan boot, pengaturan jam, dan pengaturan perangkat keras lainnya.

Firmware yang sesuai dengan Unified Extensible Firmware Interface (UEFI)

UEFI adalah standar firmware baru yang menggantikan BIOS dalam banyak sistem komputer modern.

UEFI mempunyai fungsi yang sama seperti BIOS yaitu menginisialisasi/membangunkan dan mengecek hardware yang terpasang sebelum meload sistem operasi yang tersimpan di drive.

UEFI dibuat untuk menghilangkan limitasi / batasan / kekurangan jenis firmware lama (BIOS) dan meningkatan kemampuan serta fitur.

Open Firmware

Open firmware adalah jenis firmware yang digunakan beberapa sistem komputer saat mereka boot. Firmware ini mengontrol prosesor dan melakukan diagnostik sistem sebelum sistem operasi dimuat.

Beberapa jenis komputer menggunakan open firmware, termasuk Sistem Macintosh berbasis PowerPC, Sun Microsystems SPARC berbasis workstation, dan IBM Power Systems.

SSD

Firmware pada SSD (Solid State Drive) merupakan perangkat lunak yang terpasang secara internal di dalam chip memori NAND flash yang ada di SSD. Firmware bertanggung jawab atas kontrol operasi penyimpanan, manajemen sektor, pengelolaan daya, dan fitur-fitur lainnya.

Firmware SSD juga dapat memperbaiki dan memperbarui kinerja drive serta mengimplementasikan fitur-fitur keamanan seperti enkripsi data.

ARCS

ARCS (Advanced RISC Computing System) adalah jenis firmware yang digunakan pada komputer dari Silicon Graphics (SGI). ARCS digunakan pada komputer SGI berbasis arsitektur MIPS (Microprocessor without Interlocked Pipeline Stages).

ARCS menyediakan fungsi-fungsi dasar yang diperlukan untuk inisialisasi sistem dan booting sistem operasi pada komputer SGI.

Router dan Firewall

Ketiga, contoh penggunaan lain firmware adalah pada Router dan Firewall. Berikut ini contoh penggunaan firware pada router dan firewall antara lain :

IPFire

IPFire adalah distribusi Linux yang dirancang khusus untuk fungsi firewall dan router, dan dijalankan pada perangkat keras yang berfungsi sebagai firewall jaringan. Firmware IPFire dapat menyertakan berbagai perangkat lunak tambahan yang berguna dalam mengelola jaringan, seperti fitur pengawasan jaringan, manajemen bandwidth, dan fitur-fitur keamanan lainnya.

Fli4l

Fli4l adalah distribusi Linux yang dikemas dalam bentuk firmware khusus yang dapat diinstal pada perangkat keras yang berfungsi sebagai router jaringan. Firmware Fli4l terdiri dari beberapa komponen perangkat lunak yang bekerja sama untuk memberikan fungsi routing, firewall, dan manajemen jaringan.

Sumber : envato

OpenWrt

OpenWrt adalah sistem operasi sumber terbuka (open-source) berbasis Linux yang digunakan sebagai firmware pada banyak router. OpenWrt menyediakan berbagai fitur dan kemampuan, termasuk routing, pengaturan jaringan, manajemen pengguna, firewall, dan banyak lagi. Dengan OpenWrt, pengguna dapat mengakses dan mengkonfigurasi router dengan lebih banyak fleksibilitas dibandingkan dengan firmware bawaan.

Openfiler

Firmware pada Openfiler merujuk pada perangkat lunak yang menjalankan sistem operasi penyimpanan jaringan tersebut. Openfiler menggunakan sistem operasi NAS open-source berdasarkan kernel Linux sebagai dasar sistem operasinya. Firmware Openfiler terdiri dari komponen-komponen perangkat lunak yang menyediakan fungsi-fungsi penyimpanan dan manajemen jaringan yang diperlukan.

Kelebihan dan kelemahan firmware

Nah, kamu telah mengetahui apa itu firmware, fungsi, hingga contoh penggunaannya. Tidak lengkap apabila kamu belum mengetahui kelebihan dan kelemahan firmware. Di bawah ini merupakan kelebihan dan kelemahan firware yang dapat kamu ketahui :

Kelebihan Firmware

Firmware memiliki beberapa kelebihan yang membuatnya menjadi komponen penting dalam hardware elektronik. Berikut adalah beberapa kelebihan dari firmware:

Memungkinkan perangkat untuk berinteraksi dengan hardware dan software

Firmware bertugas untuk mengontrol operasi hardware dan menyediakan interface untuk berinteraksi dengan komponen hardware. Hal ini memungkinkan software untuk mengakses dan menggunakan fitur dan fungsi yang disediakan oleh hardware tersebut.

Misalnya, pada printer, firmware bertugas melakukan mekanisme cetak, manajemen kertas, dan fitur lainnya yang diperlukan untuk mencetak dokumen.

Firmware juga berperan dalam berinteraksi dengan software yang berjalan di atasnya. Software dapat menggunakan interface atau API yang disediakan oleh firmware untuk mengirim perintah, menerima data, atau meminta informasi dari hardware.

Hal ini memungkinkan software untuk mengendalikan dan memanfaatkan fungsionalitas hardware dengan cara yang diinginkan.

Meningkatkan kinerja perangkat dan menghapus bug

Firmware dapat diperbarui untuk memperbaiki bug, meningkatkan kinerja, hingga menambahkan fitur baru. Pembaruan firmware memungkinkan pengguna untuk memperoleh perbaikan dan peningkatan terbaru tanpa harus mengganti hardware secara keseluruhan.

Keamanan

Keamanan memang masih menjadi hal yang utama pada sistem komputer, website, dan juga server. Pada sistem komputer, firware bisa menjadi komponen keamanan yang diimplementasikan pada hardware. Sedangkan pada website, keamanan dapat kamu upayakan dengan menginstall SSL (Secure Socket Layer).

SSL dapat melindungi website dari serangan orang yang tidak bertanggung jawab, SSL akan bekerja dengan membuat suatu jalur terenkripsi antara website dan web browser.

Beli Sertifikat SSL

Firmware dapat berperan dalam menerapkan fitur keamanan pada hardware. Hal ini dapat mencakup enkripsi data, perlindungan terhadap serangan hardware, atau pengamanan terhadap akses yang tidak sah.

Firmware yang dirancang dengan baik dapat memberikan lapisan keamanan tambahan untuk melindungi pengguna dan data mereka.

Kompatibilitas dengan Sistem Operasi

Firmware perlu kompatibel dengan sistem operasi yang digunakan oleh perangkat. Hal ini memungkinkan software yang berjalan di atas sistem operasi untuk berkomunikasi dengan firmware dengan benar dan menggunakan hardware yang terhubung.

Firmware harus sesuai dengan standar dan protokol yang digunakan oleh sistem operasi untuk memastikan keterhubungan yang baik antara hardware dan software.

Sumber : envato

Kekurangan

Meskipun firmware memiliki banyak kelebihan, ada beberapa kekurangan yang perlu diperhatikan:

Kesulitan dalam Pemecahan Masalah

Jika terjadi masalah dengan firmware, pemecahan masalah dapat menjadi sulit bagi pengguna umum. Pemecahan masalah firmware seringkali membutuhkan pemahaman teknis yang mendalam tentang hardware dan software yang terlibat.

Pengguna mungkin perlu mengandalkan bantuan teknisi atau produsen untuk memperbaiki masalah tersebut.

Keterbatasan Pembaruan

Firmware terkadang memiliki keterbatasan dalam pembaruan. Beberapa perangkat mungkin tidak mendapatkan pembaruan firmware yang cukup sering atau bahkan tidak mendapatkannya sama sekali setelah beberapa waktu.

Hal ini dapat mengakibatkan adanya kerentanan keamanan yang tidak diperbaiki atau fitur baru yang tidak dapat diakses oleh pengguna. Selain itu, jika pembaruan tidak dilakukan dengan benar atau selesai, kemungkinan perangkat tidak akan berfungsi seperti yang diharapkan.

Kompleksitas dan Kesalahan

Firmware yang kompleks dapat menyebabkan kesalahan yang sulit untuk diperbaiki. Kesalahan firmware dapat mengakibatkan kinerja yang tidak stabil atau tidak memuaskan, atau bahkan dapat merusak hardware.

Memperbaiki kesalahan firmware biasanya memerlukan pembaruan yang dirilis oleh produsen atau perbaikan oleh teknisi yang berpengalaman.

Keterbatasan Fungsionalitas

Firmware mungkin memiliki keterbatasan dalam hal fungsionalitas dan kemampuan. hardware tertentu mungkin memiliki firmware yang tidak mendukung semua fitur yang diharapkan oleh pengguna.

Pada beberapa kasus, fitur yang diinginkan mungkin tidak bisa ditambahkan atau dikembangkan lebih lanjut karena batasan firmware.

Ketergantungan pada Produsen

Pengguna sering kali bergantung pada produsen untuk pembaruan firmware yang tepat waktu dan pemecahan masalah.

Jika produsen tidak menyediakan dukungan yang memadai atau tidak lagi memperbarui firmware, pengguna mungkin menghadapi masalah keamanan atau keterbatasan dalam penggunaan perangkat mereka.

Baca Juga : Begini Cara Mencegah Brute Force Attack Dengan Cepat dan Tepat!

Mila Rosyida

Halo ! I'm a Technical Content Specialist in DomaiNesia. I love learn anything about Technical, Data, Machine Learning, and more Technology.


Berlangganan Artikel

Dapatkan artikel, free ebook dan video
terbaru dari DomaiNesia

{{ errors.name }} {{ errors.email }}
Migrasi ke DomaiNesia

Pindah Ke DomaiNesia

Tertarik mendapatkan semua fitur layanan DomaiNesia? Dapatkan Ekstra Diskon Migrasi 5% serta GRATIS biaya migrasi & setup.

Ya, Migrasikan layanan Saya!

Hosting Murah

This will close in 0 seconds